Jika Negara Islam Didasarkan Pada Agama, Mengapa Ia Begitu Kejam?

Dengan mendeklarasikan kebangkitan kekhalifahan, IS mengklaim telah menciptakan alternatif bagi tatanan politik yang ada.

Negara Islam yang tampaknya tiba-tiba menonjol telah menimbulkan banyak spekulasi tentang asal usul kelompok itu: bagaimana kita menjelaskan kekuatan dan peristiwa yang membuka jalan bagi kemunculannya?

Dalam angsuran seri hari ini kami tentang asal-usul Negara Islam, sarjana studi agama Aaron Hughes mempertimbangkan apakah kekerasan kelompok jihad ini melekat pada Islam.

Terlepas dari apa yang kami katakan, agama pada dasarnya tidak damai. Asumsi ini sebagian besar didasarkan pada gagasan Protestan bahwa agama adalah sesuatu yang spiritual dan internal bagi individu dan bahwa ia rusak oleh politik dan hal-hal duniawi lainnya.

Tetapi orang-orang membunuh atas nama agama, sama seperti mereka mencintai namanya. Untuk mengklaim bahwa salah satu dari alternatif ini lebih otentik dari yang lain tidak hanya bermasalah, itu secara historis tidak benar.

Perang Salib, serangan di klinik aborsi, beberapa pembunuhan politik, dan serangan harga – untuk menyebutkan beberapa contoh saja – semuanya termotivasi oleh agama.

Ini karena agama didasarkan pada gagasan metafisik bahwa ada orang beriman (dalam agama sendiri) dan orang yang tidak beriman. Perbedaan ini didasarkan pada “baik” versus “jahat”, dan dapat dengan rapi dikemas dalam narasi untuk digunakan dan dilecehkan oleh berbagai kelompok.

Sebuah imajinasi masa lalu

Salah satu kelompok tersebut adalah Negara Islam (IS), yang secara inheren keras dan mengklaim itu mencerminkan Islam Nabi Muhammad. Dalam hal ini, ini seperti gerakan reformis lain dalam Islam yang berusaha menciptakan kembali di zaman modern apa yang mereka bayangkan sebagai kerangka politik dan masyarakat tempat Muhammad (570-632 M) dan pengikutnya langsung hidup dan diciptakan di Arab abad ketujuh. .

Masalahnya adalah bahwa kita tahu sedikit tentang masyarakat ini, kecuali apa, seringkali, banyak sumber kemudian – seperti Biografi (Sira) Muhammad dan karya sejarawan seperti al-Tabari (839-923 M) – ceritakan kepada kami seperti.

Cita-cita utama IS adalah memulihkan kekhalifahan. Sebagai entitas geopolitik, kekhalifahan adalah kerajaan Islam yang membentang dari Maroko dan Spanyol di Barat, hingga India di Timur. Ini melambangkan Islam yang paling kuat.

Ketika menyebar di Timur Tengah dan wilayah Mediterania pada abad ketujuh, Islam sangat apokaliptik. Banyak sumber awal, seperti khalifah kedua surat Umar kepada Kaisar Bizantium Leo III, serta sumber-sumber non-Muslim kontemporer, seperti kiamat Yahudi pertengahan abad kedelapan, Rahasia Rabi Shimon bar Yohai dan polemik abad ketujuh Doctrina Jacobi, berbicara tentang kehancuran dunia yang akan datang seperti yang kita ketahui.

Kehancuran akan dimulai dengan pertempuran antara kekuatan kebaikan (Muslim) versus kekuatan jahat. Dan IS telah mengadopsi visi apokaliptik ini.

Namun, sekali lagi, perlu dicatat dua hal. Yang pertama adalah bahwa mayoritas Muslim saat ini tidak membeli visi apokaliptik ini; itu terutama sesuatu yang didaur ulang oleh kelompok-kelompok seperti Negara Islam.

Kedua, visi “akhir zaman” semacam itu sama sekali tidak unik bagi Islam; kita juga melihatnya dalam agama Yahudi dan Kristen. Dalam dua tradisi lain ini, seperti dalam Islam, kelompok-kelompok semacam itu tentu saja tidak mewakili kepercayaan ortodoks.

Toleransi Medieval

Tapi selain kiamat, apakah Islam sangat kejam di abad ketujuh? Orang tentu bisa menunjuk tiga dari empat penggantinya (khalifah) Muhammad yang pertama telah dibunuh.

Orang juga bisa menunjuk pada perdebatan teologis yang luar biasa tentang siapa yang bukan Muslim. Dan perdebatan seperti itu termasuk status jiwa orang berdosa. Apakah pendosa seperti itu seorang Muslim atau apakah dosanya menempatkannya di luar komunitas orang-orang percaya?

Apa yang akan menjadi pendapat umum Muslim adalah bahwa itu tergantung pada Tuhan untuk memutuskan dan bukan manusia. Tetapi kelompok-kelompok seperti Negara Islam ingin membuat perbedaan ini untuk Tuhan. Dalam hal ini, mereka tentu saja menyimpang dari kepercayaan Muslim ortodoks.

Meskipun ini tidak membuat mereka “tidak Islami”, mengatakan kelompok-kelompok seperti IS mewakili interpretasi Islam abad pertengahan tidak adil untuk Islam abad pertengahan.

Abad kedelapan, misalnya, menyaksikan pendirian, di Baghdad, Bayt al-Hikma (Rumah Kebijaksanaan), yang melambangkan apa yang disebut masa keemasan peradaban Islam. Periode ini menyaksikan, antara lain, cendekiawan Muslim, Yahudi dan Kristen yang mempelajari teks-teks filosofis dan ilmiah dari zaman Yunani kuno.

Para sarjana ini juga membuat banyak kemajuan dalam disiplin ilmu, seperti matematika, astronomi, kedokteran, alkimia dan kimia, untuk menyebutkan beberapa saja. Dalam satu abad setelah pendiriannya, Islam mewakili kerajaan kosmopolitan yang tidak seperti interpretasi dogmatis yang kaku dan dogmatis dari agama yang terlihat pada orang-orang seperti IS.

Alat yang ampuh

Pengamat di Barat yang ingin mengklaim bahwa Islam yang harus disalahkan untuk IS dan menggunakannya sebagai bukti lebih lanjut bahwa agama itu pada dasarnya kekerasan, mengabaikan akar penyebab lain saat ini.

Ini termasuk sejarah kolonialisme Eropa di daerah tersebut; Dukungan AS dan Eropa untuk sejumlah diktator Timur Tengah yang kejam; dan ketidakstabilan yang diciptakan oleh invasi Amerika ke Irak setelah peristiwa 11 September 2001.

Ini disandingkan dengan peristiwa-peristiwa baru-baru ini bahwa kelompok-kelompok seperti IS bermimpi untuk membangun kembali apa yang mereka bayangkan sebagai romantisme Islam yang kuat.

Faktanya adalah bahwa kemampuan agama untuk secara rapi membedakan antara “orang percaya” dan orang tidak percaya “, dan antara” benar “dan” salah “, menjadikannya ideologi yang kuat. Di tangan para demagog, wacana keagamaan – digunakan secara selektif dan dimanipulasi untuk mencapai suatu perangkat. ujung yang diinginkan – sangat kuat.

Meskipun keliru untuk mengatakan bahwa wacana yang digunakan oleh IS adalah tidak Islami, penting untuk dicatat bahwa wacana itu mewakili satu wacana Islam tertentu dan itu bukan wacana arus utama.

Please follow and like us: