وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ* القران سورة آل عمران ١٠٤
“Dan jadilah kamu sekalian bagian dari umat yang menyerukan kebajikan dan mengajak yang ma'ruf dan mencegah dari perbuatan munkar, mereka itulah orang-orang yang beruntung [Quran Surat Ali Imron, ayat 104]

Marhaban Ya Ramadhan

Selasa, 20 Desember 2011

Penguasa Militer Membajak Islam

Oleh DR AAIDH AL-QARNI

Islam telah memerintah negara Arab selama lebih dari seribu tahun, pertama di bawah khalifah Arrosyidin, kemudian Bani Umayyah, Abbasiyah dan Utsmaniyah. Bahkan penguasa Muslim non-Arab memanfaatkan kebajikan Islam sebanyak orang-orang Arab sendiri, jika tidak lebih. Berdasarkan Al-Qur'an dan Sunnah [Nabi], pemimpin Kurdi Saladin Ayyubi memerintah Umat Muslim dan Yerusalem dibebaskan. Demikian pula, Imad al-Din Zengi Mahmoud adalah seorang pemimpin Turki yang menjunjung kekuasaan Islam selama kejayaan pemerintahannya [berdirinya Dinasti Zengid], begitu pula para penerusnya seperti Nuruddin Zengi.

Dalam dunia non-Arab, Berber Muslim menyatakan, al-Murabitun dan Muwahidun mempertahankan Islam sampai kolonialisme datang dan menghapuskan proyek Islam. Setelah itu, saat kolonialisme berkuasa, kekuasaan di negara-negara Arab dikendalikan oleh para pemimpin militer yang paling bodoh, kejam dan buta huruf, tanpa didukung orang yang berjanji setia kepada mereka di bawah hukum Syariah Islam.

Akibatnya, deklarasi pertama setelah mereka merebut kekuasaan adalah membatalkan hukum Islam, sehingga banyak negara puas dengan hanya merayakan ulang tahun Nabi Muhammad, dan membaca Al-Qur'an selama perayaan dan saat acara-acara tertentu. Hukum Syariah Islam secara luas dihapuskan sebagai sumber hukum untuk kehidupan publik. Negara lain mencampur antara hukum konvensional dan Islam, tapi sepenuhnya gagal mengadaptasi hukum Syariah Islam, sehingga membatasi Islam hanya di masjid. Beberapa pemimpin bahkan menawarkan komunisme, menyatakan afiliasi mereka ke Kremlin di Moskow. Rakyat dipecah-belah dalam melawan upaya ini, padahal mereka semua Muslim. Beberapa negara hanya mengambil dari apa yang cocok untuk mereka, atau apa yang tampak diterima oleh mereka berkaitan dengan tata cara keluarga, hak-hak publik, hukuman, penitipan anak dan sebagainya, sementara meninggalkan apa yang tidak mereka sukai.

Saya sering bertanya-tanya tentang para penguasa militer yang menganggap penegakan hukum Syariah Islam sebagai bentuk keterbelakangan dan reaksionisme, sementara mereka sendiri begitu buta huruf dan terbelakang bahwa beberapa dari mereka hanya memegang ijasah sekolah dasar! Setelah berhasil merebut kekuasaan, hal pertama yang para pemimpin militer lakukan adalah mempromosikan diri dari pangkat kopral menjadi kolonel atau letjen, sementara hanya menawarkan rakyatnya represi, penindasan, penjara, penyiksaan dan pengusiran. Mereka bahkan kehilangan wilayah negara mereka sendiri dicaplok Israel, namun mereka mengaku menang. Mereka memaksa warga biasa untuk menampilkan poster dan patung-patung diri mereka sendiri [pemimpin] pada setiap jalan raya, jalur jalan, alun-alun, sekolah, tempat bermain, kafetaria, restoran dan taman. Mereka mendirikan gapura kemenangan dan patung-patung di kota-kota terpencil, yang akhirnya berubah menjadi puing-puing dari waktu ke waktu, sebagai akibat dari kelalaian, kemiskinan dan keterbelakangan.

Saya masih tidak tahu mengapa para pemimpin militer membajak Islam, menghapuskan hukum Syariah Islam dan menggantinya dengan hukum konvensional dan konstitusi buatan manusia. Sebagaimana jelas Quran menyatakan: "Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?" [Surat Al-Maidah Ayat 50].

Daripada melawan hukum Syariah Islam, saya berharap para pemimpin tersebut menyibukkan diri dengan mengembangkan negara mereka, membangun kembali tanah air mereka, dan mereformasi kondisi politik dan ekonomi mereka. Namun, sekarang negara-negara ini menjadi negara-negara termiskin di dunia, menderita wabah penyakit, buta huruf, kelaparan, pemenjaraan, penghinaan, penindasan, perbudakan dan kemiskinan. Banyak negara-negara yang menghapuskan hukum Syariah Allah sekarang mengemis ke organisasi internasional, antre menunggu bantuan mereka. Para penguasa militer gagal memelihara agama mereka juga tidak memperbaiki negara mereka, meskipun mereka mencoba segala konstitusi dan hukum konvensional, mulai Prancis ke hukum Inggris, dan bahkan Marxisme.

Namun terlepas dari semua kegagalan itu, mereka tidak pernah berpikir untuk mencoba memerintah sesuai dengan hukum Syariah Islam. Saya tidak tahu di mana para pemimpin militer yang terbelakang itu mendapatkan pendidikan mereka, dan apa yang membutakan penglihatan mereka dan menyimpangkan hati dan pikiran mereka. Saya tidak tahu apa yang membuat mereka berpaling dari Islam, membantah hukum Syariah Islam, menahan ulama, mempermalukan rakyat mereka sendiri, membatasi kebebasan, dan menganiaya masyarakat pemikir dan penulis. Saddam Hussein, al-Assad, Gaddafi dan tiran lainnya termasuk bersalah dalam hal ini.

Mengapa negara seperti Israel, sebuah negara yang tidak adil dan tirani, bangga dengan apa yang tersisa dari keyakinan Yahudi dan membelokkan interpretasi atas Taurat, sementara beberapa orang Arab tidak bangga Islam, agama yang telah mengubah mereka dari gembala biasa menjadi penakluk, reformis, utusan dan pembangun peradaban? Islam telah mengeluarkan orang-orang Arab dari kegelapan menuju cahaya, mereka disucikan, dan mendorong mereka untuk mengangkat kepala tinggi setelah mereka dijatuhkan dalam kehinaan dengan menyembah berhala dan percaya mitos. Islam mendorong nenek moyang kita untuk berlayar jauh di seberang dunia dan melintasi padang pasir yang luas untuk menyebarkan pesan Allah, berdiri di atas Tembok Besar China di timur, dan berdoa di Cordoba di Barat!

Saya mendorong orang-orang Arab untuk mencegah penguasa militer merebut kekuasaan di negara-negara Arab, karena mereka adalah penyebab setiap bencana. Mereka berada di belakang semua kesialan dan hanya mengarah pada kemerosotan, kehancuran, penyesalan, dan kehinaan.

(Dr al-Qarni adalah seorang Ulama dan sarjana Islam kelahiran Saudi. Artikelnya pertama kali diterbitkan di Asharq Al Awsat pada Desember 15,2011)

Sumber: http://english.alarabiya.net/

4 komentar:

mahir blogging mengatakan...

semoga indonesia tidak di bajak,,
amin

Anonim mengatakan...

Memang negara kita tidak pernah dibajak tetapi juga tidak pernah Islam. Akibatnya kemaksiatan semakin merajalela tidak terbendung.

Oidre mengatakan...

Iya Ne, Udah Parah, Sampai'' Agama Pun Mau Dibajak, Tanda'' Akhir Zaman....

Ramzi mengatakan...

Semoga nasib bangsa ini tidak seperti itu..

Poskan Komentar

Terima kasih anda sudi memberikan masukan. Kami berharap komentar anda relevan dengan topik artikel ini. Komentar anda akan muncul setelah proses moderasi. Alhamdulillah jazakumullohu khoiron.