Siapakah Allah? Memahami Tuhan dalam Islam

Siapakah Allah

Menurut pernyataan saksi Islam atau syahadat, “Tidak ada Tuhan selain Allah”. Orang-orang Muslim percaya bahwa dia menciptakan dunia dalam enam hari dan mengirim nabi-nabi seperti Nuh, Abraham, Musa, Daud, Yesus dan terakhir Muhammad, yang memanggil orang-orang untuk menyembah hanya dia, menolak penyembahan berhala dan politeisme.

Kata Islam, yang berarti tunduk, pada awalnya bukanlah nama agama yang didirikan oleh Muhammad. Ini merujuk, lebih tepatnya, ke agama asli seluruh umat manusia – dan bahkan alam semesta itu sendiri, seperti kita, diciptakan untuk melayani Allah.

Para nabi sebelumnya dan pengikut mereka semuanya adalah Muslim (tunduk kepada Allah), meskipun Muslim cenderung untuk mengacaukan makna umum dan spesifik dari kata Islam dan Muslim.

Beberapa nabi menerima tulisan suci dari Allah, terutama Taurat Musa, Mazmur Daud dan Injil Yesus. Pesan dan buku mereka, bagaimanapun, menjadi rusak atau hilang.

Ajaibnya, Alquran (“pembacaan”) yang diungkapkan kepada Muhammad – kata Allah – tidak akan menderita nasib ini, jadi tidak perlu nabi atau wahyu lebih lanjut.

Nama dan karakter Allah

Al-Qur’an menyebut Allah sebagai Tuhan semesta alam. Tidak seperti Yahweh yang alkitabiah (kadang-kadang salah dibaca sebagai Yehuwa), ia tidak memiliki nama pribadi dan 99 nama tradisionalnya benar-benar julukan.

Ini termasuk Sang Pencipta, Raja, Yang Mahakuasa dan Yang Maha Melihat. Dua gelar penting Allah muncul dalam sebuah frasa yang biasanya mengedepankan teks: Bismillah, al-Rahman, al-Rahim (Atas nama Allah, Pengasih, Penyayang).

Allah juga Tuan dari Hari Pembalasan, ketika orang baik, terutama orang beriman, akan dikirim ke pahala surgawi mereka dan orang fasik, terutama orang yang tidak beriman, akan dikirim ke api neraka. Orang-orang Muslim mengklaim menolak deskripsi antropomorfik tentang Allah, namun Al-Qur’an menggambarkannya sebagai berbicara, duduk di atas takhta dan memiliki wajah, mata dan tangan.

Tidak ada yang bisa terjadi kecuali itu disebabkan atau setidaknya diizinkan oleh Allah, jadi ketika membuat rencana apa pun, umat Islam biasanya mengatakan dalam sha ‘allah (Insya Allah).

Jika masalah berjalan dengan baik, seseorang berkata ma sha ‘allah (Apapun yang Allah kehendaki), tetapi dalam hal apa pun orang dapat mengatakan al-hamdu li-llah (Syukur kepada Allah). Dalam doa-doa mereka dan pada kesempatan lain (termasuk pertempuran dan protes jalanan), umat Islam menyatakan bahwa Allah lebih besar daripada yang lain (Allahu akbar).

Allah dan dewa Alkitab

Allah biasanya dianggap berarti “dewa” (al-ilah) dalam bahasa Arab dan mungkin serumpun dengan daripada berasal dari bahasa Aram Alaha. Semua Muslim dan kebanyakan orang Kristen mengakui bahwa mereka percaya pada tuhan yang sama meskipun pemahaman mereka berbeda.

Orang-orang Kristen yang berbahasa Arab menyebut Allah Allah, dan Alkitab Gideon, mengutip Yohanes 3:16 dalam berbagai bahasa, menegaskan bahwa Allah mengirim putranya ke dunia.

Berbicara kepada orang Kristen dan Yahudi, Al-Qur’an menyatakan, “Tuhan kami dan Tuhanmu adalah satu” (29:46). Nama-nama Allah dan al-Rahman jelas digunakan oleh orang-orang Yahudi dan Kristen pra-Islam untuk Tuhan, dan Al-Qur’an (5: 17-18) bahkan mengkritik orang Kristen karena mengidentifikasi Allah dengan Kristus dan baik Yahudi maupun Kristen karena menyebut diri mereka anak-anak dari Allah.

Allah bukanlah tritunggal dari tiga orang dan tidak memiliki anak yang berinkarnasi sebagai manusia. Karena itu beberapa orang Kristen menyangkal bahwa Allah adalah allah yang mereka akui. Namun, mereka tampaknya yakin bahwa orang-orang Yahudi menyembah tuhan yang sama meskipun mereka menolak trinitas dan inkarnasi.

Mengklaim bahwa allah Al-Qur’an dan allah Alkitab adalah makhluk yang berbeda, agaknya seperti berpendapat bahwa Yesus Perjanjian Baru dan Yesus Al-Qur’an (yang tidak ilahi dan tidak disalibkan) adalah individu-individu bersejarah yang berbeda. Beberapa akan menjawab bahwa sementara ada interpretasi yang bersaing dari satu Yesus, Tuhan dan Allah memiliki asal yang berbeda.

Polytheistic berasal

Memang, sebagian besar Allah diakui oleh musyrik sebelum wahyu Al-Qur’an. Ayah Muhammad sendiri, yang meninggal sebelum Nabi dilahirkan, dipanggil Abdullah (Hamba Tuhan).

Tetapi argumen bahwa Allah tidak bisa menjadi Tuhan karena ia awalnya bagian dari sistem agama politeis mengabaikan asal-usul monoteisme Yahudi (dan turunannya Kristen dan Islam).

Para penulis Alkitab mengidentifikasi dewa tinggi Kanaan El dengan dewa mereka sendiri meskipun ia awalnya memimpin jajaran besar. Bentuk jamak elohim terkait erat lebih sering digunakan dalam Alkitab, tetapi keduanya berasal dari akar Semit yang sama dengan Allah.

El dan elohim, theos Perjanjian Baru (karena itu teologi), deus Latin (maka deisme), dan dewa Jermanik pra-Kristen semua dapat merujuk keduanya kepada dewa Yahudi-Kristen dan makhluk gaib lainnya.

Jadi pemahaman Yahudi, Kristen, dan Islam tentang keilahian berasal dari konteks politeistis. Namun, seperti halnya Yahudi tradisional dan Kristen, umat Islam percaya bahwa agama manusia pertama, Adam dan Hawa, bersifat monoteistis. Karena dirusak menjadi politeisme, Allah mengutus para nabi yang semuanya mengajarkan bahwa hanya ada satu tuhan.

Islam mengambil alih dari Yudaisme gagasan bahwa Abraham khususnya adalah orang yang (kembali) menemukan monoteisme dan menolak penyembahan berhala. Karena itu, Muhammad berusaha memulihkan monoteisme otentik Abraham, yang darinya orang Yahudi dan Kristen pun menyimpang.

Tuhan sebagai konstruksi manusia

Jika dia hidup sama sekali, yang diragukan, Abraham mungkin berkembang awal milenium kedua SM. Akan tetapi, para sejarawan dan arkeolog yang kritis berpendapat bahwa monoteisme Israel hanya berkembang sekitar masa Pengasingan Babel – lebih dari seribu tahun kemudian.

Alasan mengapa ada konsepsi yang berbeda tentang Tuhan dan dewa tentu bukan karena manusia telah menyimpang dari wahyu asli. Sebaliknya, kepercayaan ini adalah konstruksi dan rekonstruksi manusia yang mencerminkan rasionalisasi, harapan, ketakutan, dan aspirasi kita sendiri.

Yang terakhir termasuk upaya oleh kelompok orang tertentu untuk mempertahankan identitas mereka atau bahkan menegaskan hegemoni mereka atas orang lain dengan alasan bahwa mereka secara unik disukai oleh Tuhan dengan wahyu otentik.

Tampaknya itulah sebabnya beberapa orang Kristen menyangkal bahwa Allah hanyalah nama lain untuk Tuhan. Ini juga menjelaskan upaya Muslim Malaysia untuk mencegah orang Kristen dari menyebut Allah sebagai Allah karena takut bahwa melegitimasi pemahaman Kristen tentang Allah akan mengancam dominasi Islam di negara mereka.

PBNU : Tindakan Terorisme Harus Dilawan

Jakarta (ANTARA News) – Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menyatakan, tindakan terorisme harus dilawan, kekerasan yang mengancam jiwa warga negara harus dihentikan.

“PBNU menyerukan kepada aparat keamanan untuk lebih sungguh-sungguh menciptakan rasa aman bagi warga negara,” demikian pernyataan pers PBNU yang ditandatangani Ketua Umum KH Said Aqil Siroj dan Sekjen Marsudi Syuhud di Jakarta, Selasa.

Pernyataan PBNU tersebut menanggapi pengiriman bom berdaya ledak rendah kepada aktivis Jaringan Islam Liberal, Ulil Abshar Abdalla, yang meledak dan melukai sejumlah orang, termasuk Kasat Reskrim Jakarta Timur Komisaris Dodi Rachmawan.

PBNU menyerukan kepada kepolisian dan pihak-pihak terkait untuk sungguh-sungguh mengungkap pelaku terror tersebut.

Dalam pernyataan pers tersebut juga dinyatakan, PBNU, keluarga besar NU, beserta para kiai dan ulama NU senantiasa mendoakan keselamatan Ulil dan kader-kader NU yang lain.

PBNU mengimbau para kader NU untuk tetap tenang dan meningkatkan kewaspadaan serta memperbanyak munajat dan mohon perlindungan kepada Allah SWT.

Seperti diketahui, Ulil merupakan kader NU yang juga menantu Wakil Rais Aam PBNU KH Mustofa Bisri.(*)

(S024/Z002)

Editor: Ruslan Burhani

LDMJ Usul Tindak Preventif Tangkal Terorisme

LDMJ (Lembaga Dakwah Mencari dan Membentuk Jati Diri) mengusulkan adanya tindak preventif sekaligus deteksi dini untuk menangkal atau mencegah terorisme. Demikian disampaikan oleh Ketua PC LDMJ, Rapat Koordinasi Peningkatan Kewaspadaan di pendopo Kecamatan Tarik yang dilaksanakan pada hari Rabu.

Hadir pada acara tersebut yaitu: Forkopimka Kecamatan Tarik, Ketua MUI, GP Anshor, Kasi Trantib, FKDM, Pemuda Muhammadiyah, Muslimat NU, IPNU, IPPNU, Linmas, dan dari LDII yang hadir Ketua PC LDII KEcamatan Tarik, Adi Kurniawan.

Tindak Preventif yang diusulkan LDMJ adalah sbb:

  1. Meningkatkan penguatan terhadap RT/RW. Dengan cara ini RT/RW bisa mengetahui aktivitas warga baru di lingkungannya.
  2. Menciptakan laporan berbasis android/e-security, sehingga laporan dari masyarakat bisa cepat diterima dan ditindaklanjuti.
  3. Memberikan pengarahan kepada masyarakat agar lebih peduli terhadap lingkungannya masing-masing. Dengan cara melaporkan segala sesuatu yang mencurigakan.

Usulan ini sangat diapresiasi oleh pihak Kasi Trantib, dan akan segera ditindaklanjuti menjadi sebuah agenda kegiatan di tingkat kecamatan.

Memang, aksi terorisme yang terjadi di Surabaya dan Sidoarjo begitu mengagetkan seantero negeri. Peristiwa ini sangat melukai bangsa Indonesia. Sebab, sikap toleransi yang mengakar kuat dalam bangsa Indonesia terkoyak dengan adanya aksi brutal para teroris yang mengatasnamakan agama tersebut.

Dalam arahannya Kapolsek Tarik, AKP. Sugianto, S.Sos menghimbau agar masyarakat tidak ikut-ikutan menyebarkan berita, foto, aksi-aksi terorisme. Sebab, hal ini akan membuat suasana menjadi mencekam. “Sehingga inilah yang menjadi titik awal keberhasilan teror mereka,” katanya.

Masyarakat diminta tetap tenang dan proaktif bila ada sesuatu yang mencurigakan. Kapolsek akan terus mengadakan operasi bersama pihak terkait. “Kami akan terus mengadakan operasi terhadap warga baru, guna mengantisipasi sesuatu yang tidak diinginka,” katanya.

8 Syarat Pakaian Wanita Muslimah

8 Syarat Pakaian Wanita Muslimah

Lembaga Dakwah Mencari dan Membentuk Jati Diri kembali menegaskan syarat-syarat pakaian wanita yang benar sesuai dengan tuntunan Allah dan Rasulullah SAW dalam Al-Quran dan Al- Hadist.

1. Menutup semua  anggota badan kecuali WAJAH dan TELAPAK TANGAN

2. Pakaian tidak dijadikan sebagai perhiasan yang menarik perhatian orang lain.

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا جُيُوبِهِنَّ… سورة النور 31

Katakanlah pada kaum mukmin perempuan agar memejamkan pandangannya dan menjaga farjinya dan tidak menampakkan perhiasannya (aurat atau perhiasan) kecuali apa-apa yang tampak darinya dan supaya menutupkan kerudungnya atas dadanya…Surat An-Nur ayat 31

وَقَالَ الْأَعْمَشِ عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْها قَالَ: وَجْهُهَا وَكَفَّيْهَا وَالْخَاتَمُ. وَرُوِيَ عَنِ ابْنِ عُمَرَ وَعَطَاءٍ وَعِكْرِمَةَ وَسَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ وَأَبِي الشَّعْثَاءِ وَالضَّحَّاكِ وَإِبْرَاهِيمَ النَّخَعِيِّ وَغَيْرِهِمْ نَحْوُ ذَلِكَ *تفسير ابن كثير

Al-’Amash meriwayatkan dari Said bin Jubair dari Ibni Abbas: dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali apa-apa yang nampak darinya, Ibnu Abas menegaskan: wajah dan telapak tangan dan cincinnya…[Tafsir Ibnu Katsir]

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لِأَزْوَاجِكَ وَبَنَاتِكَ وَنِسَاءِ الْمُؤْمِنِينَ يُدْنِينَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلَابِيبِهِنَّ ذَلِكَ أَدْنَى أَنْ يُعْرَفْنَ فَلَا يُؤْذَيْنَ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا (59)* سورة الأحزاب 59

Wahai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan perempuan mu’min: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

1173 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ قَالَ: حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ عَاصِمٍ قَالَ: حَدَّثَنَا هَمَّامٌ، عَنْ قَتَادَةَ، عَنْ مُوَرِّقٍ، عَنْ أَبِي الأَحْوَصِ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، قَالَ: «المَرْأَةُ عَوْرَةٌ، فَإِذَا خَرَجَتْ اسْتَشْرَفَهَا الشَّيْطَانُ» : «هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ غَرِيبٌ»

Rasulullah SAW bersabda,”Perempuan itu aurat, ketika keluar setan menganggap mulya”.

Keterangan:  Seorang wanita ketika keluar di tempat umum, setan menghembuskan perasaan cantik dan berharga sehingga menarik laki-laki untuk menggoda.

4117 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ، عَنْ مَالِكٍ، عَنْ أَبِي بَكْرِ بْنِ نَافِعٍ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ صَفِيَّةَ بِنْتِ أَبِي عُبَيْدٍ، أَنَّهَا أَخْبَرَتْهُ، أَنَّ أُمَّ سَلَمَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، قَالَتْ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حِينَ ذَكَرَ الْإِزَارَ، فَالْمَرْأَةُ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ قَالَ: «تُرْخِي شِبْرًا» ، قَالَتْ أُمُّ سَلَمَةَ إِذًا يَنْكَشِفُ عَنْهَا، قَالَ: «فَذِرَاعًا لَا تَزِيدُ عَلَيْهِ» رواه ابوداود كتاب الباس (صحيح)

…sesungguhnya Uma Salamah istri Nabi bertanya pada Rasulillah SAW saat (Nabi) menasehatkan masalah pakaian, bagaimanakahpakaian wanita ya Rasulalloh? (Nabi) bersabda,”Turunkanlah satu jengkal”. Umu Salamah menjawab.”Kalau segitu masih terbuka dari nya” (Nabi) menambahkan kalau begitu tambahkan satu lengan, tidak akan menambah lagi kalian”.

Riwayat Abu Dawud Kitabu Libas No. Hadist 4117

3. Pakaian tidak transparan

4104 – حَدَّثَنَا يَعْقُوبُ بْنُ كَعْبٍ الْأَنْطَاكِيُّ، وَمُؤَمَّلُ بْنُ الْفَضْلِ الْحَرَّانِيُّ، قَالَا: حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ بَشِيرٍ، عَنْ قَتَادَةَ، عَنْ خَالِدٍ، قَالَ: يَعْقُوبُ ابْنُ دُرَيْكٍ: عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا، أَنَّ أَسْمَاءَ بِنْتَ أَبِي بَكْرٍ، دَخَلَتْ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَيْهَا ثِيَابٌ رِقَاقٌ، فَأَعْرَضَ عَنْهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَقَالَ: «يَا أَسْمَاءُ، إِنَّ الْمَرْأَةَ إِذَا بَلَغَتِ الْمَحِيضَ لَمْ تَصْلُحْ أَنْ يُرَى مِنْهَا إِلَّا هَذَا وَهَذَا» وَأَشَارَ إِلَى وَجْهِهِ رواه…رواه

Aisah Radhiyallohu anha meriwayatkan bahwa Asma’ binta Abu Bakar masuk melewati Rasulillahi SAW dan dan I (Asma’) mengenakan pakaian yang transparan maka Rasulullahi SAW berpaling darinya dan bersabda,”Wahai Asma’ sesungguhnya seorang perempuan ketika telah sampai haid (baligh) tidak pantas jika diperlihatkan darinya kecuali ini dan ini, dan nabi istarah pada wajah dan telapak tangannya.

4. Tidak ketat dan tidak menonjolkan bentuk tubuhnya.

21786 – حَدَّثَنَا أَبُو عَامِرٍ، حَدَّثَنَا زُهَيْرٌ يَعْنِي ابْنَ مُحَمَّدٍ، عَنْ عَبْدِ اللهِ يَعْنِي ابْنَ مُحَمَّدِ بْنِ عَقِيلٍ، عَنِ ابْنِ أُسَامَةَ بْنِ زَيْدٍ، أَنَّ أَبَاهُ أُسَامَةَ، قَالَ: كَسَانِي رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قُبْطِيَّةً كَثِيفَةً كَانَتْ مِمَّا أَهْدَاهَا دِحْيَةُ الْكَلْبِيُّ، فَكَسَوْتُهَا امْرَأَتِي، فَقَالَ لِي رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ” مَا لَكَ لَمْ تَلْبَسِ الْقُبْطِيَّةَ؟ ” قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللهِ، كَسَوْتُهَا امْرَأَتِي. فَقَالَ لِي رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ” مُرْهَا فَلْتَجْعَلْ تَحْتَهَا غِلَالَةً، إِنِّي أَخَافُ أَنْ تَصِفَ حَجْمَ عِظَامِهَا “* مسند أحمد

… sesungguhnya ayah Ibnu Asamah meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW memberinya hadiah pakaian “Kubtiyah” yang tebalyang merupakan hadiyah dari raja “Dihyah Al-Kalbi” maka ayah memakaikan pakaian tersebut pada istriku. Maka Rasulullah SAW bertanya kepadaku,”Mengapa engkau tidak memakai pakaian “Kubtiyah” ?” Aku menjawab,” Wahai Rasulullah, saya memakaikan paain tersebut pada istriku. Maka Rasulullah SAW bersabda padaku: “Perintahlah istrimu untuk menambahkan di bawahnya rangkapan, sesungguhnya aku (Nabi) kuatir jika terlihat ukuran tulangnya (bentuk tubuhnya).”

5. Pakaian tidak berbau wangi atau parfum

مَا يُكْرَهُ لِلنِّسَاءِ مِنَ الطِّيبِ

5126 – أَخْبَرَنَا إِسْمَعِيلُ بْنُ مَسْعُودٍ، قَالَ: حَدَّثَنَا خَالِدٌ، قَالَ: حَدَّثَنَا ثَابِتٌ وَهُوَ ابْنُ عِمَارَةَ، عَنْ غُنَيْمِ بْنِ قَيْسٍ، عَنْ الْأَشْعَرِيِّ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «أَيُّمَا امْرَأَةٍ اسْتَعْطَرَتْ فَمَرَّتْ عَلَى قَوْمٍ لِيَجِدُوا مِنْ رِيحِهَا فَهِيَ زَانِيَةٌ

__________

[حكم الألباني] حسن

6. Tidak mengenakan pakaian pria

4098 – حَدَّثَنَا زُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ، حَدَّثَنَا أَبُو عَامِرٍ، عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ بِلَالٍ، عَنْ سُهَيْلٍ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ: «لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الرَّجُلَ يَلْبَسُ لِبْسَةَ الْمَرْأَةِ، وَالْمَرْأَةَ تَلْبَسُ لِبْسَةَ ال

__________

[حكم الألباني] : صحيح

“Rasulullah SAW melaknati laki-laki yang memakai pakaian perempuan dan perempuan yang memakai pakaian laki-laki.”

7. Tidak mengikuti tren pakaian orang kafir

4031 – حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ، حَدَّثَنَا أَبُو النَّضْرِ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ ثَابِتٍ، حَدَّثَنَا حَسَّانُ بْنُ عَطِيَّةَ، عَنْ أَبِي مُنِيبٍ الْجُرَشِيِّ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ»

__________

[حكم الألباني] : حسن صحيح

“Rasulullah SAW bersabda.”Barangsiapa berpakaian seperti suatu kaum maka ia masuk dalam golongan kaum tersebut”.

27 – (2077) حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى، حَدَّثَنَا مُعَاذُ بْنُ هِشَامٍ، حَدَّثَنِي أَبِي، عَنْ يَحْيَى، حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ بْنِ الْحَارِثِ، أَنَّ ابْنَ مَعْدَانَ، أَخْبَرَهُ، أَنَّ جُبَيْرَ بْنَ نُفَيْرٍ، أَخْبَرَهُ، أَنَّ عَبْدَ اللهِ بْنَ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ، أَخْبَرَهُ، قَالَ: رَأَى رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَيَّ ثَوْبَيْنِ مُعَصْفَرَيْنِ، فَقَالَ: «إِنَّ هَذِهِ مِنْ ثِيَابِ الْكُفَّارِ فَلَا تَلْبَسْهَا» ،

__________

[شرح محمد فؤاد عبد الباقي]

[ش (معصفرين) أي مصبوغين بعصفر والعصفر صبغ أصفر اللون]

Abdullah bin Amri bin A’sh meriwayatkan bahwa Rasululloh SAW melihat padaku berpakaian kuning-kuning, beliau bersabda bersabda: “Sesungguhnya ini bagian dari pakai orang kafir maka jangan memakainya”.

8. Tidak mengenakan pakaian untuk menjadi terkenal

3606 – حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عُبَادَةَ، وَمُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ الْمَلِكِ الْوَاسِطِيَّانِ، قَالَا: حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ هَارُونَ قَالَ: أَنْبَأَنَا شَرِيكٌ، عَنْ عُثْمَانَ بْنِ أَبِي زُرْعَةَ، عَنْ مُهَاجِرٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «مَنْ لَبِسَ ثَوْبَ شُهْرَةٍ أَلْبَسَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ثَوْبَ مَذَلَّةٍ»

__________

Rasululloh SAW bersabda,”Barangsiapa mengenakan pakaian dengan niat ingin terkenal maka Allah memberinya pakaian hina pada hari kiamat kemudian membara dalam neraka”.

MUI Balongbendo Datangi Pengajian Akhir Tahun PAC LDMJ Kemangsen

Bekerjasama dengan pengurus dan remaja masjid Baitul Muttaqin, Pimpinan Anak Cabang (PAC) Lembaga Dakwah Mencari dan Membentuk Jati Diri (LDMJ) Kemangsen mengadakan pengajian akhir tahun pada hari Minggu lalu. Bertempat di Halaman Masjid Baitul Muttaqin, Dusun Pilang Bangu, Desa Kemangsen, Kecamatan Balongbendo, acara ini dihadiri oleh H. Somad selaku Keteua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kecamatan Balongbendo. Acara pengajian juga diramaikan dengan bazar kuliner yang diadakan oleh warga setempat.

Ketua panitia acara, Abdul Havid mengatakan bahwa acara ini merupakan kegiatan yang diadakan sesuai dengan arahan DPD LDMJ guna untuk membentengi warga LDMJ dari perayaan tahun baru dan memilih kegiatan yang lebih bermanfaat dengan melakukan kegiatan pengajian di masjid. “Ini adalah arahan dari pengurus dan apa yang kami lakukan ini adalah sebuah usaha untuk mengarahkan para warga khususnya generasi muda agar tidak ikut-ikutan perayaan tahun baru diluar sana yang cenderung pemborosan, lebih banyak mudhorotnya daripada manfaatnya,” ucap Havid.

H. Somad dalam acara Pengajian

Ketua MUI, H. SomadI dalam sambutannya menyampaikan bahwa kegiatan pengajian di malam akhir tahun PAC LDMJ Kemangsen ini merupakan kegiatan yang sangat positif. “Acara seperti ini jauh lebih baik daripada ikut merayakan tahun baru dengan menyalakan kembang api seperti diluaran sana, yang mana itu termasuk perbuatan mubadzir dan tidak sesuai dengan karakter islam,” terangnya.

Senada dengan hal tersebut, Isnain Zakariyah selaku perwakilan Pengurus takmir masjib Baitul Muttaqin pada sesi sebelumnya menyampaikan bahwa momen pergantian tahun seharusnya dibuat sebagai momen introspeksi diri. Berubah dan bertambahnya tahun berarti juga berkurangnya jatah umur manusia, sehingga hal ini bisa membuat setiap individu bisa lebih berhati-hati lagi dalam menjalani hidupnya dengan cara lebih mempersungguh beribadah kepada Alloh SWT.

Mengisi momen akhir tahun dengan pengajian bisa saling menguatkan diri dari sisi ibadah, bersilahturahmi dan berdoa bersama serta menanamkan sifat mujhid muzhid daripada merayakan tahun baru diluar yang identik dengan pelanggaran.

Dalam acara pengajian akhir tahun ini juga ada bazar kuliner yang disediakan untuk memeriahkan acara. Bazar kuliner yang digagas oleh para ibu-ibu ini menyediakan berbagai macam jenis makanan dan minuman sehingga membuat pengunjung dan peserta pengajian semakin betah mengikuti rangkaian acara pengajian. “Bazar ini kita adakan agar pengajian bisa lebih meriah dan juga untuk melatih jiwa kemandirian ibu-ibu disini yang mayoritas adalah ibu rumah tangga. Harapannya dengan adanya hal semacam ini bisa melatih mereka juga untuk belajar berwirausaha,” kata Havid selaku ketua panitia.


Pengajian Akhir Tahun Remaja PAC Lembaga Dakwah Mencari dan Membentuk Jati Diri

Pada malam pergantian tahun baru, DPD LDMJ mengarahkan setiap Pimpinan Anak Cabang (PAC) maupun Pimpinan Cabang (PC) untuk memfokuskan segala kegiatannya dimasjid dengan diisi dengan pengajian akhir tahun. Hal ini diharapkan mampu membentengi para generasi muda dari hingar bingar perayaan tahun baru yang umumnya lebih banyak mudhorotnya.

Pengajian Remaja Suruh

Minggu (31/12). Seperti malam pergantian tahun sebelumnya, sesuai instruksi danarahan dari DPD LDMJ, PAC LD Suruh kali ini mengadakan kegiatan pengajian malam akhir tahun yang dikemas sedikit berbeda dari malam-malam tahun baru sebelumnya. Selain mengaji, dalam acara ini juga diadakan lomba masak untuk memeriahkan acara pengajian. Dengan memilih menu tahu tek pada kegiatan kali ini.

Kegiatan berlangsung meriah dengan perlombaan masak tersebut. Kegiatan yang dilangsungkan di Masjid Baitul A’la, Sukodono yang dimulai seusai maghrib ini diikuti sekitar 21 peserta dari usia remaja. “Kegiatan ini dilangsungkan agar remaja tidak terpengaruh dengan kegiatan luar di malam pergantian tahun. Selain itu, juga untuk menambah kekompakan antar remaja agar terjalin komunikasi yang baik serta diharapkan remaja semakin giat dalam belajar agama.” tutur Dia selaku ketua remaja masjid setempat yang saat ini sedang duduk di bangku kelas XI SMA Antartika.

Tidak hanya itu, kegiatan akan dilanjutkan dengan agenda lain hingga besok subuh. “Semoga kegiatan ini bermanfaat untuk remaja kita.” ungkap salah seorang peserta. Sementara itu, dari tim remaja putri yang tergabung dalam 1 tim, membuat tahu tek dengan begitu cekatan dan terampil. Keseruan semakin terlihat dengan antusias peserta dari remaja putra yang terbagi dalam 3 regu. Dengan bekal keterampilan memasak yang dimiliki, mereka membuat tahu tek semaksimal mungkin untuk menghadirkan masakan istimewa kepada para juri. Tak ayal canda tawa diantara mereka sering kali terjadi. Selain Remaja masjid, para orang tua serta pengurus masjid pun turut antusias mengikuti kegiatan pengajian akhir tahun ini.

Lembaga Dakwah Mencari dan Membentuk Jati Diri – Ikut Andil Dalam Kerukunan Umat Beragama

Lembaga kami yaitu Lembaga Dakwah Mencari dan Membentuk Jati Diri menghadiri dialog intern umat beragama di Pendapa Delta Wibawa, Selasa (20/Nov). Kami juga menghadiri pada kegiatan serupa yang di datangi oleh Ketua dan Pengurus Lembaga Dakwah Lembaga Mencari dan Membentuk Jati Diri Yang kami singkat dengan LDMJ dan ormas Islam lainnya. Hadir sebagai narasumber: KH Salim Agustino, Ketua (Koordinator Komisi Dakwah).

H. Saiful berharap, dialog tersebut dapat memberikan motivasi dan menambah khasanah berupa pengetahuan serta hubungan kemitraan yang sangat baik dan harmonis. Khususnya antara Pembak dengan seluruh pimpinan ormas Islam, ulama, tokoh agama.

Sebagai upaya untuk menjembatani persoalan bangsa dan keumatan, serta sebagai sarana yang efektif menjalin komunikasi mewujudkan ukhuwah Islamiyah. Selain itu dapat menghindari konflik intern umat beragama, sehingga kerukunan dapat tercapai.

Peran Ulama diharapkan dapat menjaga keharmonisan dan kerukunan intern umat beragama. Serta mampu mengemban tugas dan tanggung jawab yang begitu besar. Dengan dilandasi nilai profesional, amanah dan penuh keikhlasan.

Dalam acara tersebut, juga dilakukannya pendataan tokoh-tokoh agama dan tempat ibadah se-Kabupaten. Hal ini dilakukan untuk memelihara stabilitas secara umum sebagai syarat mutlak kehidupan spiritual yang berkesinambungan. “Keberadaan databse yang akurat, akuntabel dan transparan sangat dibutuhkan guna mendukung tugas pemerintah. Selain itu juga untuk menjalin kemitraan dan kerjasama di bidang sosial keagamaan,” terang Saiful Ilah.

Dirinya menginginkan kondisi yang sudah aman dan kondusif seperti saat ini, bisa dijaga dengan baik dengan fungsi para tokoh agama, dan ulama se-Kabupaten. Karena masyarakat Sidoarjo terkenal sangat religius. “Maka tak heran jika ulama kini sering menjadi rujukan dan panutan dalam menentukan kebijakan baik di bidang spiritual, sosial, maupun di bidang politik,” ucapnya di tengah memberikan sabutan pembuka.

Sementara itu, Ketua Kami Ir. Ronny menyambut baik kegiatan tersebut. “Acara dialog tersebut sangat bagus dan strategis untuk merajut dan memelihara ukhuwah Islamiyah, sehingga cita-cita menjaga keutuhan NKRI dapat terwujud,” ujarnya.

Ketika ditanya tentang Lembaga yang kami bangun di Jawa Timur, Bupatu Saiful mengakui bahwa LDMJ sangat kondusif. Termasuk juga ormas Islam lain yang ada di kota kami.

Pengakuan Bupati tersebut disambut positif oleh Ketua Kabupaten, Ronny. “Lembaga Dakwah Mencari dan Membentuk Jati Diri Sidoarjo telah andil berkontribusi mewujudkan kerukunan umat beragama. Secara berkala silaturrohim membangun komunikasi dengan pengurus ormas beragama. Selain itu kami juga mengirimkan utusan untuk hadir mengikuti kegiatan Majelis Ulama dan FKUB dengan kegiatan jambore pemuda antarormas,” katanya.

Menurutnya, tidak hanya itu. Pada tahun 2016, LDMJ ikut menandatangani deklarasi kerukunan antarumat beragama yang difasilitasi oleh Pemerintah Kabupaten bersepakat untuk terus menjaga suasana damai. Dalam penyampaiannya, Kasat Binmas Polresta Kompol Agus Suwandi membeberkan kegiatan yang merupakan upaya Polresta untuk menjaga kerukunan antarumat beragama. Antara lain: edukasi, penyuluhan, bimbingan masyarakat, hingga silaturahmi ke berbagai ormas.