Siapakah Allah? Memahami Tuhan dalam Islam

Siapakah Allah

Menurut pernyataan saksi Islam atau syahadat, “Tidak ada Tuhan selain Allah”. Orang-orang Muslim percaya bahwa dia menciptakan dunia dalam enam hari dan mengirim nabi-nabi seperti Nuh, Abraham, Musa, Daud, Yesus dan terakhir Muhammad, yang memanggil orang-orang untuk menyembah hanya dia, menolak penyembahan berhala dan politeisme.

Kata Islam, yang berarti tunduk, pada awalnya bukanlah nama agama yang didirikan oleh Muhammad. Ini merujuk, lebih tepatnya, ke agama asli seluruh umat manusia – dan bahkan alam semesta itu sendiri, seperti kita, diciptakan untuk melayani Allah.

Para nabi sebelumnya dan pengikut mereka semuanya adalah Muslim (tunduk kepada Allah), meskipun Muslim cenderung untuk mengacaukan makna umum dan spesifik dari kata Islam dan Muslim.

Beberapa nabi menerima tulisan suci dari Allah, terutama Taurat Musa, Mazmur Daud dan Injil Yesus. Pesan dan buku mereka, bagaimanapun, menjadi rusak atau hilang.

Ajaibnya, Alquran (“pembacaan”) yang diungkapkan kepada Muhammad – kata Allah – tidak akan menderita nasib ini, jadi tidak perlu nabi atau wahyu lebih lanjut.

Nama dan karakter Allah

Al-Qur’an menyebut Allah sebagai Tuhan semesta alam. Tidak seperti Yahweh yang alkitabiah (kadang-kadang salah dibaca sebagai Yehuwa), ia tidak memiliki nama pribadi dan 99 nama tradisionalnya benar-benar julukan.

Ini termasuk Sang Pencipta, Raja, Yang Mahakuasa dan Yang Maha Melihat. Dua gelar penting Allah muncul dalam sebuah frasa yang biasanya mengedepankan teks: Bismillah, al-Rahman, al-Rahim (Atas nama Allah, Pengasih, Penyayang).

Allah juga Tuan dari Hari Pembalasan, ketika orang baik, terutama orang beriman, akan dikirim ke pahala surgawi mereka dan orang fasik, terutama orang yang tidak beriman, akan dikirim ke api neraka. Orang-orang Muslim mengklaim menolak deskripsi antropomorfik tentang Allah, namun Al-Qur’an menggambarkannya sebagai berbicara, duduk di atas takhta dan memiliki wajah, mata dan tangan.

Tidak ada yang bisa terjadi kecuali itu disebabkan atau setidaknya diizinkan oleh Allah, jadi ketika membuat rencana apa pun, umat Islam biasanya mengatakan dalam sha ‘allah (Insya Allah).

Jika masalah berjalan dengan baik, seseorang berkata ma sha ‘allah (Apapun yang Allah kehendaki), tetapi dalam hal apa pun orang dapat mengatakan al-hamdu li-llah (Syukur kepada Allah). Dalam doa-doa mereka dan pada kesempatan lain (termasuk pertempuran dan protes jalanan), umat Islam menyatakan bahwa Allah lebih besar daripada yang lain (Allahu akbar).

Allah dan dewa Alkitab

Allah biasanya dianggap berarti “dewa” (al-ilah) dalam bahasa Arab dan mungkin serumpun dengan daripada berasal dari bahasa Aram Alaha. Semua Muslim dan kebanyakan orang Kristen mengakui bahwa mereka percaya pada tuhan yang sama meskipun pemahaman mereka berbeda.

Orang-orang Kristen yang berbahasa Arab menyebut Allah Allah, dan Alkitab Gideon, mengutip Yohanes 3:16 dalam berbagai bahasa, menegaskan bahwa Allah mengirim putranya ke dunia.

Berbicara kepada orang Kristen dan Yahudi, Al-Qur’an menyatakan, “Tuhan kami dan Tuhanmu adalah satu” (29:46). Nama-nama Allah dan al-Rahman jelas digunakan oleh orang-orang Yahudi dan Kristen pra-Islam untuk Tuhan, dan Al-Qur’an (5: 17-18) bahkan mengkritik orang Kristen karena mengidentifikasi Allah dengan Kristus dan baik Yahudi maupun Kristen karena menyebut diri mereka anak-anak dari Allah.

Allah bukanlah tritunggal dari tiga orang dan tidak memiliki anak yang berinkarnasi sebagai manusia. Karena itu beberapa orang Kristen menyangkal bahwa Allah adalah allah yang mereka akui. Namun, mereka tampaknya yakin bahwa orang-orang Yahudi menyembah tuhan yang sama meskipun mereka menolak trinitas dan inkarnasi.

Mengklaim bahwa allah Al-Qur’an dan allah Alkitab adalah makhluk yang berbeda, agaknya seperti berpendapat bahwa Yesus Perjanjian Baru dan Yesus Al-Qur’an (yang tidak ilahi dan tidak disalibkan) adalah individu-individu bersejarah yang berbeda. Beberapa akan menjawab bahwa sementara ada interpretasi yang bersaing dari satu Yesus, Tuhan dan Allah memiliki asal yang berbeda.

Polytheistic berasal

Memang, sebagian besar Allah diakui oleh musyrik sebelum wahyu Al-Qur’an. Ayah Muhammad sendiri, yang meninggal sebelum Nabi dilahirkan, dipanggil Abdullah (Hamba Tuhan).

Tetapi argumen bahwa Allah tidak bisa menjadi Tuhan karena ia awalnya bagian dari sistem agama politeis mengabaikan asal-usul monoteisme Yahudi (dan turunannya Kristen dan Islam).

Para penulis Alkitab mengidentifikasi dewa tinggi Kanaan El dengan dewa mereka sendiri meskipun ia awalnya memimpin jajaran besar. Bentuk jamak elohim terkait erat lebih sering digunakan dalam Alkitab, tetapi keduanya berasal dari akar Semit yang sama dengan Allah.

El dan elohim, theos Perjanjian Baru (karena itu teologi), deus Latin (maka deisme), dan dewa Jermanik pra-Kristen semua dapat merujuk keduanya kepada dewa Yahudi-Kristen dan makhluk gaib lainnya.

Jadi pemahaman Yahudi, Kristen, dan Islam tentang keilahian berasal dari konteks politeistis. Namun, seperti halnya Yahudi tradisional dan Kristen, umat Islam percaya bahwa agama manusia pertama, Adam dan Hawa, bersifat monoteistis. Karena dirusak menjadi politeisme, Allah mengutus para nabi yang semuanya mengajarkan bahwa hanya ada satu tuhan.

Islam mengambil alih dari Yudaisme gagasan bahwa Abraham khususnya adalah orang yang (kembali) menemukan monoteisme dan menolak penyembahan berhala. Karena itu, Muhammad berusaha memulihkan monoteisme otentik Abraham, yang darinya orang Yahudi dan Kristen pun menyimpang.

Tuhan sebagai konstruksi manusia

Jika dia hidup sama sekali, yang diragukan, Abraham mungkin berkembang awal milenium kedua SM. Akan tetapi, para sejarawan dan arkeolog yang kritis berpendapat bahwa monoteisme Israel hanya berkembang sekitar masa Pengasingan Babel – lebih dari seribu tahun kemudian.

Alasan mengapa ada konsepsi yang berbeda tentang Tuhan dan dewa tentu bukan karena manusia telah menyimpang dari wahyu asli. Sebaliknya, kepercayaan ini adalah konstruksi dan rekonstruksi manusia yang mencerminkan rasionalisasi, harapan, ketakutan, dan aspirasi kita sendiri.

Yang terakhir termasuk upaya oleh kelompok orang tertentu untuk mempertahankan identitas mereka atau bahkan menegaskan hegemoni mereka atas orang lain dengan alasan bahwa mereka secara unik disukai oleh Tuhan dengan wahyu otentik.

Tampaknya itulah sebabnya beberapa orang Kristen menyangkal bahwa Allah hanyalah nama lain untuk Tuhan. Ini juga menjelaskan upaya Muslim Malaysia untuk mencegah orang Kristen dari menyebut Allah sebagai Allah karena takut bahwa melegitimasi pemahaman Kristen tentang Allah akan mengancam dominasi Islam di negara mereka.

Please follow and like us: