وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ* القران سورة آل عمران ١٠٤
“Dan jadilah kamu sekalian bagian dari umat yang menyerukan kebajikan dan mengajak yang ma'ruf dan mencegah dari perbuatan munkar, mereka itulah orang-orang yang beruntung [Quran Surat Ali Imron, ayat 104]

News

Jumat, 17 Juni 2011

Perang Salib (2)

Tak lama kemudian Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ menarik tebusan untuk unta dan dua tawanan tersebut dari mereka (kafir kuraisy). Hanya saja Chakam bin Kaisan telah Islam dan Islamnya baik, bahkan akhirnya ia memilih tinggal di sisi Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ, hingga akhirnya terbunuh di dalam Perang Bi’ri Ma’unah (bulan Safar tahun empat Hijriyyah / Mei tahun 625 M). Sementara ‘Utsman bin Abdillah kembali ke Makkah hingga akhirnya wafat di sana dalam ke-adaan kafir.
يَسْأَلُونَكَ عَنِ الشَّهْرِ الْحَرَامِ قِتَالٍ فِيهِ قُلْ قِتَالٌ فِيهِ كَبِيرٌ وَصَدٌّ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ" وَكُفْرٌ بِهِ وَالْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَإِخْرَاجُ أَهْلِهِ مِنْهُ أَكْبَرُ عِنْدَ اللَّهِ وَالْفِتْنَةُ أَكْبَرُ مِنَ الْقَتْلِ وَلا يَزَالُونَ يُقَاتِلُونَكُمْ حَتَّى يَرُدُّوكُمْ عَنْ دِينِكُمْ إِنِ اسْتَطَاعُوا وَمَنْ يَرْتَدِدْ مِنْكُمْ عَنْ دِينِهِ فَيَمُتْ وَهُوَ كَافِرٌ فَأُولَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ وَأُولَئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ"
Mereka bertanya padamu tentang bulan haram tentang berperang di dalamnya. Katakan ‘berperang di dalamnya (dosa) besar. Namun[1] menghalang-halangi dari Jalan Allah dan mengkufuri-Nya, dan menghalang-halangi dari Masjidil-Haram, dan mengusir ahlinya darinya, lebih besar di sisi Allah, dan fitnah[2] (syirik pada Allah) lebih besar[3]. Lagian mereka takkan henti-henti memerangi kalian hingga memurtadkan kalian dari agama kalian, jika mereka mampu. Padahal barang-siapa dari kalian murtad dari agamanya lalu mati dalam keadaan[4] kafir, maka mereka lebur amalan mereka dan mereka penghuni neraka, mereka akan kekal[5] di dalamnya’.”

Ar-Raudhul-Unuf adalah kitab kuno yang sering dijadikan rujukan oleh Ibnu Katsir. Penulisnya bernama Abdur-Rahman As-Suhaili. Di sana dijelaskan tentang penyebab dari diturunkannya ayat di atas:
سَرِيّةُ عَبْدِ اللّهِ بْنِ جَحْشٍ وَنُزُولُ { يَسْأَلُونَكَ عَنِ الشّهْرِ الْحَرَامِ } كِتَابُ الرّسُولِ اللَهُ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ عَبْدَ اللّهِ بْنَ جَحْشِ بْنِ رِئَابٍ الْأَسَدِيّ فِي رَجَبٍ مَقْفَلَهُ مِنْ بَدْرٍ الْأُولَى ، وَبَعَثَ مَعَهُ ثَمَانِيَةَ رَهْطٍ مِنْ الْمُهَاجِرِينَ لَيْسَ فِيهِمْ مِنْ الْأَنْصَارِ أَحَدٌ ، وَكَتَبَ لَهُ كِتَابًا وَأَمَرَهُ أَنْ لَا يَنْظُرَ فِيهِ حَتّى يَسِيرَ يَوْمَيْنِ ثُمّ يَنْظُرَ فِيهِ فَيَمْضِيَ لِمَا أَمَرَهُ بِهِ لَا يَسْتَكْرِهَ مِنْ أَصْحَابِهِ أَحَدًا . وَكَانَ أَصْحَابُ عَبْدِ اللّهِ بْنِ جَحْشٍ مِنْ الْمُهَاجِرِينَ . ثُمّ مِنْ بَنِي عَبْدِ شَمْسِ بْنِ عَبْدِ مَنَافٍ : أَبُو حُذَيْفَةَ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ رَبِيعَةَ بْنِ عَبْدِ شَمْسٍ ، وَمِنْ حُلَفَائِهِمْ عَبْدُ اللّهِ بْنُ جَحْشٍ ، وَهُوَ أَمِيرُ الْقَوْمِ وَعُكّاشَةُ بْنُ مِحْصَنِ بْنِ حُرْثَانَ أَحَدُ بَنِي أَسَدِ بْنِ خُزَيْمَةَ ، حَلِيفٌ لَهُمْ . وَمِنْ بَنِي نَوْفَلِ بْنِ عَبْدِ مَنَافٍ : عُتْبَةُ بْنُ غَزْوَانَ بْنِ جَابِرٍ ، حَلِيفٌ لَهُمْ . وَمِنْ بَنِي زُهْرَةَ بْنِ كِلَابٍ : سَعْدُ بْنُ أَبِي وَقّاصٍ . وَمِنْ بَنِي عَدِيّ بْنِ كَعْبٍ عَامِرُ بْنُ رَبِيعَةَ ، حَلِيفٌ لَهُمْ مِنْ عَنْزِ بْنِ وَائِلٍ ، وَوَاقِدُ بْنُ عَبْدِ اللّهِ بْنِ عَبْدِ مَنَافِ بْنِ عَرِينِ بْنِ ثَعْلَبَةَ بْنِ يَرْبُوعٍ ، أَحَدُ بَنِي تَمِيمٍ ، حَلِيفٌ لَهُمْ وَخَالِدُ بْنُ الْبُكَيْرِ أَحَدُ بَنِي سَعْدِ بْنِ لَيْثٍ ، حَلِيفٌ لَهُمْ . وَمِنْ بَنِي الْحَارِثِ بْنِ فِهْرٍ : سُهَيْلُ ابْنُ بَيْضَاءَ . [ ص 43 ] سَارَ عَبْدُ اللّهِ بْنُ جَحْشٍ يَوْمَيْنِ فَتَحَ الْكِتَابَ فَنَظَرَ فِيهِ فَإِذَا فِيهِ إذَا نَظَرْت فِي كِتَابِي هَذَا فَامْضِ حَتّى تَنْزِلَ نَخْلَةَ ، بَيْنَ مَكّةَ وَالطّائِفِ ، فَتَرَصّدْ بِهَا قُرَيْشًا وَتَعَلّمْ لَنَا مِنْ أَخْبَارِهِمْ . فَلَمّا نَظَرَ عَبْدُ اللّهِ بْنُ جَحْشٍ فِي الْكِتَابِ قَالَ سَمْعًا وَطَاعَةً ثُمّ قَالَ لِأَصْحَابِهِ قَدْ أَمَرَنِي رَسُولُ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ أَنْ أَمْضِيَ إلَى نَخْلَةَ ، أَرْصُدَ بِهَا قُرَيْشًا ، حَتّى آتِيَهُ مِنْهُمْ بِخَبَرِ وَقَدْ نَهَانِي أَنْ لَا أَسْتَكْرِهَ أَحَدًا مِنْكُمْ . فَمَنْ كَانَ مِنْكُمْ يُرِيدُ الشّهَادَةَ وَيَرْغَبُ فِيهَا فَلْيَنْطَلِقْ وَمَنْ كَرِهَ ذَلِكَ فَلْيَرْجِعْ فَأَمّا أَنَا فَمَاضٍ لِأَمْرِ رَسُولِ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ فَمَضَى وَمَضَى مَعَهُ أَصْحَابُهُ لَمْ يَتَخَلّفْ عَنْهُ مَعَهُمْ أَحَدٌ . وَسَلَكَ عَلَى الْحِجَازِ ، حَتّى إذَا كَانَ بِمَعْدِنِ فَوْقَ الْفُرُعِ ، يُقَالُ لَهُ بَحْرَانُ ، أَضَلّ سَعْدُ بْنُ أَبِي وَقّاصٍ ، وَعُتْبَةُ بْنُ غَزْوَانَ بَعِيرًا لَهُمَا ، كَانَا يَعْتَقِبَانِهِ . فَتَخَلّفَا عَلَيْهِ فِي طَلَبِهِ . وَمَضَى عَبْدُ اللّهِ بْنُ جَحْشٍ وَبَقِيّةُ أَصْحَابِهِ حَتّى نَزَلَ بِنَخْلَةَ فَمَرّتْ بِهِ عِيرٌ لِقُرَيْشِ تَحْمِلُ زَبِيبًا وَأَدَمًا ، وَتِجَارَةً مِنْ تِجَارَةِ قُرَيْشٍ ، فِيهَا عَمْرُو بْنُ الْحَضْرَمِيّ . فَلَمّا رَآهُمْ الْقَوْمُ هَابُوهُمْ وَقَدْ نَزَلُوا قَرِيبًا مِنْهُمْ فَأَشْرَفَ لَهُمْ عُكّاشَةُ بْنُ مِحْصَنٍ وَكَانَ قَدْ حَلَقَ رَأْسَهُ فَلَمّا رَأَوْهُ أَمِنُوا ، وَقَالُوا عُمّارٌ لَا بَأْسَ عَلَيْكُمْ مِنْهُمْ . وَتَشَاوَرَ الْقَوْمُ فِيهِمْ وَذَلِكَ فِي آخِرِ يَوْمٍ مِنْ رَجَبٍ فَقَالَ الْقَوْمُ وَاَللّهِ لَئِنْ تَرَكْتُمْ الْقَوْمَ هَذِهِ اللّيْلَةَ لَيَدْخُلَن الْحَرَمَ ، فَلَيَمْتَنِعُنّ مِنْكُمْ بِهِ وَلَئِنْ قَتَلْتُمُوهُمْ لَتَقْتُلَنهُمْ فِي الشّهْرِ الْحَرَامِ فَتَرَدّدَ الْقَوْمُ وَهَابُوا الْإِقْدَامَ عَلَيْهِمْ ثُمّ شَجّعُوا أَنْفُسَهُمْ عَلَيْهِمْ وَأَجْمَعُوا عَلَى قَتْلِ مَنْ قَدَرُوا عَلَيْهِ مِنْهُمْ وَأَخَذَ مَا مَعَهُمْ . فَرَمَى وَاقِدُ بْنُ عَبْدِ اللّهِ التّمِيمِيّ عَمْرَو بْنَ الْحَضْرَمِيّ بِسَهْمِ فَقَتَلَهُ وَاسْتَأْسَرَ عُثْمَانَ بْنَ عَبْدِ اللّهِ ، وَالْحَكَمَ بْنَ كَيْسَانَ ؛ وَأَفْلَتَ الْقَوْمَ نَوْفَلُ بْنُ عَبْدِ اللّهِ فَأَعْجَزَهُمْ . وَأَقْبَلَ عَبْدُ اللّهِ بْنُ جَحْشٍ وَأَصْحَابُهُ بِالْعِيرِ وَبِالْأَسِيرِينَ حَتّى قَدِمُوا عَلَى رَسُولِ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ الْمَدِينَةَ . وَقَدْ ذَكَرَ بَعْضُ آلِ عَبْدِ اللّهِ بْنِ جَحْشٍ : أَنّ عَبْدَ اللّهِ قَالَ لِأَصْحَابِهِ إنّ لِرَسُولِ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ مِمّا غَنِمْنَا الْخُمُسَ وَذَلِكَ أَنْ يَفْرِضَ اللّهُ تَعَالَى الْخُمُسَ مِنْ الْمَغَانِمِ - فَعَزَلَ لِرَسُولِ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ خُمُسَ الْعِيرِ وَقَسّمَ سَائِرَهَا بَيْنَ أَصْحَابِهِ

(Tentang) Pasukan Abdillah bin Jachsy dan turunnya firman “يَسْأَلُونَكَ عَنِ الشّهْرِ الْحَرَامِ – Mereka bertanya padamu tentang bulan haram.” Surat Rasulillah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ pada Abdullah bin Jachsy bin Ri’ab pada bulan Rajab sewaktu dia kembali dari Perang Badar Awal. Nabi صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ memberi teman dia delapan orang dari Muhajirin. Tak seorang pun dari kaum Anshar diikutkan rombongan tersebut. Nabi صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ menulis surat untuk Abdullah bin Jachsy dan perintah:
  • Agar jangan membukanya hingga melakukan perjalanan dua hari. Setelah itu baru boleh dibuka.
  • Dan agar perintah yang berada di dalam surat tersebut dilaksanakan; jangan seorang pun dipaksa melaksanakan perintah dalam surat tersebut.
Konon para sahabat Abdullah bin Jachsy kaum Muhajirin semuanya. Sebagain mereka ada yang dari keluarga Bani Abdi Samsyi bin Abdi Manaf, yaitu Abu Hudzaifah bin Utbah bin Rabi’ah bin Abdi Syams. Sementara yang dari sahabat dekat keluarga Bani Abdi Samsyi adalah Abdullah bin Jachsy pimpinan rombongan tersebut dan Ukasyah bin Michshan bin Churtsan yang juga keluarga Bani Asad bin Khuzaimah. Yang dari keluarga Bani Naufal bin Abdi Manaf adalah Utbah bin Ghazwan bin Jabir. Dia juga sahabat dekat keluarga Bani Abdi Samsyi. Sementara yang dari keluarga Bani Zuhrah bin Kilab adalah Sa’du bin Abi Waqqash. Yang dari keluarga Bani Adi bin Ka’eb ialah:
  • ‘Amir bin Rabi’ah dan Waqid bin Abdillah bin Abdi manaf bin ‘Arin bin Tsa’labah bin Yarbu’. Dia juga dari keluarga Bani Tamim, juga berhubungan dekat pada keluarga Bani Abdi Samsyi.
  • Khalid bin Bukair yang juga keluarga Bani Sa’ed bin Laits yang juga berhubungan dekat pada keluarga Bani Abdi Samsyi.Yang Banil-Charits bin Fihr ialah Suhail bin Baidha’.

Abdullah bin dari keluarga Jachsy melakukan perjalanan dua hari bersama sahabat-sahabatnya. Setelah itu dia membuka surat tersebut. Setelah dia membacanya ternyata tulisan tersebut berbunyi “Ketika kau telah mempertimbangkan isi suratku, segeralah bergerak menuju Nakhla di antara Makkah dan Tha’if!. Amatilah orang-orang Quraisy di sana!, dan laporkan berita-berita tersebut pada kami!.” Ketika Abdullah bin Jachsy telah selesai membacanya berkata “Mendengar dan taat.”

Selanjutnya dia berkata pada sahabat-sahabatnya “Sungguh Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ telah perintah padaku agar saya meneruskan perjalanan ke Nakhla, untuk mengamati gerak-gerik orang-orang Quraisy, hingga akhirnya saya dapat melaporkan pada Nabi صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ beberapa laporan tentang mereka. Dan Nabi صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ melarangku memaksa seorang kalian. Sekarang siapa yang ingin ikut dengan senang silahkan, yang keberat-an pulanglah!. Saya akan melaksanakan perintah Rasulillah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ.”

Abdullah bin Jachsy meneruskan perjalanan diikuti sahabat-sahabatnya semuanya. Tak seorang pun dari mereka yang memisahkan diri dari rombongan. Perjalanan tersebut melewati Hijaz hingga akhirnya melewati Ma’din sebelah atas kota Furu’ yang sering juga disebut kota Bachran. Di kota itulah Sa’ed bin Abi Waqqash dan ‘Utbah bin Ghazwan kehilangan unta yang mereka kendarai bergantian. Hal tersebut membuat mereka ber-dua terlambat mengikuti rombongan. Sementara Abdullah bin Jachsy dan rombong-annya meneruskan perjalanan hingga kota Nakhla.

Kafilah Qurisy yang di dalamnya ada ‘Amer bin Al-Chadhrami lewat membawa anggur kering, lauk-pauk dan dagang-an, berpapasan rombongan Abdullah bin Jachsy. Kafilah merasa takut di saat menyaksikan rombongan Abdullah bin Jachsy. Sungguh di saat itu dua rombongan tersebut telah semakin dekat. Tiba-tiba ‘Ukasyah bin Michshan [7] yang saat itu kepala-nya gundul muncul di depan mata kafilah Quraisy. Namun tak lama kemudian kafilah Quraisy merasa aman dan berkata “Mereka orang-orang umrah. Seorang-pun takkan membahayakan kalian.”

Kaum Muslimin bermusyawarah mengenai langkah-tindakan untuk kafilah Quraisy. Itu terjadi pada akhir bulan Rajab. Mereka berkata “Demi Allah jika kalian membiarkan mereka di malam ini memang mereka masih memasuki bulan haram. Mereka juga terhalang bulan haram dari menyerang kalian. Kalau kalian menyerang mereka berarti kalian menyerang di bulan haram. Beberapa saat kaum Muslimiin ragu-ragu menentukan langkah-tindakan. Namun akhirnya mereka mem-beranikan diri membuat kesepakatan menyerang mereka yang bisa diserang dan me-rampas yang mereka miliki.

Waqid bin Abdillah At-Tamimi memanahkan anak panah pada ‘Amer bin Al-Chadhrami hingga membunuhnya. Selanjutnya menahan ‘Utsman bin Abdillah dan Al-Chakam bin Kaisan. Tak lama kemudian Naufal bin Abdillah menggerakkan hingga kafilah Quraisy lepas dan kabur semuanya. Tak lama kemudian Abdullah bin Jachsy pulang bersama kafilah membawa dua tawanan, hingga akhirnya sama menghadap Rasulallah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ di Madinah. Sungguh sebagian keluarga Abdullah bin jachsy pernah menjelaskan “Sungguh Abdullah pernah berkata pada sahabat-sahabatnya ‘sesungguhnya seperlima dari yang telah kami rampas untuk Rasulallah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ’.” Itu terjadi sebelum Allah mewajibkan mereka menyetorkan seperlima dari rampasan perang. Akhirnya seperlima rampasan dari kafilah tersebut disisihkan untuk Rasulallah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ, dan sisa lainnya untuk Abdullah bin Jachsy dan sahabat-sahabatnya.

Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ mengingkari Muslimiin Berperang di Bulan Haram.
Abdur-Rahman As-Suhaili menulis:
قَالَ ابْنُ إسْحَاقَ : فَلَمّا قَدِمُوا عَلَى رَسُولِ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ الْمَدِينَةَ ، قَالَ مَا أَمَرْتُكُمْ بِقِتَالِ فِي الشّهْرِ الْحَرَامِ فَوَقّفَ الْعِيرَ وَالْأَسِيرَيْنِ . وَأَبَى أَنْ يَأْخُذَ مِنْ ذَلِكَ شَيْئًا ، فَلَمّا قَالَ ذَلِكَ رَسُولُ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ سَقَطَ فِي أَيْدِي الْقَوْمِ وَظَنّوا أَنّهُمْ قَدْ هَلَكُوا ، وَعَنّفَهُمْ إخْوَانُهُمْ مِنْ الْمُسْلِمِينَ فِيمَا صَنَعُوا . وَقَالَتْ قُرَيْشٌ قَدْ اسْتَحَلّ مُحَمّدٌ وَأَصْحَابُهُ الشّهْرَ الْحَرَامَ وَسَفَكُوا فِيهِ الدّمَ وَأَخَذُوا فِيهِ الْأَمْوَالَ وَأَسَرُوا فِيهِ الرّجَالَ . فَقَالَ مَنْ يَرُدّ عَلَيْهِمْ مِنْ الْمُسْلِمِينَ مِمّنْ كَانَ بِمَكّةَ إنّمَا أَصَابُوا مَا أَصَابُوا فِي شَعْبَانَ . وَقَالَتْ يَهُودُ - تَفَاءَلَ بِذَلِكَ عَلَى رَسُولِ اللّهِ - صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ - عَمْرُو بْنُ الْحَضْرَمِيّ قَتَلَهُ وَاقِدُ بْنُ عَبْدِ اللّهِ ، عَمْرٌو ، عَمَرْت الْحَرْبَ وَالْحَضْرَمِيّ ، حَضَرْت الْحَرْبَ وَوَاقِدُ بْنُ عَبْدِ اللّهِ ، وَقُدْت الْحَرْبَ . فَجَعَلَ اللّهُ ذَلِكَ عَلَيْهِمْ لَا لَهُمْ .

Ibnu Ischaq berkata “Maka ketika mereka telah datang pada Rasulallah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ di Madinah, dia bersabda ‘saya tidak perintah kalian agar berperang di bulan haram’. Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ menahan unta dan dua tawanan, tidak mau memanfatkannya. Abdullah bin Jachsy dan rombongannya sedih karena sabda Rasul Allah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ tersebut. Bahkan mereka meyakini bahwa diri mereka sungguh telah mendapat kerusakan. Saudara-saudara mereka kaum Muslimiin juga menjadi sinis terhadap Abdullah bin Jachsy dan rombongannya karena perbuatan tersebut.

Bangsa Quraisy apa lagi, mereka berkata dengan sinis ‘Muhammad dan sahabat-sahabatnya telah berani menghalalkan bulan haram, mengalirkan darah, dan merampas harta, dan menahan beberapa pria di dalamnya’. Kaum Muslimiin yang berada di Makkah membela saudara-saudara mereka ‘sungguh mereka berbuat demikian sudah di bulan Sya’ban [8]’. Orang-orang Yahudi menyeletuk menyindir Rasulallah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ ’’Amer bin Al-Chadhrami dibunuh Waqid bin Abdillah. Berarti kau yang telah mengadakan peperangan untuk Al-Chadhrami. Kau dan Waqid telah menghadirkan peperangan. Kau telah mendalangi peperangan’. Namun Allah menjadikan dampak jelek justru memberatkan mereka, tiada dampak baik yang memihak mereka.”

Ketika orang-orang telah memperbanyak komentar sinis tentang tragedi tersebut, Allah menurun-kan wahyu pada Rasul-Nya:
"يَسْأَلُونَكَ عَنِ الشّهْرِ الْحَرَامِ قِتَالٍ فِيهِ قُلْ قِتَالٌ فِيهِ كَبِيرٌ وَصَدّ عَنْ سَبِيلِ اللّهِ وَكُفْرٌ بِهِ وَالْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَإِخْرَاجُ أَهْلِهِ مِنْهُ أَكْبَرُ عِنْدَ اللّهِ
Mereka bertanya padamu tentang bulan haram tentang berperang di dalamnya. Katakan ‘berperang di dalamnya (dosa) besar. Namun menghalang-halangi dari Jalan Allah dan mengkufuri Allah, dan mengha-lang-halangi dari Masjidil-Haram, dan mengusir ahlinya darinya lebih besar (dosa-nya) di sisi Allah’.”

Maksudnya “Kalian Muslimiin telah membunuh di bulan haram; namun mereka telah menghalang-halangi kalian dari Jalan Allah dan mengkufuri Allah dan menghalang-halangi dari Masjidil-Haram, dan mengeluarkan kalian dari Masjidil-Haram padahal kalian ahli Masjidil-Haram, adalah lebih besar di sisi Allah dari pada membunuh seorang dari mereka yang telah kalian bunuh.” Dan fitnah lebih besar dari pada pembunuhan, maksudnya “Mereka telah merusak Muslim mengenai agamanya hingga akhirnya memurtadkannya pada kekufuran setelah imannya, itu lebih besar di sisi Allah dari pada membunuh.” Dan mereka takkan henti-henti meme-rangi kalian hingga memurtadkan kalian dari agama kalian jika mereka mampu. Maksudnya “Lalu mereka menetapi lebih jelek dan lebih besarnya dosa tersebut dengan tidak pernah bertaubat maupun menyesalinya.”

Ketika Al-Qur’an[10] turun dengan membawakan sebagian perkara tersebut; dan Allah telah memberi jalan keluar dari ketakutan Muslimiin; Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ menahan unta-unta dan dua tawanan perang. Tak lama kemudian bangsa Quraisy mengirim orang menghadap Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ untuk menebus dua tawanan yang bernama ‘Utsman bin Abdillah dan Chakam bin Kaisan tersebut. Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ bersabda “Kami takkan menerima tebusan kalian untuk ini semua hingga dua sahabat kami datang,” yakni Sa’ed bin Abi Waqqash[11] dan ‘Utbah bin Ghazwan. Lanjut Nabi “Karena kami mengkhawatirkan serangan kalian pada mereka berdua. Jika kalian membunuh mereka; kami juga akan membunuh dua sahabat kalian ini.” Ternyata tak lama kemudian Sa’ed dan ‘Utbah datang-pulang. Tak lama kemudian Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ menarik tebusan untuk unta dan dua tawanan tersebut dari mereka. Hanya saja Chakam bin Kaisan telah Islam dan Islamnya baik, bahkan akhirnya ia memilih tinggal di sisi Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ, hingga akhirnya terbunuh di dalam Perang Bi’ri Ma’unah (bulan Safar tahun empat Hijriyyah / Mei tahun 625 M).

Sementara ‘Utsman bin Abdillah kembali ke Makkah hingga akhirnya wafat di sana dalam ke-adaan kafir.

[1]Wa di sini diartikan namun berdasarkan: { وَصَدٌّ عَن سَبِيلِ الله } وَلَكِنْ صَرَفَ الناَّسَ عَنْ دِيْنِ اللهِ وَطاَعَتِهِ – {Wa meng-halang-halangi dari Jalan Allah} artinya “Namun membelokkan manusia dari agama Allah dan men-taati Allah,” dan seterusnya. [Tafsir Ibnu ‘Abbas].
[2] Meskipun fitnah dalam bahasa Indonesia berasal dari bahasa Arab, namun artinya telah bergeser. Fitnah dalam bahasa Arab adalah isim hai’ah, atau kata benda abstrrak untuk menjelaskan tingkah-perbuatan. Dalam beberapa ayat Al-Qur’an yang mempergunakan kata fitnah, adalah untuk men-jelaskan perbuatan yang merusak iman. Selain kata fitnah di sini, ada lagi di tempat lain, hanya saja telah dirubah menjadi kata kerja: إِنَّ الَّذِينَ فَتَنُوا الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ ثُمَّ لَمْ يَتُوبُوا – Sesungguhnya orang-orang yang telah merusak orang-orang iman lelaki dan perempuan, lalu tidak bertaubat.
[3]Maksudnya dari pada membunuh Amer bin Al-Hadhrami.
[4]Wa dalamوَمَنْ diartikan padahal krena haliyyah. Wa dalamوَهُوَ (wahuwa) diartikan dalam keadaan juga karena haliyyah.
[5]Khaaliduun diartikan akan kekal karena isim f’il bima’na mudhari’.
[6]Penulis meyakini naskah dari Maktabatus-Syamilah “وَذَلِكَ أَنْ يَفْرِضَ اللّهُ تَعَالَى الْخُمُسَ مِنْ الْمَغَانِم,” kurang. Mestinya “وَذَلِكَ قَبْلَ أَنْ يَفْرِضَ اللّهُ تَعَالَى الْخُمُسَ مِنْ الْمَغَانِمِ.” [Siratubnu Hisyam juz 1 halaman 603].
[7] Dia sahabat Nabi yang besok di hari kiamat akan tergolong rombongan pertama-kali sejumlah tujuh puluh ribu yang melewati jembatan tanpa dihisab. Dia meninggal dunia dalam Perang Yamamah namun jasadnya tidak bisa ditemukan.
[8]Sya’ban dalam bahasa Jawa Ruwah, yaitu sebelum Ramadhan.
[9]Penulis meyakini naskah Maktabatus-Syamilah di atas تَائِبِينَ ولا [ ص 46 ], salah. Yang benar تَائِبِينَ وَلَا نَازِعِينَ . فَلَمّا [10][Siratubnu Hisyam juz 1 halaman 604].
[11]Maksud kata Al-Qur’an di sini adalah ayat Al-Qur’an.
[12]Dia veteran Perang Badar yang paling akhir wafat.

Kontributor: Al-Mukarrom Ustad KH. Shobirun Ahkam, pimpinan Pondok LDII Mulyo Abadi, Sleman, Yogyakarta

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Terima kasih anda sudi memberikan masukan. Kami berharap komentar anda relevan dengan topik artikel ini. Komentar anda akan muncul setelah proses moderasi. Alhamdulillah jazakumullohu khoiron.

Perang Salib (2)

Tak lama kemudian Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ menarik tebusan untuk unta dan dua tawanan tersebut dari mereka (kafir kuraisy). Hanya saja Chakam bin Kaisan telah Islam dan Islamnya baik, bahkan akhirnya ia memilih tinggal di sisi Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ, hingga akhirnya terbunuh di dalam Perang Bi’ri Ma’unah (bulan Safar tahun empat Hijriyyah / Mei tahun 625 M). Sementara ‘Utsman bin Abdillah kembali ke Makkah hingga akhirnya wafat di sana dalam ke-adaan kafir.
يَسْأَلُونَكَ عَنِ الشَّهْرِ الْحَرَامِ قِتَالٍ فِيهِ قُلْ قِتَالٌ فِيهِ كَبِيرٌ وَصَدٌّ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ" وَكُفْرٌ بِهِ وَالْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَإِخْرَاجُ أَهْلِهِ مِنْهُ أَكْبَرُ عِنْدَ اللَّهِ وَالْفِتْنَةُ أَكْبَرُ مِنَ الْقَتْلِ وَلا يَزَالُونَ يُقَاتِلُونَكُمْ حَتَّى يَرُدُّوكُمْ عَنْ دِينِكُمْ إِنِ اسْتَطَاعُوا وَمَنْ يَرْتَدِدْ مِنْكُمْ عَنْ دِينِهِ فَيَمُتْ وَهُوَ كَافِرٌ فَأُولَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ فِي الدُّنْيَا وَالآخِرَةِ وَأُولَئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ"
Mereka bertanya padamu tentang bulan haram tentang berperang di dalamnya. Katakan ‘berperang di dalamnya (dosa) besar. Namun[1] menghalang-halangi dari Jalan Allah dan mengkufuri-Nya, dan menghalang-halangi dari Masjidil-Haram, dan mengusir ahlinya darinya, lebih besar di sisi Allah, dan fitnah[2] (syirik pada Allah) lebih besar[3]. Lagian mereka takkan henti-henti memerangi kalian hingga memurtadkan kalian dari agama kalian, jika mereka mampu. Padahal barang-siapa dari kalian murtad dari agamanya lalu mati dalam keadaan[4] kafir, maka mereka lebur amalan mereka dan mereka penghuni neraka, mereka akan kekal[5] di dalamnya’.”

Ar-Raudhul-Unuf adalah kitab kuno yang sering dijadikan rujukan oleh Ibnu Katsir. Penulisnya bernama Abdur-Rahman As-Suhaili. Di sana dijelaskan tentang penyebab dari diturunkannya ayat di atas:
سَرِيّةُ عَبْدِ اللّهِ بْنِ جَحْشٍ وَنُزُولُ { يَسْأَلُونَكَ عَنِ الشّهْرِ الْحَرَامِ } كِتَابُ الرّسُولِ اللَهُ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ عَبْدَ اللّهِ بْنَ جَحْشِ بْنِ رِئَابٍ الْأَسَدِيّ فِي رَجَبٍ مَقْفَلَهُ مِنْ بَدْرٍ الْأُولَى ، وَبَعَثَ مَعَهُ ثَمَانِيَةَ رَهْطٍ مِنْ الْمُهَاجِرِينَ لَيْسَ فِيهِمْ مِنْ الْأَنْصَارِ أَحَدٌ ، وَكَتَبَ لَهُ كِتَابًا وَأَمَرَهُ أَنْ لَا يَنْظُرَ فِيهِ حَتّى يَسِيرَ يَوْمَيْنِ ثُمّ يَنْظُرَ فِيهِ فَيَمْضِيَ لِمَا أَمَرَهُ بِهِ لَا يَسْتَكْرِهَ مِنْ أَصْحَابِهِ أَحَدًا . وَكَانَ أَصْحَابُ عَبْدِ اللّهِ بْنِ جَحْشٍ مِنْ الْمُهَاجِرِينَ . ثُمّ مِنْ بَنِي عَبْدِ شَمْسِ بْنِ عَبْدِ مَنَافٍ : أَبُو حُذَيْفَةَ بْنِ عُتْبَةَ بْنِ رَبِيعَةَ بْنِ عَبْدِ شَمْسٍ ، وَمِنْ حُلَفَائِهِمْ عَبْدُ اللّهِ بْنُ جَحْشٍ ، وَهُوَ أَمِيرُ الْقَوْمِ وَعُكّاشَةُ بْنُ مِحْصَنِ بْنِ حُرْثَانَ أَحَدُ بَنِي أَسَدِ بْنِ خُزَيْمَةَ ، حَلِيفٌ لَهُمْ . وَمِنْ بَنِي نَوْفَلِ بْنِ عَبْدِ مَنَافٍ : عُتْبَةُ بْنُ غَزْوَانَ بْنِ جَابِرٍ ، حَلِيفٌ لَهُمْ . وَمِنْ بَنِي زُهْرَةَ بْنِ كِلَابٍ : سَعْدُ بْنُ أَبِي وَقّاصٍ . وَمِنْ بَنِي عَدِيّ بْنِ كَعْبٍ عَامِرُ بْنُ رَبِيعَةَ ، حَلِيفٌ لَهُمْ مِنْ عَنْزِ بْنِ وَائِلٍ ، وَوَاقِدُ بْنُ عَبْدِ اللّهِ بْنِ عَبْدِ مَنَافِ بْنِ عَرِينِ بْنِ ثَعْلَبَةَ بْنِ يَرْبُوعٍ ، أَحَدُ بَنِي تَمِيمٍ ، حَلِيفٌ لَهُمْ وَخَالِدُ بْنُ الْبُكَيْرِ أَحَدُ بَنِي سَعْدِ بْنِ لَيْثٍ ، حَلِيفٌ لَهُمْ . وَمِنْ بَنِي الْحَارِثِ بْنِ فِهْرٍ : سُهَيْلُ ابْنُ بَيْضَاءَ . [ ص 43 ] سَارَ عَبْدُ اللّهِ بْنُ جَحْشٍ يَوْمَيْنِ فَتَحَ الْكِتَابَ فَنَظَرَ فِيهِ فَإِذَا فِيهِ إذَا نَظَرْت فِي كِتَابِي هَذَا فَامْضِ حَتّى تَنْزِلَ نَخْلَةَ ، بَيْنَ مَكّةَ وَالطّائِفِ ، فَتَرَصّدْ بِهَا قُرَيْشًا وَتَعَلّمْ لَنَا مِنْ أَخْبَارِهِمْ . فَلَمّا نَظَرَ عَبْدُ اللّهِ بْنُ جَحْشٍ فِي الْكِتَابِ قَالَ سَمْعًا وَطَاعَةً ثُمّ قَالَ لِأَصْحَابِهِ قَدْ أَمَرَنِي رَسُولُ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ أَنْ أَمْضِيَ إلَى نَخْلَةَ ، أَرْصُدَ بِهَا قُرَيْشًا ، حَتّى آتِيَهُ مِنْهُمْ بِخَبَرِ وَقَدْ نَهَانِي أَنْ لَا أَسْتَكْرِهَ أَحَدًا مِنْكُمْ . فَمَنْ كَانَ مِنْكُمْ يُرِيدُ الشّهَادَةَ وَيَرْغَبُ فِيهَا فَلْيَنْطَلِقْ وَمَنْ كَرِهَ ذَلِكَ فَلْيَرْجِعْ فَأَمّا أَنَا فَمَاضٍ لِأَمْرِ رَسُولِ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ فَمَضَى وَمَضَى مَعَهُ أَصْحَابُهُ لَمْ يَتَخَلّفْ عَنْهُ مَعَهُمْ أَحَدٌ . وَسَلَكَ عَلَى الْحِجَازِ ، حَتّى إذَا كَانَ بِمَعْدِنِ فَوْقَ الْفُرُعِ ، يُقَالُ لَهُ بَحْرَانُ ، أَضَلّ سَعْدُ بْنُ أَبِي وَقّاصٍ ، وَعُتْبَةُ بْنُ غَزْوَانَ بَعِيرًا لَهُمَا ، كَانَا يَعْتَقِبَانِهِ . فَتَخَلّفَا عَلَيْهِ فِي طَلَبِهِ . وَمَضَى عَبْدُ اللّهِ بْنُ جَحْشٍ وَبَقِيّةُ أَصْحَابِهِ حَتّى نَزَلَ بِنَخْلَةَ فَمَرّتْ بِهِ عِيرٌ لِقُرَيْشِ تَحْمِلُ زَبِيبًا وَأَدَمًا ، وَتِجَارَةً مِنْ تِجَارَةِ قُرَيْشٍ ، فِيهَا عَمْرُو بْنُ الْحَضْرَمِيّ . فَلَمّا رَآهُمْ الْقَوْمُ هَابُوهُمْ وَقَدْ نَزَلُوا قَرِيبًا مِنْهُمْ فَأَشْرَفَ لَهُمْ عُكّاشَةُ بْنُ مِحْصَنٍ وَكَانَ قَدْ حَلَقَ رَأْسَهُ فَلَمّا رَأَوْهُ أَمِنُوا ، وَقَالُوا عُمّارٌ لَا بَأْسَ عَلَيْكُمْ مِنْهُمْ . وَتَشَاوَرَ الْقَوْمُ فِيهِمْ وَذَلِكَ فِي آخِرِ يَوْمٍ مِنْ رَجَبٍ فَقَالَ الْقَوْمُ وَاَللّهِ لَئِنْ تَرَكْتُمْ الْقَوْمَ هَذِهِ اللّيْلَةَ لَيَدْخُلَن الْحَرَمَ ، فَلَيَمْتَنِعُنّ مِنْكُمْ بِهِ وَلَئِنْ قَتَلْتُمُوهُمْ لَتَقْتُلَنهُمْ فِي الشّهْرِ الْحَرَامِ فَتَرَدّدَ الْقَوْمُ وَهَابُوا الْإِقْدَامَ عَلَيْهِمْ ثُمّ شَجّعُوا أَنْفُسَهُمْ عَلَيْهِمْ وَأَجْمَعُوا عَلَى قَتْلِ مَنْ قَدَرُوا عَلَيْهِ مِنْهُمْ وَأَخَذَ مَا مَعَهُمْ . فَرَمَى وَاقِدُ بْنُ عَبْدِ اللّهِ التّمِيمِيّ عَمْرَو بْنَ الْحَضْرَمِيّ بِسَهْمِ فَقَتَلَهُ وَاسْتَأْسَرَ عُثْمَانَ بْنَ عَبْدِ اللّهِ ، وَالْحَكَمَ بْنَ كَيْسَانَ ؛ وَأَفْلَتَ الْقَوْمَ نَوْفَلُ بْنُ عَبْدِ اللّهِ فَأَعْجَزَهُمْ . وَأَقْبَلَ عَبْدُ اللّهِ بْنُ جَحْشٍ وَأَصْحَابُهُ بِالْعِيرِ وَبِالْأَسِيرِينَ حَتّى قَدِمُوا عَلَى رَسُولِ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ الْمَدِينَةَ . وَقَدْ ذَكَرَ بَعْضُ آلِ عَبْدِ اللّهِ بْنِ جَحْشٍ : أَنّ عَبْدَ اللّهِ قَالَ لِأَصْحَابِهِ إنّ لِرَسُولِ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ مِمّا غَنِمْنَا الْخُمُسَ وَذَلِكَ أَنْ يَفْرِضَ اللّهُ تَعَالَى الْخُمُسَ مِنْ الْمَغَانِمِ - فَعَزَلَ لِرَسُولِ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ خُمُسَ الْعِيرِ وَقَسّمَ سَائِرَهَا بَيْنَ أَصْحَابِهِ

(Tentang) Pasukan Abdillah bin Jachsy dan turunnya firman “يَسْأَلُونَكَ عَنِ الشّهْرِ الْحَرَامِ – Mereka bertanya padamu tentang bulan haram.” Surat Rasulillah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ pada Abdullah bin Jachsy bin Ri’ab pada bulan Rajab sewaktu dia kembali dari Perang Badar Awal. Nabi صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ memberi teman dia delapan orang dari Muhajirin. Tak seorang pun dari kaum Anshar diikutkan rombongan tersebut. Nabi صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ menulis surat untuk Abdullah bin Jachsy dan perintah:
  • Agar jangan membukanya hingga melakukan perjalanan dua hari. Setelah itu baru boleh dibuka.
  • Dan agar perintah yang berada di dalam surat tersebut dilaksanakan; jangan seorang pun dipaksa melaksanakan perintah dalam surat tersebut.
Konon para sahabat Abdullah bin Jachsy kaum Muhajirin semuanya. Sebagain mereka ada yang dari keluarga Bani Abdi Samsyi bin Abdi Manaf, yaitu Abu Hudzaifah bin Utbah bin Rabi’ah bin Abdi Syams. Sementara yang dari sahabat dekat keluarga Bani Abdi Samsyi adalah Abdullah bin Jachsy pimpinan rombongan tersebut dan Ukasyah bin Michshan bin Churtsan yang juga keluarga Bani Asad bin Khuzaimah. Yang dari keluarga Bani Naufal bin Abdi Manaf adalah Utbah bin Ghazwan bin Jabir. Dia juga sahabat dekat keluarga Bani Abdi Samsyi. Sementara yang dari keluarga Bani Zuhrah bin Kilab adalah Sa’du bin Abi Waqqash. Yang dari keluarga Bani Adi bin Ka’eb ialah:
  • ‘Amir bin Rabi’ah dan Waqid bin Abdillah bin Abdi manaf bin ‘Arin bin Tsa’labah bin Yarbu’. Dia juga dari keluarga Bani Tamim, juga berhubungan dekat pada keluarga Bani Abdi Samsyi.
  • Khalid bin Bukair yang juga keluarga Bani Sa’ed bin Laits yang juga berhubungan dekat pada keluarga Bani Abdi Samsyi.Yang Banil-Charits bin Fihr ialah Suhail bin Baidha’.

Abdullah bin dari keluarga Jachsy melakukan perjalanan dua hari bersama sahabat-sahabatnya. Setelah itu dia membuka surat tersebut. Setelah dia membacanya ternyata tulisan tersebut berbunyi “Ketika kau telah mempertimbangkan isi suratku, segeralah bergerak menuju Nakhla di antara Makkah dan Tha’if!. Amatilah orang-orang Quraisy di sana!, dan laporkan berita-berita tersebut pada kami!.” Ketika Abdullah bin Jachsy telah selesai membacanya berkata “Mendengar dan taat.”

Selanjutnya dia berkata pada sahabat-sahabatnya “Sungguh Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ telah perintah padaku agar saya meneruskan perjalanan ke Nakhla, untuk mengamati gerak-gerik orang-orang Quraisy, hingga akhirnya saya dapat melaporkan pada Nabi صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ beberapa laporan tentang mereka. Dan Nabi صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ melarangku memaksa seorang kalian. Sekarang siapa yang ingin ikut dengan senang silahkan, yang keberat-an pulanglah!. Saya akan melaksanakan perintah Rasulillah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ.”

Abdullah bin Jachsy meneruskan perjalanan diikuti sahabat-sahabatnya semuanya. Tak seorang pun dari mereka yang memisahkan diri dari rombongan. Perjalanan tersebut melewati Hijaz hingga akhirnya melewati Ma’din sebelah atas kota Furu’ yang sering juga disebut kota Bachran. Di kota itulah Sa’ed bin Abi Waqqash dan ‘Utbah bin Ghazwan kehilangan unta yang mereka kendarai bergantian. Hal tersebut membuat mereka ber-dua terlambat mengikuti rombongan. Sementara Abdullah bin Jachsy dan rombong-annya meneruskan perjalanan hingga kota Nakhla.

Kafilah Qurisy yang di dalamnya ada ‘Amer bin Al-Chadhrami lewat membawa anggur kering, lauk-pauk dan dagang-an, berpapasan rombongan Abdullah bin Jachsy. Kafilah merasa takut di saat menyaksikan rombongan Abdullah bin Jachsy. Sungguh di saat itu dua rombongan tersebut telah semakin dekat. Tiba-tiba ‘Ukasyah bin Michshan [7] yang saat itu kepala-nya gundul muncul di depan mata kafilah Quraisy. Namun tak lama kemudian kafilah Quraisy merasa aman dan berkata “Mereka orang-orang umrah. Seorang-pun takkan membahayakan kalian.”

Kaum Muslimin bermusyawarah mengenai langkah-tindakan untuk kafilah Quraisy. Itu terjadi pada akhir bulan Rajab. Mereka berkata “Demi Allah jika kalian membiarkan mereka di malam ini memang mereka masih memasuki bulan haram. Mereka juga terhalang bulan haram dari menyerang kalian. Kalau kalian menyerang mereka berarti kalian menyerang di bulan haram. Beberapa saat kaum Muslimiin ragu-ragu menentukan langkah-tindakan. Namun akhirnya mereka mem-beranikan diri membuat kesepakatan menyerang mereka yang bisa diserang dan me-rampas yang mereka miliki.

Waqid bin Abdillah At-Tamimi memanahkan anak panah pada ‘Amer bin Al-Chadhrami hingga membunuhnya. Selanjutnya menahan ‘Utsman bin Abdillah dan Al-Chakam bin Kaisan. Tak lama kemudian Naufal bin Abdillah menggerakkan hingga kafilah Quraisy lepas dan kabur semuanya. Tak lama kemudian Abdullah bin Jachsy pulang bersama kafilah membawa dua tawanan, hingga akhirnya sama menghadap Rasulallah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ di Madinah. Sungguh sebagian keluarga Abdullah bin jachsy pernah menjelaskan “Sungguh Abdullah pernah berkata pada sahabat-sahabatnya ‘sesungguhnya seperlima dari yang telah kami rampas untuk Rasulallah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ’.” Itu terjadi sebelum Allah mewajibkan mereka menyetorkan seperlima dari rampasan perang. Akhirnya seperlima rampasan dari kafilah tersebut disisihkan untuk Rasulallah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ, dan sisa lainnya untuk Abdullah bin Jachsy dan sahabat-sahabatnya.

Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ mengingkari Muslimiin Berperang di Bulan Haram.
Abdur-Rahman As-Suhaili menulis:
قَالَ ابْنُ إسْحَاقَ : فَلَمّا قَدِمُوا عَلَى رَسُولِ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ الْمَدِينَةَ ، قَالَ مَا أَمَرْتُكُمْ بِقِتَالِ فِي الشّهْرِ الْحَرَامِ فَوَقّفَ الْعِيرَ وَالْأَسِيرَيْنِ . وَأَبَى أَنْ يَأْخُذَ مِنْ ذَلِكَ شَيْئًا ، فَلَمّا قَالَ ذَلِكَ رَسُولُ اللّهِ صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ سَقَطَ فِي أَيْدِي الْقَوْمِ وَظَنّوا أَنّهُمْ قَدْ هَلَكُوا ، وَعَنّفَهُمْ إخْوَانُهُمْ مِنْ الْمُسْلِمِينَ فِيمَا صَنَعُوا . وَقَالَتْ قُرَيْشٌ قَدْ اسْتَحَلّ مُحَمّدٌ وَأَصْحَابُهُ الشّهْرَ الْحَرَامَ وَسَفَكُوا فِيهِ الدّمَ وَأَخَذُوا فِيهِ الْأَمْوَالَ وَأَسَرُوا فِيهِ الرّجَالَ . فَقَالَ مَنْ يَرُدّ عَلَيْهِمْ مِنْ الْمُسْلِمِينَ مِمّنْ كَانَ بِمَكّةَ إنّمَا أَصَابُوا مَا أَصَابُوا فِي شَعْبَانَ . وَقَالَتْ يَهُودُ - تَفَاءَلَ بِذَلِكَ عَلَى رَسُولِ اللّهِ - صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ - عَمْرُو بْنُ الْحَضْرَمِيّ قَتَلَهُ وَاقِدُ بْنُ عَبْدِ اللّهِ ، عَمْرٌو ، عَمَرْت الْحَرْبَ وَالْحَضْرَمِيّ ، حَضَرْت الْحَرْبَ وَوَاقِدُ بْنُ عَبْدِ اللّهِ ، وَقُدْت الْحَرْبَ . فَجَعَلَ اللّهُ ذَلِكَ عَلَيْهِمْ لَا لَهُمْ .

Ibnu Ischaq berkata “Maka ketika mereka telah datang pada Rasulallah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ di Madinah, dia bersabda ‘saya tidak perintah kalian agar berperang di bulan haram’. Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ menahan unta dan dua tawanan, tidak mau memanfatkannya. Abdullah bin Jachsy dan rombongannya sedih karena sabda Rasul Allah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ tersebut. Bahkan mereka meyakini bahwa diri mereka sungguh telah mendapat kerusakan. Saudara-saudara mereka kaum Muslimiin juga menjadi sinis terhadap Abdullah bin Jachsy dan rombongannya karena perbuatan tersebut.

Bangsa Quraisy apa lagi, mereka berkata dengan sinis ‘Muhammad dan sahabat-sahabatnya telah berani menghalalkan bulan haram, mengalirkan darah, dan merampas harta, dan menahan beberapa pria di dalamnya’. Kaum Muslimiin yang berada di Makkah membela saudara-saudara mereka ‘sungguh mereka berbuat demikian sudah di bulan Sya’ban [8]’. Orang-orang Yahudi menyeletuk menyindir Rasulallah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ ’’Amer bin Al-Chadhrami dibunuh Waqid bin Abdillah. Berarti kau yang telah mengadakan peperangan untuk Al-Chadhrami. Kau dan Waqid telah menghadirkan peperangan. Kau telah mendalangi peperangan’. Namun Allah menjadikan dampak jelek justru memberatkan mereka, tiada dampak baik yang memihak mereka.”

Ketika orang-orang telah memperbanyak komentar sinis tentang tragedi tersebut, Allah menurun-kan wahyu pada Rasul-Nya:
"يَسْأَلُونَكَ عَنِ الشّهْرِ الْحَرَامِ قِتَالٍ فِيهِ قُلْ قِتَالٌ فِيهِ كَبِيرٌ وَصَدّ عَنْ سَبِيلِ اللّهِ وَكُفْرٌ بِهِ وَالْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَإِخْرَاجُ أَهْلِهِ مِنْهُ أَكْبَرُ عِنْدَ اللّهِ
Mereka bertanya padamu tentang bulan haram tentang berperang di dalamnya. Katakan ‘berperang di dalamnya (dosa) besar. Namun menghalang-halangi dari Jalan Allah dan mengkufuri Allah, dan mengha-lang-halangi dari Masjidil-Haram, dan mengusir ahlinya darinya lebih besar (dosa-nya) di sisi Allah’.”

Maksudnya “Kalian Muslimiin telah membunuh di bulan haram; namun mereka telah menghalang-halangi kalian dari Jalan Allah dan mengkufuri Allah dan menghalang-halangi dari Masjidil-Haram, dan mengeluarkan kalian dari Masjidil-Haram padahal kalian ahli Masjidil-Haram, adalah lebih besar di sisi Allah dari pada membunuh seorang dari mereka yang telah kalian bunuh.” Dan fitnah lebih besar dari pada pembunuhan, maksudnya “Mereka telah merusak Muslim mengenai agamanya hingga akhirnya memurtadkannya pada kekufuran setelah imannya, itu lebih besar di sisi Allah dari pada membunuh.” Dan mereka takkan henti-henti meme-rangi kalian hingga memurtadkan kalian dari agama kalian jika mereka mampu. Maksudnya “Lalu mereka menetapi lebih jelek dan lebih besarnya dosa tersebut dengan tidak pernah bertaubat maupun menyesalinya.”

Ketika Al-Qur’an[10] turun dengan membawakan sebagian perkara tersebut; dan Allah telah memberi jalan keluar dari ketakutan Muslimiin; Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ menahan unta-unta dan dua tawanan perang. Tak lama kemudian bangsa Quraisy mengirim orang menghadap Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ untuk menebus dua tawanan yang bernama ‘Utsman bin Abdillah dan Chakam bin Kaisan tersebut. Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ bersabda “Kami takkan menerima tebusan kalian untuk ini semua hingga dua sahabat kami datang,” yakni Sa’ed bin Abi Waqqash[11] dan ‘Utbah bin Ghazwan. Lanjut Nabi “Karena kami mengkhawatirkan serangan kalian pada mereka berdua. Jika kalian membunuh mereka; kami juga akan membunuh dua sahabat kalian ini.” Ternyata tak lama kemudian Sa’ed dan ‘Utbah datang-pulang. Tak lama kemudian Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ menarik tebusan untuk unta dan dua tawanan tersebut dari mereka. Hanya saja Chakam bin Kaisan telah Islam dan Islamnya baik, bahkan akhirnya ia memilih tinggal di sisi Rasulullah صَلّى اللّهُ عَلَيْهِ وَسَلّمَ, hingga akhirnya terbunuh di dalam Perang Bi’ri Ma’unah (bulan Safar tahun empat Hijriyyah / Mei tahun 625 M).

Sementara ‘Utsman bin Abdillah kembali ke Makkah hingga akhirnya wafat di sana dalam ke-adaan kafir.

[1]Wa di sini diartikan namun berdasarkan: { وَصَدٌّ عَن سَبِيلِ الله } وَلَكِنْ صَرَفَ الناَّسَ عَنْ دِيْنِ اللهِ وَطاَعَتِهِ – {Wa meng-halang-halangi dari Jalan Allah} artinya “Namun membelokkan manusia dari agama Allah dan men-taati Allah,” dan seterusnya. [Tafsir Ibnu ‘Abbas].
[2] Meskipun fitnah dalam bahasa Indonesia berasal dari bahasa Arab, namun artinya telah bergeser. Fitnah dalam bahasa Arab adalah isim hai’ah, atau kata benda abstrrak untuk menjelaskan tingkah-perbuatan. Dalam beberapa ayat Al-Qur’an yang mempergunakan kata fitnah, adalah untuk men-jelaskan perbuatan yang merusak iman. Selain kata fitnah di sini, ada lagi di tempat lain, hanya saja telah dirubah menjadi kata kerja: إِنَّ الَّذِينَ فَتَنُوا الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ ثُمَّ لَمْ يَتُوبُوا – Sesungguhnya orang-orang yang telah merusak orang-orang iman lelaki dan perempuan, lalu tidak bertaubat.
[3]Maksudnya dari pada membunuh Amer bin Al-Hadhrami.
[4]Wa dalamوَمَنْ diartikan padahal krena haliyyah. Wa dalamوَهُوَ (wahuwa) diartikan dalam keadaan juga karena haliyyah.
[5]Khaaliduun diartikan akan kekal karena isim f’il bima’na mudhari’.
[6]Penulis meyakini naskah dari Maktabatus-Syamilah “وَذَلِكَ أَنْ يَفْرِضَ اللّهُ تَعَالَى الْخُمُسَ مِنْ الْمَغَانِم,” kurang. Mestinya “وَذَلِكَ قَبْلَ أَنْ يَفْرِضَ اللّهُ تَعَالَى الْخُمُسَ مِنْ الْمَغَانِمِ.” [Siratubnu Hisyam juz 1 halaman 603].
[7] Dia sahabat Nabi yang besok di hari kiamat akan tergolong rombongan pertama-kali sejumlah tujuh puluh ribu yang melewati jembatan tanpa dihisab. Dia meninggal dunia dalam Perang Yamamah namun jasadnya tidak bisa ditemukan.
[8]Sya’ban dalam bahasa Jawa Ruwah, yaitu sebelum Ramadhan.
[9]Penulis meyakini naskah Maktabatus-Syamilah di atas تَائِبِينَ ولا [ ص 46 ], salah. Yang benar تَائِبِينَ وَلَا نَازِعِينَ . فَلَمّا [10][Siratubnu Hisyam juz 1 halaman 604].
[11]Maksud kata Al-Qur’an di sini adalah ayat Al-Qur’an.
[12]Dia veteran Perang Badar yang paling akhir wafat.

Kontributor: Al-Mukarrom Ustad KH. Shobirun Ahkam, pimpinan Pondok LDII Mulyo Abadi, Sleman, Yogyakarta