stop terorisme

LDII Usul Tindak Preventif Tangkal Terorisme

LDII (Lembaga Dakwah Islam Indonesia) mengusulkan adanya tindak preventif sekaligus deteksi dini untuk menangkal atau mencegah terorisme. Demikian disampaikan oleh Ketua PC LDII Kecamatan Tarik, Adi Kurniawan pada acara Rapat Koordinasi Peningkatan Kewaspadaan di pendopo Kecamatan Tarik yang dilaksanakan pada hari Rabu.

Hadir pada acara tersebut yaitu: Forkopimka Kecamatan Tarik, Ketua MUI, GP Anshor, Kasi Trantib, FKDM, Pemuda Muhammadiyah, Muslimat NU, IPNU, IPPNU, Linmas, dan dari LDII yang hadir Ketua PC LDII KEcamatan Tarik, Adi Kurniawan.

Tindak Preventif yang diusulkan LDII adalah sbb:

  1. Meningkatkan penguatan terhadap RT/RW. Dengan cara ini RT/RW bisa mengetahui aktivitas warga baru di lingkungannya.
  2. Menciptakan laporan berbasis android/e-security, sehingga laporan dari masyarakat bisa cepat diterima dan ditindaklanjuti.
  3. Memberikan pengarahan kepada masyarakat agar lebih peduli terhadap lingkungannya masing-masing. Dengan cara melaporkan segala sesuatu yang mencurigakan.

Usulan ini sangat diapresiasi oleh pihak Kasi Trantib, dan akan segera ditindaklanjuti menjadi sebuah agenda kegiatan di tingkat kecamatan.

Memang, aksi terorisme yang terjadi di Surabaya dan Sidoarjo begitu mengagetkan seantero negeri. Peristiwa ini sangat melukai bangsa Indonesia. Sebab, sikap toleransi yang mengakar kuat dalam bangsa Indonesia terkoyak dengan adanya aksi brutal para teroris yang mengatasnamakan agama tersebut.

Dalam arahannya Kapolsek Tarik, AKP. Sugianto, S.Sos menghimbau agar masyarakat tidak ikut-ikutan menyebarkan berita, foto, aksi-aksi terorisme. Sebab, hal ini akan membuat suasana menjadi mencekam. “Sehingga inilah yang menjadi titik awal keberhasilan teror mereka,” katanya.

Masyarakat diminta tetap tenang dan proaktif bila ada sesuatu yang mencurigakan. Kapolsek akan terus mengadakan operasi bersama pihak terkait. “Kami akan terus mengadakan operasi terhadap warga baru, guna mengantisipasi sesuatu yang tidak diinginka,” katanya.

Please follow and like us:
error