وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ* القران سورة آل عمران ١٠٤
“Dan jadilah kamu sekalian bagian dari umat yang menyerukan kebajikan dan mengajak yang ma'ruf dan mencegah dari perbuatan munkar, mereka itulah orang-orang yang beruntung [Quran Surat Ali Imron, ayat 104]

Instagram

Senin, 25 Agustus 2014

Sayyidina Ali Dibunuh untuk Mas Kawinnya Wanita Cantik

Foto: Ilustrasi saja, tidak ada hubungannya dengan berita ini
Dalam riwayat diceritakan, bahwa Sayyidinaa ’Ali termasuk orang yang meninggal dunia karena diserang seorang lelaki ambisius yang tergila-gila wanita cantik jelita bernama قَطَامُ بنتُ الشَّحنةِ (Qatham binti Syachnah). Ia meninggal dunia pada tanggal 17 Ramadhan tahun empat puluh Hijriyyah. ’Ali lah orang yang dulu berperang melawan dan membunuh panglima perang Khaibar bernama Marchab pada bulan Muharram atau Shafar tahun tujuh Hijriyyah, Agustus tahun 628 M. 

Saat perisainya dipukul pedang hingga terlempar dari tangannya; ia tak merasa sakit. Bahkan lalu bergerak cepat mengejutkan manusia karena pintu gerbang besi sangat tebal dan berat ia tarik sebagai pengganti perisai hingga perang usai. Begitu pintu gerbang tersebut diletakkan ditanah; delapan pria tak mampu mengangkatnya. Bahkan Hakim menulis:
"أَنَّ عَلِيًّا حَمَلَ الْبَابَ يَوْمَ خَيْبَر ، وَأَنَّهُ جَرَّبَ بَعْد ذَلِكَ فَلَمْ يَحْمِلهُ أَرْبَعُونَ رَجُلًا " وَالْجَمْع بَيْنَهُمَا أَنَّ السَّبْعَةَ عَالَجُوا قَلْبَهُ –
(Jabir pelaku sejarah) berkata, 'pintu gerbang benteng itu (dibobol dan) dibawa oleh ‘Ali sebagai perisai dalam perangnya. Begitu perang selesai, 40 pria berusaha mengangkat pintu gerbang itu, namun tidak mampu. Kaitan antara dua kisah tersebut ialah bahwa tujuh orang sahabat Abu Rafi' mengangkat pintu gerbang tersebut, sebelum akhirnya diangkat oleh empat puluh pria'." [Ibnu Hajjar/12/30/3888].


Ibnul-Atsir menulis:
قال أنس بن مالك: مرض علي فدخلت عليه وعنده أبو بكر وعمر فجلست عنده، فأتاه النبي، صلى الله عليه وسلم، فنظر في وجهه فقال له أبو بكر وعمر: يا نبي الله ما نراه إلا ميتاً. فقال: لن يموت هذا الآن ولن يموت حتى يملأ غيظاً ولن يموت إلا مقتولاً. –
Anas bin Malik berkata, ”’Ali sakit; saya menjenguknya. Saat itu Abu Bakr dan ’Umar berada di sisinya. Tak lama kemudian Nabi  datang untuk mengamati wajah ’Ali. Abu Bakr dan ’Umar berkata, ”Ya Nabiyyallah, kami yakin bahwa dia akan segera meninggal.” Nabi bersabda, ”Ini tidak akan meninggal hingga kebenciannya penuh, dan tidak akan meninggal kecuali karena dibunuh.”[Al-Kamil fit-Tarikh 2/101].

قال عثمان بن المغيرة: كان علي لما دخل رمضان يتعشى ليلة عند الحسن وليلة عند الحسين وليلة عند أبي جعفر لا يزيد على ثلاث لقم، يقول: أحب أن يأتيني أمر الله وأنا خميص، وإنما هي ليلة أو ليلتان، فلم تمض ليلة حتى قتل –
’Utsma bin Mughirah berkata, ”Konon ketika bulan Ramadhan datang; ’Ali makan malam di sisi Chasan. Malam berikutnya ia makan malam di tempat Chusain. Malam berikutnya ia makan malam di rumah Abi Ja’far. Ia makan tidak lebih dari tiga suap. Katanya, ”Saya senang jika perkara Allah datang kepadaku di saat saya sedang lapar. Mestinya semalam atau dua malam lagi.” Ternyata benar; belum sampai semalam dari sejak ucapannya ia telah terbunuh. [Al-Kamil fit-Tarikh 2/101].

قال الحسن بن علي يوم قتل علي: خرجت البارحة وأبي يصلي في مسجد داره فقال لي: يا بني إني بت أوقظ أهلي لأنها ليلة الجمعة صبيحة بدر، فملكتني عيناي فنمت فسنح لي رسول الله، صلى الله عليه وسلم، فقلت: يا رسول الله ماذا لقيت من أمتك من الأود واللدد؟ قال: والأود العوج، واللدد الخصومات - فقال لي: ادع عليهم. فقلت: اللهم أبدلني بهم من هو خير منهم، وأبدلهم بي من هو شر مني! فجاء ابن النباج فآذنه بالصلاة، فخرج وخرجت خلفه، فضربه ابْنُ مُلْجَمٍ فقتله؛ وكان، كرم الله وجهه، إذا رأى ابن ملجم قال أريد حياته ويريد قتلي ... عذيرك من خليك من مراد –
Chasan berkata di hari ’Ali dibunuh, ”Semalam saya keluar rumah; Ayah saya shalat di masjid rumahnya. Sejenak kemudian ia berkata padaku, ”Sungguh saya malam ini membangunkan keluargaku karena malam ini malam Jum’at, pagi nanti adalah pagi Perang Badar.” Tiba-tiba saya mengantuk berat tidak mampu membuka mataku. Tiba-tiba Rasulullah muncul di depanku. Saya bertanya, ”Ya Rasulallah, apakah الأَوَدُ واللَّدَدُ (Al-Awadu dan Al-ladadu) dari ummat tuan yang telah tuan jumpai?.” Nabi menjawab, ”Al-Awadu ialah belok, sedangkan Al-ladadu ialah perdebatan.” Kemudian bersabda kepadaku, ”Berdoalah atas mereka!.” Saya berdoa, 

” اللهم أبدلني بهم من هو خير منهم، وأبدلهم بي من هو شر مني!
Ya Allah, berilah saya ganti orang yang lebih baik dari pada mereka, dan berilah ganti saya orang yang lebih baik dari-pada saya.” Tiba-tiba Ibnun-Nabaj datang untuk memberi tahu Ayah agar mengimami shalat. Ayah keluar rumah untuk mengimami shalat dan saya mengikuti di belakangnya. Tiba-tiba ابْنُ مُلْجَمٍ (Ibnu Muljam) menyerang dan membunuhnya. Namun konon ’Ali yang wajahnya dimuliakan Allah, bila melihat Ibnu Muljam berkata, ”Saya ingin dia hidup; namun dia ingin saya mati. Kau kuberi kesempatan sedikit buat bebas yang kau inginkan.” [Al-kamil fit-Tarikh 2/101].

Termasuk yang mendorong Ibn Muljam dari Mesir membunuh ’Ali ialah, karena wanita cantik jelita yang minta maskawin padanya, ”Bunuhlah ’Ali, setelah itu kita nikah.” Thabrani menjelaskan:
قَالَتْ : ثَلاثَةُ آلافٍ ، وَعَبْدٌ ، وَقَيْنَةٌ ، وَقَتْلُ عَلِيِّ بن أَبِي طَالِبٍ رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُ ، فَقَالَ : هُوَ مَهْرٌ لَكَ
Qitham berkata, ”Tiga ribu dan seorang budak dan seorang biduanita dan terbunuhnya ’Ali bin Abi Thalib.” Ibnu Muljam berkata, ”Berarti ini semua sebagai maskawin untukmu.” [Al-Mu’jamul-Kabir lit-Thabrani 1/72].

Rasulullah bersabda, “Iyyakum wadz-dzanna – Jauhilah persangkaan jelek!.”

2 komentar :

Ir. H. Budi Widodo, MT mengatakan...

Topik cerita sangat menarik, namun penyajiannya tidak utuh, terkesan berupa penggalan-penggalan. Masukan saya perlu diramu sebuah cerita yang mengalir dari hulu hingga hilir, pembaca tidak perlu harus mengkernyitkan dahi utk berfikir. Ajkk.

Ahmad Fatoni FW mengatakan...

Sekali lagi "Harta, tahta dan wanita" berbicara

Posting Komentar

Terima kasih anda sudi memberikan masukan. Kami berharap komentar anda relevan dengan topik artikel ini. Komentar anda akan muncul setelah proses moderasi. Alhamdulillah jazakumullohu khoiron.

Sayyidina Ali Dibunuh untuk Mas Kawinnya Wanita Cantik

Foto: Ilustrasi saja, tidak ada hubungannya dengan berita ini
Dalam riwayat diceritakan, bahwa Sayyidinaa ’Ali termasuk orang yang meninggal dunia karena diserang seorang lelaki ambisius yang tergila-gila wanita cantik jelita bernama قَطَامُ بنتُ الشَّحنةِ (Qatham binti Syachnah). Ia meninggal dunia pada tanggal 17 Ramadhan tahun empat puluh Hijriyyah. ’Ali lah orang yang dulu berperang melawan dan membunuh panglima perang Khaibar bernama Marchab pada bulan Muharram atau Shafar tahun tujuh Hijriyyah, Agustus tahun 628 M. 

Saat perisainya dipukul pedang hingga terlempar dari tangannya; ia tak merasa sakit. Bahkan lalu bergerak cepat mengejutkan manusia karena pintu gerbang besi sangat tebal dan berat ia tarik sebagai pengganti perisai hingga perang usai. Begitu pintu gerbang tersebut diletakkan ditanah; delapan pria tak mampu mengangkatnya. Bahkan Hakim menulis:
"أَنَّ عَلِيًّا حَمَلَ الْبَابَ يَوْمَ خَيْبَر ، وَأَنَّهُ جَرَّبَ بَعْد ذَلِكَ فَلَمْ يَحْمِلهُ أَرْبَعُونَ رَجُلًا " وَالْجَمْع بَيْنَهُمَا أَنَّ السَّبْعَةَ عَالَجُوا قَلْبَهُ –
(Jabir pelaku sejarah) berkata, 'pintu gerbang benteng itu (dibobol dan) dibawa oleh ‘Ali sebagai perisai dalam perangnya. Begitu perang selesai, 40 pria berusaha mengangkat pintu gerbang itu, namun tidak mampu. Kaitan antara dua kisah tersebut ialah bahwa tujuh orang sahabat Abu Rafi' mengangkat pintu gerbang tersebut, sebelum akhirnya diangkat oleh empat puluh pria'." [Ibnu Hajjar/12/30/3888].


Ibnul-Atsir menulis:
قال أنس بن مالك: مرض علي فدخلت عليه وعنده أبو بكر وعمر فجلست عنده، فأتاه النبي، صلى الله عليه وسلم، فنظر في وجهه فقال له أبو بكر وعمر: يا نبي الله ما نراه إلا ميتاً. فقال: لن يموت هذا الآن ولن يموت حتى يملأ غيظاً ولن يموت إلا مقتولاً. –
Anas bin Malik berkata, ”’Ali sakit; saya menjenguknya. Saat itu Abu Bakr dan ’Umar berada di sisinya. Tak lama kemudian Nabi  datang untuk mengamati wajah ’Ali. Abu Bakr dan ’Umar berkata, ”Ya Nabiyyallah, kami yakin bahwa dia akan segera meninggal.” Nabi bersabda, ”Ini tidak akan meninggal hingga kebenciannya penuh, dan tidak akan meninggal kecuali karena dibunuh.”[Al-Kamil fit-Tarikh 2/101].

قال عثمان بن المغيرة: كان علي لما دخل رمضان يتعشى ليلة عند الحسن وليلة عند الحسين وليلة عند أبي جعفر لا يزيد على ثلاث لقم، يقول: أحب أن يأتيني أمر الله وأنا خميص، وإنما هي ليلة أو ليلتان، فلم تمض ليلة حتى قتل –
’Utsma bin Mughirah berkata, ”Konon ketika bulan Ramadhan datang; ’Ali makan malam di sisi Chasan. Malam berikutnya ia makan malam di tempat Chusain. Malam berikutnya ia makan malam di rumah Abi Ja’far. Ia makan tidak lebih dari tiga suap. Katanya, ”Saya senang jika perkara Allah datang kepadaku di saat saya sedang lapar. Mestinya semalam atau dua malam lagi.” Ternyata benar; belum sampai semalam dari sejak ucapannya ia telah terbunuh. [Al-Kamil fit-Tarikh 2/101].

قال الحسن بن علي يوم قتل علي: خرجت البارحة وأبي يصلي في مسجد داره فقال لي: يا بني إني بت أوقظ أهلي لأنها ليلة الجمعة صبيحة بدر، فملكتني عيناي فنمت فسنح لي رسول الله، صلى الله عليه وسلم، فقلت: يا رسول الله ماذا لقيت من أمتك من الأود واللدد؟ قال: والأود العوج، واللدد الخصومات - فقال لي: ادع عليهم. فقلت: اللهم أبدلني بهم من هو خير منهم، وأبدلهم بي من هو شر مني! فجاء ابن النباج فآذنه بالصلاة، فخرج وخرجت خلفه، فضربه ابْنُ مُلْجَمٍ فقتله؛ وكان، كرم الله وجهه، إذا رأى ابن ملجم قال أريد حياته ويريد قتلي ... عذيرك من خليك من مراد –
Chasan berkata di hari ’Ali dibunuh, ”Semalam saya keluar rumah; Ayah saya shalat di masjid rumahnya. Sejenak kemudian ia berkata padaku, ”Sungguh saya malam ini membangunkan keluargaku karena malam ini malam Jum’at, pagi nanti adalah pagi Perang Badar.” Tiba-tiba saya mengantuk berat tidak mampu membuka mataku. Tiba-tiba Rasulullah muncul di depanku. Saya bertanya, ”Ya Rasulallah, apakah الأَوَدُ واللَّدَدُ (Al-Awadu dan Al-ladadu) dari ummat tuan yang telah tuan jumpai?.” Nabi menjawab, ”Al-Awadu ialah belok, sedangkan Al-ladadu ialah perdebatan.” Kemudian bersabda kepadaku, ”Berdoalah atas mereka!.” Saya berdoa, 

” اللهم أبدلني بهم من هو خير منهم، وأبدلهم بي من هو شر مني!
Ya Allah, berilah saya ganti orang yang lebih baik dari pada mereka, dan berilah ganti saya orang yang lebih baik dari-pada saya.” Tiba-tiba Ibnun-Nabaj datang untuk memberi tahu Ayah agar mengimami shalat. Ayah keluar rumah untuk mengimami shalat dan saya mengikuti di belakangnya. Tiba-tiba ابْنُ مُلْجَمٍ (Ibnu Muljam) menyerang dan membunuhnya. Namun konon ’Ali yang wajahnya dimuliakan Allah, bila melihat Ibnu Muljam berkata, ”Saya ingin dia hidup; namun dia ingin saya mati. Kau kuberi kesempatan sedikit buat bebas yang kau inginkan.” [Al-kamil fit-Tarikh 2/101].

Termasuk yang mendorong Ibn Muljam dari Mesir membunuh ’Ali ialah, karena wanita cantik jelita yang minta maskawin padanya, ”Bunuhlah ’Ali, setelah itu kita nikah.” Thabrani menjelaskan:
قَالَتْ : ثَلاثَةُ آلافٍ ، وَعَبْدٌ ، وَقَيْنَةٌ ، وَقَتْلُ عَلِيِّ بن أَبِي طَالِبٍ رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُ ، فَقَالَ : هُوَ مَهْرٌ لَكَ
Qitham berkata, ”Tiga ribu dan seorang budak dan seorang biduanita dan terbunuhnya ’Ali bin Abi Thalib.” Ibnu Muljam berkata, ”Berarti ini semua sebagai maskawin untukmu.” [Al-Mu’jamul-Kabir lit-Thabrani 1/72].

Rasulullah bersabda, “Iyyakum wadz-dzanna – Jauhilah persangkaan jelek!.”