Mayoritas Islam Diam Ketika Suara-suara Moderat Ditenggelamkan oleh Para Ekstremis

Mayoritas Islam Diam Ketika Suara-suara Moderat Ditenggelamkan oleh Para Ekstremis

Membentang dari Afrika utara ke Asia timur, banyak Muslim terlibat dalam pergumulan hidup dan mati dengan para ekstremis yang bertekad memadamkan keragaman pendapat dalam komunitas Muslim. Kekejaman yang dilakukan oleh apa yang disebut kelompok Islamis menjadi berita utama: Boko Haram dan pasar perbudakan, genosida minoritas dan rekaman video eksekusi orang Barat oleh militan Negara Islam (IS).

Selain kekejaman-kekejaman ini, pelanggaran HAM yang lebih biasa dilakukan oleh rezim teokratis di Arab Saudi dan Iran. Tapi bagaimana dengan komunitas Islam lainnya? Mengapa suara mereka tetap tidak terdengar?

Ada Islam, bukan Islam

Generalisasi dan minimisasi Muslim yang tidak benar ditawarkan dalam penjelasan tentang setiap kekejaman teroris baru. Namun, kenyataannya berbeda dari persepsi ini: ada lebih dari satu agama Islam.

Islam adalah istilah umum, yang mencakup banyak perbedaan dalam agama. Sementara orang-orang Muslim memiliki kepercayaan yang sama tentang Allah, nabi Muhammad, dan Alquran, keberagaman luas ada dalam hal perincian dan interpretasi doktrin agama. Sarjana Muslim Tunisia Abdul Majid al-Sharafi menggambarkan fenomena ini sebagai “kota Islam”.

Keragaman pendapat bukanlah fitur terbaru dari Islam; bukti nuansa opini yang luas dapat ditelusuri kembali ke asalnya. Tetapi hari ini gerakan Salafi global, yang didanai sangat besar oleh rezim Saudi dan sumber-sumber lainnya, memiliki masjid, institut, universitas, dan sekolah yang hebat. Organisasi yang kuat dan outlet media yang kuat memungkinkan mereka untuk secara publik menduduki sebagian besar dunia Muslim dan sebagian komunitas Muslim di barat.

Alquran dan terorisme

Alquran biasanya dikutip sebagai sumber utama terorisme dan ekstremisme di kalangan umat Islam. Ketidaktepatan ini didasarkan pada ayat-ayat yang dipilih memetik ceri; kata-kata yang menguntungkan ditekankan sementara ayat-ayat yang kontradiktif diabaikan.

Kenyataannya adalah bahwa Alquran – seperti Alkitab dan banyak kitab suci lainnya – menggunakan bahasa agama yang terbuka untuk banyak penafsiran. Banyak ayat yang dapat dilihat sebagai motivasi kekerasan juga dapat ditemukan dalam Alkitab.

Muslim, seperti Yahudi dan Kristen, memiliki beragam interpretasi atas teks-teks ini. Kata “jihad”, misalnya, dipahami oleh Muslim Sufist sebagai istilah esoteris untuk memerangi naluri jahat di dalam jiwa manusia untuk mendapatkan kebajikan etis.

Para sarjana Muslim juga tidak setuju dengan otoritas teks suci. Salafi mengklaim bahwa makna nyata dari Quran harus diikuti. Aliran pemikiran lain percaya bahwa pandangan yang sangat sederhana ini bertabrakan dengan jarak historis yang panjang antara wahyu Al-Quran dan hari ini, yang membuat penafsiran Al-Quran sulit dan membutuhkan keahlian yang hebat.

Banyak cendekiawan Muslim, seperti Nasr Hamid Abu Zaid, Muhammad Arkoun, Abdol Karim Soroush dan Mujtahid Shabistari, percaya bahwa Quran bukanlah kata-kata Allah secara langsung, melainkan ekspresi Muhammad dari pengalaman spiritualnya. Bagi umat Islam, pendapat ini membuka pintu bagi kritik terhadap teks suci dan memungkinkan mereka untuk tidak mematuhi bagian-bagian Al-Qur’an yang dianggap historis dan tidak termasuk dalam inti Islam.

Situasi yang sama ada dalam berurusan dengan sejarah dan tradisi Islam. Sebagai contoh, banyak Muslim tidak menganggap penaklukan Islam yang terjadi setelah Muhammad sebagai tindakan keagamaan dan mengkritik mereka dengan kuat.

Apakah hukum syariah berbahaya?

Ketika orang mendengar istilah hukum syariah, yang muncul di pikiran adalah gambar pemenggalan, rajam, hukuman cambuk dan amputasi atas nama Islam. Sementara ini memang membentuk bagian kecil dari syariah, sekali lagi ada keragaman interpretasi hukum syariah di kalangan umat Islam.

Hukum Syariah mencakup gaya hidup religius umat Islam baik dalam bidang pribadi maupun sosial. Bagian penting dari itu adalah tindakan ibadah, hukum status pribadi dan peraturan lainnya, termasuk pembatasan diet terkait makanan dan minuman.

Unsur paling kontroversial Syariah adalah hukum hukuman Islam, yang tidak semua Muslim setujui. Beberapa sekte Muslim seperti Ismailisme percaya bahwa hukum syariah tidak lagi berlaku. Bagi mereka, syariah hanyalah prinsip etis Islam, yang sebagian besar sama dengan agama lain.

Banyak cendekiawan lain, tidak hanya hari ini tetapi bahkan di abad-abad pertama Islam, percaya bahwa bagian luas syariah bukan bagian penting dari Islam dan dapat diabaikan – seperti yang terjadi pada Torah Yahudi, yang tidak berbeda dengan padanan Islamnya. Pendapat Syiah tradisional adalah bahwa para imam mereka telah melarang bagian-bagian politik dan yuridis dari syariah, dan tidak ada yang memiliki wewenang untuk menghidupkan kembali undang-undang ini hari ini.

Apa yang disepakati adalah bahwa mayoritas besar populasi Muslim tidak ada hubungannya dengan terorisme. Namun, mereka berada di bawah tekanan dari kelompok-kelompok ekstremis kecil dan kuat dan rezim agama. Oleh karena itu, mayoritas Muslim yang pendiam tidak boleh disalahkan untuk orang-orang ini; mereka malah menjadi korban dari Islam radikal sendiri.

Islam tidak boleh dianggap dari perspektif fundamentalisme karena, pada akhirnya, ini akan memperkuat posisi para ekstrimis. Sebaliknya, itu harus dipahami dengan membuka dialog, mendukung dan bekerja sama dengan orang-orang moderat yang menawarkan pemahaman yang berbeda tentang Islam.

Please follow and like us: