وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ* القران سورة آل عمران ١٠٤
“Dan jadilah kamu sekalian bagian dari umat yang menyerukan kebajikan dan mengajak yang ma'ruf dan mencegah dari perbuatan munkar, mereka itulah orang-orang yang beruntung [Quran Surat Ali Imron, ayat 104]

Instagram

Selasa, 22 November 2011

Pendidikan, Sarana Utama Untuk Memerangi Ekstremisme Islam

Berbicara di hadapan ulama Muslim di kota Ural, Ufa pada hari Sabtu, Presiden Dmitry Medvedev menentang upaya untuk menyebarkan kebencian rasial di Rusia menjelang peristiwa politik penting di sana. Semua upaya tersebut harus dihukum berat, Medvedev memperingatkan, dengan mengutip undang-undang negara yang harus dihormati di seluruh wilayah Rusia, termasuk Kaukasus dan Timur Jauh.

Sebuah negara multi-nasional dan multi-keyakinan, Rusia adalah wadah bersama antara Kristen, Islam, Yahudi dan masyarakat lain yang sekarang dalam proses penguatan hubungan. Pengalaman Rusia multikulturalisme tersebut dapat digunakan di negara-negara Uni Eropa, dimana ketegangan antar etnis sering terjadi. Pada era modern ini, sedapat mungkin, fokus utama harus ditempatkan pada upaya untuk mengatasi ekstremisme dan gerakan Muslim radikal, Dmitry Medvedev mengatakan.

"Secara ideologis, Islam tradisional yang bertumpu pada ulama mampu memerangi radikalisme dan ekstremisme," kata Medvedev.

"Sebenarnya, berada dalam gelapnya budaya keagamaan membuat pemuda rentan terhadap tren ekstrimis. Kebodohan dalam bidang Agama akan berakibat serius dalam pikiran dan perbuatan seseorang," Medvedev mengingatkan.

Memberikan pendidikan agama yang benar dapat membantu menyelesaikan masalah ini. Pemerintah Rusia akan mengalokasikan hampir satu miliar rubel, atau lebih dari 300 juta dolar, untuk pendidikan sejarah Islam dan spesialis budaya selama tiga tahun ke depan.

Rusia telah menerapkan standar negara untuk pendidikan di bidang "teologi Islam". Hal ini telah memungkinkan universitas terkemuka membuka departemen untuk mencetak ulama Islam. Salah satu departemen seperti ini baru saja dibuka di Ufa yang dikenal sebagai salah satu pusat Islam Rusia.

Dalam pertemuan Sabtu itu, Presiden Medvedev secara terpisah menyinggung perkembangan terbaru di Mesir, Suriah dan Libya.

"Rakyat menuntut demokrasi adalah wajar," kata Medvedev, mengacu pada penggulingan apa yang ia sebut "rezim tua dan busuk". "Tapi pertanyaannya adalah apa yang telah diperoleh sebagai hasilnya. Di satu sisi, perubahan rezim dapat menyebabkan perkembangan yang baik, tentu saja. Tapi di sisi lain, dapat mengakibatkan perang saudara yang benar-benar menyedihkan," Medvedev memperingatkan.

Presiden Rusia menyatakan harapannya bahwa perdamaian sipil dan kesepakatan antar agama dan keyakinan bisa terwujud di tiga negara itu - sesuatu yang Medvedev katakan akan memakan banyak waktu. Karena itu, ia menyerukan untuk lebih menjaga perdamaian di Rusia.

Sumber: The Voice of Russia

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Terima kasih anda sudi memberikan masukan. Kami berharap komentar anda relevan dengan topik artikel ini. Komentar anda akan muncul setelah proses moderasi. Alhamdulillah jazakumullohu khoiron.

Pendidikan, Sarana Utama Untuk Memerangi Ekstremisme Islam

Berbicara di hadapan ulama Muslim di kota Ural, Ufa pada hari Sabtu, Presiden Dmitry Medvedev menentang upaya untuk menyebarkan kebencian rasial di Rusia menjelang peristiwa politik penting di sana. Semua upaya tersebut harus dihukum berat, Medvedev memperingatkan, dengan mengutip undang-undang negara yang harus dihormati di seluruh wilayah Rusia, termasuk Kaukasus dan Timur Jauh.

Sebuah negara multi-nasional dan multi-keyakinan, Rusia adalah wadah bersama antara Kristen, Islam, Yahudi dan masyarakat lain yang sekarang dalam proses penguatan hubungan. Pengalaman Rusia multikulturalisme tersebut dapat digunakan di negara-negara Uni Eropa, dimana ketegangan antar etnis sering terjadi. Pada era modern ini, sedapat mungkin, fokus utama harus ditempatkan pada upaya untuk mengatasi ekstremisme dan gerakan Muslim radikal, Dmitry Medvedev mengatakan.

"Secara ideologis, Islam tradisional yang bertumpu pada ulama mampu memerangi radikalisme dan ekstremisme," kata Medvedev.

"Sebenarnya, berada dalam gelapnya budaya keagamaan membuat pemuda rentan terhadap tren ekstrimis. Kebodohan dalam bidang Agama akan berakibat serius dalam pikiran dan perbuatan seseorang," Medvedev mengingatkan.

Memberikan pendidikan agama yang benar dapat membantu menyelesaikan masalah ini. Pemerintah Rusia akan mengalokasikan hampir satu miliar rubel, atau lebih dari 300 juta dolar, untuk pendidikan sejarah Islam dan spesialis budaya selama tiga tahun ke depan.

Rusia telah menerapkan standar negara untuk pendidikan di bidang "teologi Islam". Hal ini telah memungkinkan universitas terkemuka membuka departemen untuk mencetak ulama Islam. Salah satu departemen seperti ini baru saja dibuka di Ufa yang dikenal sebagai salah satu pusat Islam Rusia.

Dalam pertemuan Sabtu itu, Presiden Medvedev secara terpisah menyinggung perkembangan terbaru di Mesir, Suriah dan Libya.

"Rakyat menuntut demokrasi adalah wajar," kata Medvedev, mengacu pada penggulingan apa yang ia sebut "rezim tua dan busuk". "Tapi pertanyaannya adalah apa yang telah diperoleh sebagai hasilnya. Di satu sisi, perubahan rezim dapat menyebabkan perkembangan yang baik, tentu saja. Tapi di sisi lain, dapat mengakibatkan perang saudara yang benar-benar menyedihkan," Medvedev memperingatkan.

Presiden Rusia menyatakan harapannya bahwa perdamaian sipil dan kesepakatan antar agama dan keyakinan bisa terwujud di tiga negara itu - sesuatu yang Medvedev katakan akan memakan banyak waktu. Karena itu, ia menyerukan untuk lebih menjaga perdamaian di Rusia.

Sumber: The Voice of Russia