وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ* القران سورة آل عمران ١٠٤
“Dan jadilah kamu sekalian bagian dari umat yang menyerukan kebajikan dan mengajak yang ma'ruf dan mencegah dari perbuatan munkar, mereka itulah orang-orang yang beruntung [Quran Surat Ali Imron, ayat 104]

Instagram

Sabtu, 14 Januari 2012

Mesir Menjadi Uji Coba Kekuatan Politik Islam - Tanpa Minyak Bumi

Ditulis oleh Thomas L. Friedman, Diterjemahkan oleh LDII Sidoarjo
KAIRO – Kelompok Islam Ikhwanul Muslimin dan Partai yang lebih puritan An-Nour Salafi mencengangkan rakyat Mesir dengan memperoleh lebih dari 60 persen kursi dalam pemilihan parlemen Mesir, kita akan melihat tes laboratorium unik untuk Timur Tengah : Apa yang terjadi ketika politik Islam harus bergulat dengan modernitas dan globalisasi tanpa dukungan minyak bumi?

Gerakan-gerakan Islamis telah lama mendominasi Iran dan Arab Saudi. Baik Ayatullah di Iran dan Wahhabi Salafi di Arab Saudi, mampu mempertahankan ideologi mereka sekaligus menikmati buah modernitas, karena mereka memiliki kekayaan minyak yang berlimpah untuk mengatasi berbagai kontradiksi. Arab Saudi bisa mengendalikan wanita dan memaksakan nilai-nilai agama secara ketat kepada rakyatnya, bank-bank dan sekolah. Ulama Iran bisa menentang dunia, mengembangkan nuklirisasi dan memberlakukan pembatasan politik dan agama secara ketat. Dan keduanya masih bisa memberikan rakyat mereka standar hidup yang baik, karena mereka mempunyai minyak.

Partai-partai Islam Mesir tidak memiliki kemewahan itu. Mereka harus membuka diri kepada dunia, dan mereka tampaknya menyadari itu. Mesir adalah pengimpor minyak. Ia juga mengimpor 40 persen makanan. Dan pariwisata merupakan sepersepuluh dari produk domestik bruto. Dengan pengangguran merajalela dan cadangan devisa Mesir terkikis, Mesir mungkin akan memerlukan bantuan Dana Moneter Internasional, suntikan besar investasi asing dan peningkatan pendidikan modern untuk menyediakan lapangan kerja bagi semua pemuda yang ikut andil dalam pemberontakan tahun lalu. Mesir harus terintegrasi dengan dunia.

Ikhwanul Muslimin, yang partainya bernama Kebebasan dan Keadilan, menarik banyak dukungan dari kelas menengah dan usaha kecil. Partai Al-Nour Salafi didominasi oleh ulama dan kaum miskin di pedesaan dan perkotaan.

Essam el-Erian, wakil ketua partai Ikhwanul Muslim, mengatakan kepada saya: "Kami berharap bahwa kita dapat menarik Salafi - bukan mereka menarik kita - dan bahwa kami berdua akan tertarik oleh kebutuhan masyarakat." Dia membuat sangat jelas bahwa kedua partai Kebebasan dan Keadilan dan Al Nour adalah berhaluan Islam, keduanya sangat berbeda, dan mereka tidak dapat bergandeng tangan dalam kekuasaan: "Sebagai partai politik mereka adalah pendatang baru, dan saya harap semua dapat menunggu untuk menemukan perbedaan antara Al Nour dan Kebebasan dan Keadilan".

Mengenai perjanjian damai dengan Israel, Erian mengatakan: "Ini adalah komitmen negara – bukan kelompok atau partai - dan telah kami katakan kita menghormati komitmen negara Mesir masa lalu." Akhirnya, ia menambahkan, hubungan dengan Israel akan ditentukan oleh bagaimana ia memperlakukan rakyat Palestina.

Tapi secara umum, katanya, kondisi ekonomi Mesir "mendorong kita untuk peduli tentang masalah kita sendiri".

Muhammad Khairat El-Shater, wakil ketua Ikhwanul Muslimin dan guru ekonomi, membuat jelas bagi saya atas jus strawberry di rumahnya bahwa organisasinya bermaksud untuk bersandar ke dunia. "Ini bukan lagi masalah pilihan apakah seseorang dapat menerima globalisasi atau menolak," katanya. "Ini adalah sebuah realitas. Dari sudut pandang kami, kami menerima keterlibatan seluas mungkin dengan globalisasi melalui win-win solusi".

Nader Bakkar, juru bicara Al Nour, bersikeras bahwa partainya akan bergerak hati-hati. "Kami adalah para penjaga Syariah," katanya, mengacu pada hukum Islam, "dan kami ingin orang-orang sejalan dengan kami dalam prinsip-prinsip yang sama, tetapi kami membuka pintu bagi semua intelektual di segala bidang." Dia mengatakan model ekonomi partainya adalah Brasil. "Kami tidak seperti model teokratis", tambahnya. "Saya bisa menjanjikan Anda bahwa kami bukan diktator lain, dan rakyat Mesir tidak akan memberi kami kesempatan menjadi diktator".

November kemarin, Hazem Salah Abu Ismail, ulama Salafi dan calon independen presiden, ditanya oleh seorang wartawan, sebagai presiden, bagaimana ia akan bereaksi terhadap seorang wanita yang mengenakan bikini di pantai? "Dia akan ditangkap," katanya.

Partai Al Nour dengan cepat mengatakan dia tidak berbicara untuk itu. Agence Perancis-Presse mengutip juru bicara lain Al Nour, Muhammad Nur, seperti juga mengabaikan kekhawatiran yang muncul di media berita bahwa Salafi mungkin akan melarang alkohol, minuman pokok di hotel-hotel wisata Mesir. "Mungkin 20.000 dari 80 juta orang Mesir minum alkohol," katanya. "Empat puluh juta tidak memiliki air bersih. Apakah Anda berpikir bahwa, di Parlemen, saya akan menyibukkan diri dengan orang-orang yang tidak memiliki air, atau orang yang mabuk?"

Apa yang diperbuat untuk semua ini? Islamis Mesir memiliki beberapa keputusan besar. Terbukti mudah untuk mempertahankan kemurnian ideologis tingkat tinggi selama bertahun-tahun di luar kekuasaan. Tapi tiba-tiba melejit ke puncak politik Mesir bertepatan dengan ekonomi Mesir jatuh bebas. Dan segera setelah duduk di DPR pada 23 Januari, Islamis Mesir akan memiliki tanggung jawab terbesar untuk memperbaiki ekonomi - tanpa minyak. (Sebuah drama serupa juga terjadi di Tunisia).

Mereka tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan untuk memimpin, mereka ingin teguh ke akar Islam mereka, namun mereka tahu pendukungnya memilih mereka untuk memberikan pemerintah yang bersih, pendidikan dan pekerjaan, bukan masjid. Akan menarik menyaksikan mereka berurusan dengan tarik ulur ini. Dimana keberhasilan mereka akan memiliki dampak besar bagi masa depan politik Islam di wilayah ini.

Thomas L. Friedman adalah penulis di the New York Times.
Sumber: www.sacbee.com

1 komentar :

insidewinme mengatakan...

Kita menghendaki kebangkitan yang benar dan berdiri di atas pencampakan semua akidah, pemikiran atau sistem yang tidak terpancar dari Islam. Kita pun menghendaki kebangkitan yang tegak di atas pelepasan segala hal yang menyalahi Islam sejak dari akarnya. Semua itu tidak akan pernah tercapai, kecuali dengan melanjutkan kehidupan Islam dan mengubah negeri dari dar al-kufr menjadi Dar al-Islam.

Poskan Komentar

Terima kasih anda sudi memberikan masukan. Kami berharap komentar anda relevan dengan topik artikel ini. Komentar anda akan muncul setelah proses moderasi. Alhamdulillah jazakumullohu khoiron.

Mesir Menjadi Uji Coba Kekuatan Politik Islam - Tanpa Minyak Bumi

Ditulis oleh Thomas L. Friedman, Diterjemahkan oleh LDII Sidoarjo
KAIRO – Kelompok Islam Ikhwanul Muslimin dan Partai yang lebih puritan An-Nour Salafi mencengangkan rakyat Mesir dengan memperoleh lebih dari 60 persen kursi dalam pemilihan parlemen Mesir, kita akan melihat tes laboratorium unik untuk Timur Tengah : Apa yang terjadi ketika politik Islam harus bergulat dengan modernitas dan globalisasi tanpa dukungan minyak bumi?

Gerakan-gerakan Islamis telah lama mendominasi Iran dan Arab Saudi. Baik Ayatullah di Iran dan Wahhabi Salafi di Arab Saudi, mampu mempertahankan ideologi mereka sekaligus menikmati buah modernitas, karena mereka memiliki kekayaan minyak yang berlimpah untuk mengatasi berbagai kontradiksi. Arab Saudi bisa mengendalikan wanita dan memaksakan nilai-nilai agama secara ketat kepada rakyatnya, bank-bank dan sekolah. Ulama Iran bisa menentang dunia, mengembangkan nuklirisasi dan memberlakukan pembatasan politik dan agama secara ketat. Dan keduanya masih bisa memberikan rakyat mereka standar hidup yang baik, karena mereka mempunyai minyak.

Partai-partai Islam Mesir tidak memiliki kemewahan itu. Mereka harus membuka diri kepada dunia, dan mereka tampaknya menyadari itu. Mesir adalah pengimpor minyak. Ia juga mengimpor 40 persen makanan. Dan pariwisata merupakan sepersepuluh dari produk domestik bruto. Dengan pengangguran merajalela dan cadangan devisa Mesir terkikis, Mesir mungkin akan memerlukan bantuan Dana Moneter Internasional, suntikan besar investasi asing dan peningkatan pendidikan modern untuk menyediakan lapangan kerja bagi semua pemuda yang ikut andil dalam pemberontakan tahun lalu. Mesir harus terintegrasi dengan dunia.

Ikhwanul Muslimin, yang partainya bernama Kebebasan dan Keadilan, menarik banyak dukungan dari kelas menengah dan usaha kecil. Partai Al-Nour Salafi didominasi oleh ulama dan kaum miskin di pedesaan dan perkotaan.

Essam el-Erian, wakil ketua partai Ikhwanul Muslim, mengatakan kepada saya: "Kami berharap bahwa kita dapat menarik Salafi - bukan mereka menarik kita - dan bahwa kami berdua akan tertarik oleh kebutuhan masyarakat." Dia membuat sangat jelas bahwa kedua partai Kebebasan dan Keadilan dan Al Nour adalah berhaluan Islam, keduanya sangat berbeda, dan mereka tidak dapat bergandeng tangan dalam kekuasaan: "Sebagai partai politik mereka adalah pendatang baru, dan saya harap semua dapat menunggu untuk menemukan perbedaan antara Al Nour dan Kebebasan dan Keadilan".

Mengenai perjanjian damai dengan Israel, Erian mengatakan: "Ini adalah komitmen negara – bukan kelompok atau partai - dan telah kami katakan kita menghormati komitmen negara Mesir masa lalu." Akhirnya, ia menambahkan, hubungan dengan Israel akan ditentukan oleh bagaimana ia memperlakukan rakyat Palestina.

Tapi secara umum, katanya, kondisi ekonomi Mesir "mendorong kita untuk peduli tentang masalah kita sendiri".

Muhammad Khairat El-Shater, wakil ketua Ikhwanul Muslimin dan guru ekonomi, membuat jelas bagi saya atas jus strawberry di rumahnya bahwa organisasinya bermaksud untuk bersandar ke dunia. "Ini bukan lagi masalah pilihan apakah seseorang dapat menerima globalisasi atau menolak," katanya. "Ini adalah sebuah realitas. Dari sudut pandang kami, kami menerima keterlibatan seluas mungkin dengan globalisasi melalui win-win solusi".

Nader Bakkar, juru bicara Al Nour, bersikeras bahwa partainya akan bergerak hati-hati. "Kami adalah para penjaga Syariah," katanya, mengacu pada hukum Islam, "dan kami ingin orang-orang sejalan dengan kami dalam prinsip-prinsip yang sama, tetapi kami membuka pintu bagi semua intelektual di segala bidang." Dia mengatakan model ekonomi partainya adalah Brasil. "Kami tidak seperti model teokratis", tambahnya. "Saya bisa menjanjikan Anda bahwa kami bukan diktator lain, dan rakyat Mesir tidak akan memberi kami kesempatan menjadi diktator".

November kemarin, Hazem Salah Abu Ismail, ulama Salafi dan calon independen presiden, ditanya oleh seorang wartawan, sebagai presiden, bagaimana ia akan bereaksi terhadap seorang wanita yang mengenakan bikini di pantai? "Dia akan ditangkap," katanya.

Partai Al Nour dengan cepat mengatakan dia tidak berbicara untuk itu. Agence Perancis-Presse mengutip juru bicara lain Al Nour, Muhammad Nur, seperti juga mengabaikan kekhawatiran yang muncul di media berita bahwa Salafi mungkin akan melarang alkohol, minuman pokok di hotel-hotel wisata Mesir. "Mungkin 20.000 dari 80 juta orang Mesir minum alkohol," katanya. "Empat puluh juta tidak memiliki air bersih. Apakah Anda berpikir bahwa, di Parlemen, saya akan menyibukkan diri dengan orang-orang yang tidak memiliki air, atau orang yang mabuk?"

Apa yang diperbuat untuk semua ini? Islamis Mesir memiliki beberapa keputusan besar. Terbukti mudah untuk mempertahankan kemurnian ideologis tingkat tinggi selama bertahun-tahun di luar kekuasaan. Tapi tiba-tiba melejit ke puncak politik Mesir bertepatan dengan ekonomi Mesir jatuh bebas. Dan segera setelah duduk di DPR pada 23 Januari, Islamis Mesir akan memiliki tanggung jawab terbesar untuk memperbaiki ekonomi - tanpa minyak. (Sebuah drama serupa juga terjadi di Tunisia).

Mereka tidak ingin menyia-nyiakan kesempatan untuk memimpin, mereka ingin teguh ke akar Islam mereka, namun mereka tahu pendukungnya memilih mereka untuk memberikan pemerintah yang bersih, pendidikan dan pekerjaan, bukan masjid. Akan menarik menyaksikan mereka berurusan dengan tarik ulur ini. Dimana keberhasilan mereka akan memiliki dampak besar bagi masa depan politik Islam di wilayah ini.

Thomas L. Friedman adalah penulis di the New York Times.
Sumber: www.sacbee.com