وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ* القران سورة آل عمران ١٠٤
“Dan jadilah kamu sekalian bagian dari umat yang menyerukan kebajikan dan mengajak yang ma'ruf dan mencegah dari perbuatan munkar, mereka itulah orang-orang yang beruntung [Quran Surat Ali Imron, ayat 104]

News

Selasa, 13 Mei 2014

Rapimnas LDII dibuka Menteri Agama Suryadharma Ali

LDIISIDOARJO.org | Liputan Rapimnas: JAKARTA - Sejumlah ormas-ormas Islam, Keuskupan Jakarta, Duta-duta besar seperti Kedutaan Besar Malaysia, Singapura, Arab Saudi dan Amerika diundang dalam pembukaan Rapimnas LDII 2014 pada Selasa, 13 Mei 2014 di Balai Kartini.

Menteri Agama Republik Indonesia, Suryadharma Ali pada sambutan pembukaan Rapimnas LDII 2014 mengatakan, pembinaan persatuan dan kesatuan tidak terpecah belah hanya karena kepentingan kelompok. Permasalahan yang ada diselesaikan dengan jalan musyawarah seperti dicantumkan azas sila keempat dalam pembukaan UUD 1945. Dalam memilih presiden pada zaman dulu tidak berdasarkan kekayaannya, kekuasaannya namun dipilih dari keteguhan hati dan kepandaian menjadi pemimpin.


Memilih pemimpin saat ini haruslah pemimpin yang memiliki konsep. "Jangan seperti membeli kucing dalam karung," ujar Suryadharma. "Persoalan bangsa belum selesai hanya memilih pemimpin. Namun juga bagaimana mempersiapkan generasi muda yang berkarakter dan berakhlak terpuji. Pendidikan diarahkan kepada persoalan akidah. Banyak sosok yang memiliki karakter integritas yang dapat dicontoh seperti Tholut dan Nabi Yusuf," ujarnya dalan akhir sambutan.



Menteri Agama menerima Cinderamata dari Ketum LDII
Jenderal TNI Moeldoko hadir pada Rapimnas LDII
Dalam sambutannya, Ketua Umum DPP LDII, Abdullah Syam menyampaikan, kehadiran peserta Rapimnas 2014 ini untuk memperkuat legitimasi, membahas isu-isu strategis yang akan dititipkan kepada masing-masing calon presiden 2014. Salah satunya dalam isu perekonomian, Indonesia mengalami pertumbuhan ekonomi lebih maju. “Sebagai bagian dari anak bangsa, LDII mensyukuri pencapaian ini. Siapa pun nanti pemimpin bangsa, LDII berharap agar terus menciptakan kemajuan bagi bangsa,” ujar Abdullah Syam.

Dakwah tidak hanya dilakukan dengan lisan namun juga dakwah bil hal, amal perbuatan. Dengan kesempatan seperti ini, membuat LDII dapat terjun langsung mengatasi masalah2 dalam masyarakat. Contoh, 7 Juli 2012, LDII membantu petani memberdayakan kelapa di Kulonprogo (pembuatan nata de coco). Bukan sekedar program dakwah bil hal, namun juga penerapan prinsip Pancasila. Hal ini merupakan manifestasi murni dari sila keadilan sosial.

Dakwah bil hal, dikenal sebagai kontribusi atau amalan yang memberi manfaat untuk bangsa. Contoh lain, LDII pernah membantu mensosialisasikan pemeliharaan biota laut, membantu merawat penggunaan komunikasi dan informasi melalui gerakan internet sehat. LDII bukan hanya talking organization namun doing organization.

Di antara semua isu pembangunan yang ada, pada Rapimnas ini, LDII akan membahas delapan isu di antaranya, Kerukunan Antar Umat Beragama, Pemerintah yang Bersih, Kedaulatan Pangan, Pelestarian Alam, Teknologi Informasi, Kepemudaan dan Pemberdayaan Sumber Daya Alam. Dalam membahas isu-isu strategis secara perspektif ilmiah maupun syari'ah, LDII melakukan antisipasi dengan membentuk dewan pakar dan majelis taujih wal irsyad. LDII berharap, dapat memberikan kontribusi positif pada roda pemerintahan lima tahun ke depan. (Alqowiyyu)


Download foto foto Rapimnas LDII KLIK DISINI

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Terima kasih anda sudi memberikan masukan. Kami berharap komentar anda relevan dengan topik artikel ini. Komentar anda akan muncul setelah proses moderasi. Alhamdulillah jazakumullohu khoiron.

Rapimnas LDII dibuka Menteri Agama Suryadharma Ali

LDIISIDOARJO.org | Liputan Rapimnas: JAKARTA - Sejumlah ormas-ormas Islam, Keuskupan Jakarta, Duta-duta besar seperti Kedutaan Besar Malaysia, Singapura, Arab Saudi dan Amerika diundang dalam pembukaan Rapimnas LDII 2014 pada Selasa, 13 Mei 2014 di Balai Kartini.

Menteri Agama Republik Indonesia, Suryadharma Ali pada sambutan pembukaan Rapimnas LDII 2014 mengatakan, pembinaan persatuan dan kesatuan tidak terpecah belah hanya karena kepentingan kelompok. Permasalahan yang ada diselesaikan dengan jalan musyawarah seperti dicantumkan azas sila keempat dalam pembukaan UUD 1945. Dalam memilih presiden pada zaman dulu tidak berdasarkan kekayaannya, kekuasaannya namun dipilih dari keteguhan hati dan kepandaian menjadi pemimpin.


Memilih pemimpin saat ini haruslah pemimpin yang memiliki konsep. "Jangan seperti membeli kucing dalam karung," ujar Suryadharma. "Persoalan bangsa belum selesai hanya memilih pemimpin. Namun juga bagaimana mempersiapkan generasi muda yang berkarakter dan berakhlak terpuji. Pendidikan diarahkan kepada persoalan akidah. Banyak sosok yang memiliki karakter integritas yang dapat dicontoh seperti Tholut dan Nabi Yusuf," ujarnya dalan akhir sambutan.



Menteri Agama menerima Cinderamata dari Ketum LDII
Jenderal TNI Moeldoko hadir pada Rapimnas LDII
Dalam sambutannya, Ketua Umum DPP LDII, Abdullah Syam menyampaikan, kehadiran peserta Rapimnas 2014 ini untuk memperkuat legitimasi, membahas isu-isu strategis yang akan dititipkan kepada masing-masing calon presiden 2014. Salah satunya dalam isu perekonomian, Indonesia mengalami pertumbuhan ekonomi lebih maju. “Sebagai bagian dari anak bangsa, LDII mensyukuri pencapaian ini. Siapa pun nanti pemimpin bangsa, LDII berharap agar terus menciptakan kemajuan bagi bangsa,” ujar Abdullah Syam.

Dakwah tidak hanya dilakukan dengan lisan namun juga dakwah bil hal, amal perbuatan. Dengan kesempatan seperti ini, membuat LDII dapat terjun langsung mengatasi masalah2 dalam masyarakat. Contoh, 7 Juli 2012, LDII membantu petani memberdayakan kelapa di Kulonprogo (pembuatan nata de coco). Bukan sekedar program dakwah bil hal, namun juga penerapan prinsip Pancasila. Hal ini merupakan manifestasi murni dari sila keadilan sosial.

Dakwah bil hal, dikenal sebagai kontribusi atau amalan yang memberi manfaat untuk bangsa. Contoh lain, LDII pernah membantu mensosialisasikan pemeliharaan biota laut, membantu merawat penggunaan komunikasi dan informasi melalui gerakan internet sehat. LDII bukan hanya talking organization namun doing organization.

Di antara semua isu pembangunan yang ada, pada Rapimnas ini, LDII akan membahas delapan isu di antaranya, Kerukunan Antar Umat Beragama, Pemerintah yang Bersih, Kedaulatan Pangan, Pelestarian Alam, Teknologi Informasi, Kepemudaan dan Pemberdayaan Sumber Daya Alam. Dalam membahas isu-isu strategis secara perspektif ilmiah maupun syari'ah, LDII melakukan antisipasi dengan membentuk dewan pakar dan majelis taujih wal irsyad. LDII berharap, dapat memberikan kontribusi positif pada roda pemerintahan lima tahun ke depan. (Alqowiyyu)


Download foto foto Rapimnas LDII KLIK DISINI