وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ* القران سورة آل عمران ١٠٤
“Dan jadilah kamu sekalian bagian dari umat yang menyerukan kebajikan dan mengajak yang ma'ruf dan mencegah dari perbuatan munkar, mereka itulah orang-orang yang beruntung [Quran Surat Ali Imron, ayat 104]

Instagram

Minggu, 22 Maret 2015

Jual Beli dengan Alloh

Foto: ilustrasi
LDIISidoarjo.org - Saat ini orang sangat asik sekali mengadakan transaksi jual beli antar manusia, ada yang transaki paling sederhana di pasar-pasar hanya puluhan rupiah atau ribuan rupiah sampai dengan transaksi yang besar yang nilainya jutaan, milyaran bahkan trilyunan rupiah.

Namun semuanya itu mereka kadang mengalami keuntungan kecil, besar bahkan tidak jarang mengalami kerugian, padahal mereka tidak jarang telah mengeluarkan modal yang tidak sedikit pula.

Transaksi jual beli atau perdagangan yang paling menguntungkan adalah bertransaksi dengan Alloh, mengapa dikatakan paling menguntungkan karena dengan modal yang sangat kecil tapi hasilnya berlipat-lipat bahkan sampai ratusan, jutaan, milyaran, trilyunan persen sampai dengan kehendak Alloh sendiri mau berapa banyak prosentasi Alloh memberikan keuntungan kepada manusia yang mau bertransaksi dengan Alloh bahkan sampai surga pun diberikannya, karena Alloh adalah Dzat yang maha kaya, maha kuasa, segala yang ada di bumi dan langit semuanya milik Alloh.

Alloh telah mengajak kepada manusia untuk bertransaksi kepada Alloh selain bertransaksi sesama manusia agar selain mendapatkan keuntungan di dunia juga mendapatkan keuntungan di akhirat kelak.

Alloh berfirman dalam Surat At-tawba 111:‎

(إِنَّ اللَّهَ اشْتَرَىٰ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ - (إِنَّ اللَّهَ اشْتَرَىٰ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنْفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ ۚ ....

Artinya: Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. ...........

Ayat ini yang bisa kita ambil sebagai petunjuk : Bahwa yang memberi kita harta adalah Allah, yang memberi kekuatan serta kecerdasan kita juga Allah .


Maka ketika kaya jadilah seperti kayanya Ustman bin Affan pernah shodaqoh 300 unta beserta perlengkapan perang.

Bila diberi kekuatan, keberanian gunakan seperti Zubair bin Awwam menjadi talang patinya Nabi Muhammad SAW.

Bila diberi kecerdasan manfaatkanlah untuk menjadi ulama' ahli Qur' an Hadist seperti Ibnu Abbas ahli tafsir Alqur'an. Abdulloh bin mas'ud, ubay bin ka'ab ahli bacaan alqur'an. Ali bin Abi Tholib ahli hukum. Zaed bin Sabit ahli faroid dan shohabat yang lain.

Intinya kefadholn apa saja yang Allah berikan mari kita gunakan secara optimal untuk kelancaran agama Alloh.

Mudah-mudahan kita termasuk orang-orang yang bisa ringan di dalam urusan agama Alloh, senang bertransaksi (jual beli) dengan Alloh, baik berupa harta, diri dan pikiran kita sesuai dengan kefadholan yang kita miliki. Amiiin. (Gus Joko)‎

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Terima kasih anda sudi memberikan masukan. Kami berharap komentar anda relevan dengan topik artikel ini. Komentar anda akan muncul setelah proses moderasi. Alhamdulillah jazakumullohu khoiron.

Jual Beli dengan Alloh

Foto: ilustrasi
LDIISidoarjo.org - Saat ini orang sangat asik sekali mengadakan transaksi jual beli antar manusia, ada yang transaki paling sederhana di pasar-pasar hanya puluhan rupiah atau ribuan rupiah sampai dengan transaksi yang besar yang nilainya jutaan, milyaran bahkan trilyunan rupiah.

Namun semuanya itu mereka kadang mengalami keuntungan kecil, besar bahkan tidak jarang mengalami kerugian, padahal mereka tidak jarang telah mengeluarkan modal yang tidak sedikit pula.

Transaksi jual beli atau perdagangan yang paling menguntungkan adalah bertransaksi dengan Alloh, mengapa dikatakan paling menguntungkan karena dengan modal yang sangat kecil tapi hasilnya berlipat-lipat bahkan sampai ratusan, jutaan, milyaran, trilyunan persen sampai dengan kehendak Alloh sendiri mau berapa banyak prosentasi Alloh memberikan keuntungan kepada manusia yang mau bertransaksi dengan Alloh bahkan sampai surga pun diberikannya, karena Alloh adalah Dzat yang maha kaya, maha kuasa, segala yang ada di bumi dan langit semuanya milik Alloh.

Alloh telah mengajak kepada manusia untuk bertransaksi kepada Alloh selain bertransaksi sesama manusia agar selain mendapatkan keuntungan di dunia juga mendapatkan keuntungan di akhirat kelak.

Alloh berfirman dalam Surat At-tawba 111:‎

(إِنَّ اللَّهَ اشْتَرَىٰ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ - (إِنَّ اللَّهَ اشْتَرَىٰ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنْفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ ۚ ....

Artinya: Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. ...........

Ayat ini yang bisa kita ambil sebagai petunjuk : Bahwa yang memberi kita harta adalah Allah, yang memberi kekuatan serta kecerdasan kita juga Allah .


Maka ketika kaya jadilah seperti kayanya Ustman bin Affan pernah shodaqoh 300 unta beserta perlengkapan perang.

Bila diberi kekuatan, keberanian gunakan seperti Zubair bin Awwam menjadi talang patinya Nabi Muhammad SAW.

Bila diberi kecerdasan manfaatkanlah untuk menjadi ulama' ahli Qur' an Hadist seperti Ibnu Abbas ahli tafsir Alqur'an. Abdulloh bin mas'ud, ubay bin ka'ab ahli bacaan alqur'an. Ali bin Abi Tholib ahli hukum. Zaed bin Sabit ahli faroid dan shohabat yang lain.

Intinya kefadholn apa saja yang Allah berikan mari kita gunakan secara optimal untuk kelancaran agama Alloh.

Mudah-mudahan kita termasuk orang-orang yang bisa ringan di dalam urusan agama Alloh, senang bertransaksi (jual beli) dengan Alloh, baik berupa harta, diri dan pikiran kita sesuai dengan kefadholan yang kita miliki. Amiiin. (Gus Joko)‎