Negara Islam Mengklaim Tradisi Teologis Muslim dan Mengubahnya

Bagaimana kita menjelaskan kekuatan dan peristiwa yang membuka jalan bagi kemunculan Negara Islam? Bersama dengan para anggota, kami sering membicarakan bagaimana asal-usul kelompok jihadis dan mencoba menjawab pertanyaan ini dengan melihat berbagai sisi, entah itu dari interaksi kekuatan sejarah maupun sosial mengarah pada kemunculannya.

Hari ini, sejarawan pemikiran Islam Harith Bin Ramli menjelaskan bagaimana Negara Islam cocok – atau tidak – dalam tradisi teologis Muslim, dan secara tidak sengaja menjawab pertanyaan yang sering ditujukan pada para penganut agama yang tinggal di Barat.

Bagi umat Islam di seluruh dunia, menjadi pengalaman yang memilukan hampir setiap hari untuk melihat Islam terkait dengan semua nuansa kekejaman dan tidak berperikemanusiaan dari apa yang disebut sebagai Negara Islam (IS). Sangat menggoda untuk mengabaikan kelompok itu karena berada di luar batas Islam. Tetapi cara berpikir ini mengarah pada rute yang sama yang telah diambil IS.

Biarkan saya jelaskan.

Sejak wafatnya Nabi Muhammad pada tahun 632, belum ada otoritas pusat tunggal yang disetujui oleh semua umat Islam dengan suara bulat. Generasi pertama Muslim tidak hanya tidak setuju, mereka berjuang untuk suksesi menjadi pemimpin komunitas.

Hasil dari pembagian ini adalah pembentukan tradisi teologis Sunni dan Syi yang kita lihat sampai hari ini. Tetapi darah yang tumpah karena masalah ini juga menghasilkan perasaan khawatir tentang konsekuensi perbedaan politik dan teologis.

Sebuah konsensus dengan cepat muncul mengenai perlunya menghormati perbedaan pendapat. Dan itu dianggap penting untuk “melepaskan” diri dari siapa pun yang memiliki pandangan berbeda tentang masalah-masalah utama ini. Tetapi selama orang tersebut menegaskan prinsip-prinsip dasar Islam, seperti kesatuan Tuhan dan ramalan Muhammad, dia masih dianggap sebagai seorang Muslim.

Pencela yang sama

Pandangan teologis yang berbeda tentang hal ini dipegang oleh kelompok yang dikenal sebagai orang Kharij. Ini mengadopsi pandangan bahwa para pemimpin Muslim yang berbeda pendapat atau korup, dengan tindakan mereka, telah menjadi “murtad” dari Islam sama sekali.

Sub-faksi dari kelompok ini semakin memperluas definisi kemurtadan mereka untuk memasukkan setiap Muslim yang tidak setuju dengan mereka. Mereka menyatakan orang-orang kafir Muslim ini yang bisa dibunuh atau diperbudak.

Kebrutalan para Kharijah ekstrim ini tidak pernah menarik lebih dari minoritas Muslim, dan Kharijite lainnya mengadopsi posisi yang lebih damai lebih sejalan dengan konsensus yang muncul.

Kengerian yang meluas pada perpecahan awal komunitas Muslim dan teror yang dilepaskan oleh ekstremisme Khariji memastikan bahwa Islam pada umumnya menganut pendekatan pluralistik terhadap perbedaan pendapat. Ini muncul seiring dengan budaya keilmuan, berdasarkan pada gagasan bahwa upaya untuk mencari makna tulisan suci yang “benar” adalah upaya manusia yang terus-menerus dan tak dapat keliru.

Di luar sejumlah masalah di mana ada konsensus yang tidak perlu dipertanyakan, interpretasi yang berbeda dapat ditoleransi.

Apa yang membuat SI berbeda dengan Islam tradisional tidak selalu berupa teks agama yang digunakan kelompok itu. Untuk membenarkan praktik perbudakan atau perang mereka terhadap non-Muslim, mereka menyerukan bagian-bagian dari Alquran atau tradisi kenabian, atau karya hukum yang cukup umum dan mewakili tradisi Islam abad pertengahan.

Tetapi teks-teks ini – tulisan suci atau yang lain – selalu dibaca melalui mediasi upaya penafsiran masa lalu dan berkelanjutan oleh komunitas cendekiawan. Seperti yang ditunjukkan oleh sarjana teologi, Sohaira Siddiqui dari Universitas Georgetown, kelompok-kelompok seperti IS menyimpang dari Islam arus utama dengan penolakan mereka terhadap budaya penafsiran ilmiah dan pluralisme agama ini, yaitu cara-cara penafsiran teks.

Pendekatan ini berakar pada inspirasi teologis utama kelompok itu, gerakan Wahhabi. Didirikan atas interpretasi radikal dari teolog abad ke-14 Ibn Taymiyya, ia memecat setiap Muslim yang tidak menganut interpretasi ketat monoteisme sebagai “murtad”.

Hal ini juga dapat ditelusuri kembali ke teori politik radikal abad ke-20, seperti Sayyid Qutb, yang menolak negara modern dan ideologi yang hadir, termasuk nasionalisme dan demokrasi, sebagai “penyembah berhala” dan tidak didasarkan pada aturan Tuhan.

Dengan mendeklarasikan kebangkitan kekhalifahan, IS mengklaim telah menciptakan alternatif bagi tatanan politik yang ada.

Cepat tergesa-gesa

Mengadopsi pendekatan sederhana “dengan kita atau melawan kita” memungkinkan IS membenarkan mencela penguasa Muslim sebagai “tiran” dan tokoh agama yang mendukung mereka sebagai “cendekiawan istana”. Secara umum, Muslim yang tidak “bertobat” dan mendukung keyakinan mereka berisiko dikecam sebagai “murtad” yang dapat dibunuh.

Secara efektif, kelompok ini telah menghidupkan kembali kecenderungan Kharijite kuno dalam bentuk ideologi politik modern yang mematikan.

IS benar tentang satu hal: solusi untuk masalah-masalah luas dunia Muslim tidak bisa terletak pada penegasan kembali politik status quo dan pekerjaan munafik agama untuk menopang rezim yang korup dan menindas.

Tetapi pemecatannya terhadap budaya pluralisme ilmiah dan toleransi beragama tampaknya seperti cara mudah untuk memilih interpretasi dari kitab suci dan tradisi keagamaan yang sesuai dengan tujuan politiknya, bukan sebaliknya.

Dengan mendeklarasikan kebangkitan kekhalifahan, IS mengklaim telah menciptakan alternatif bagi tatanan politik yang ada.

Otoritas keagamaan Muslim terkemuka, seperti Grand Syekh al-Azhar, telah menahan diri dari mencela IS sebagai “murtad”, meskipun mereka telah menyerukan penggunaan kekuatan militer penuh terhadap mereka. Keragu-raguan mereka mungkin disebabkan oleh kesadaran bahwa langkah seperti itu hanya akan menyeret komunitas Muslim ke tingkat yang mereka inginkan.

Alih-alih memberi label IS tidak Islami, komunitas Muslim global akan lebih baik untuk menegaskan kembali komitmennya terhadap budaya pluralisme. Pendekatan ini juga dapat membuka percakapan penting yang harus terjadi tentang hubungan antara negara dan agama dalam masyarakat Muslim kontemporer.

Banyak Muslim mungkin berbagi pandangan IS bahwa sudah ada banyak tanda bahwa akhir zaman semakin dekat. Tetapi kelompok ini berangkat dari teologi apokaliptik Muslim arus utama dalam dua hal.

Pertama, literaturnya sepertinya tidak menyebutkan Mahdi yang ditunggu-tunggu dan kembalinya Yesus putra Maryam, yang dinubuatkan untuk mengalahkan Pura Besar (Dajjal, atau anti-Kristus). Dan kedua, berbeda dengan umat Muslim pada umumnya yang hanya mengakui kemampuan terbatas untuk sepenuhnya memahami makna nubuat-nubuat ini, IS menganggap dirinya sebagai peran sentral dalam penyingkapan peristiwa semacam itu.

Dengan kata lain, alih-alih menunggu Tuhan mewujudkan akhir zaman, IS berharap untuk mendorongnya melalui tindakannya sendiri. Dalam hal ini, ia memiliki kesamaan dengan bentuk ekstrim dari Zionisme Kristen dan Yahudi.

Jika seseorang memberi para pengikut IS manfaat keragu-raguan, dengan mengecualikan mereka yang memiliki motif kriminal, tampaknya ideologi mereka didorong oleh hasrat tergesa-gesa untuk mengimplementasikan kehendak Tuhan. Dan pemecatan bahkan lebih cepat dari pendekatan yang lebih hati-hati dan rendah hati dari Muslim lainnya.

Seperti yang dinyatakan Al-Qur’an:

“Manusia pada dasarnya diciptakan dengan tergesa-gesa” (21:37), dan “seluruh umat manusia bingung, kecuali bagi mereka yang percaya dan menasihati satu sama lain tentang Kebenaran, dan tentang kesabaran”. (103: 2-3)

Please follow and like us: