وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ* القران سورة آل عمران ١٠٤
“Dan jadilah kamu sekalian bagian dari umat yang menyerukan kebajikan dan mengajak yang ma'ruf dan mencegah dari perbuatan munkar, mereka itulah orang-orang yang beruntung [Quran Surat Ali Imron, ayat 104]

News

Kamis, 16 Juni 2011

Kunjungan Silaturahim Para Ulama Medan – Pengurus LDII Jawa Timur

Upaya Membangun Ukhuwah Islamiyah

Silaturahim para ulama Medan, Sumatera Utara ke kantor DPW LDII Provinsi Jawa Timur berlangsung Senin (13/6) siang. Rombongan ulama Medan dipimpin oleh Ketua Komisi Da’wah MUI Kota Medan KH. Zulfiqar Hajar, Lc. Beserta rombongan tampak Buya KH. Amiruddin MS, MA, PhD, sekretaris bidang da’wah Pengurus Pusat Ikatan Persaudaraan Haji Indonesia (IPHI) sekaligus Ketua Umum Majlis Tazkira (tauziah zikir dan do’a) Sumatera Utara. Ikut pula Drs. H. Anhar Nasution, MA Dosen Fakultas Ke Kedokteran Universitas Sumatera Utara sekaligus ulama Kamtibmas Polda Sumatera Utara. Selain itu ada Qori’ nasional M. Syafi’i, S.Sos juga seorang wartawan Sumatera Utara Drs. H. A. Ramadhan Lubis. Ketua DPD LDII Sumatera Utara Ir. H. Agus Purwanto ikut mendampingi rombongan.

Dari pihak tuan rumah tampak Ketua DPW LDII Jatim Ir. Chriswanto Santoso, MSc. Beliau didampingi sejumlah pengurus antara lain wakil ketua H. Hasan Yuswadi, SH, sekretaris Ir. H. Dedid Cahya Happyanto, MT, bendahara H. Ali Zuhdi, SH, dan wakil bendahara Ir H. Ma’un, MT.

Di sela-sela kunjungan, rombongan ulama Medan menyempatkan diri berkunjung ke jembatan Suramadu dan lokasi lumpur Lapindo. Dari Kantor DPW LDII Jatim, rombongan akan menuju Pondok Walibarokah Kediri, dilanjutkan ke Pondok Gading Mangu Jombang.

Silaturahim ini adalah kelanjutan dari pertemuan-pertemuan sebelumnya antara KH. Zulfiqar dengan LDII. Sekitar satu setengah tahun lalu, beliau bersama Prof. M. Hatta bertemu dengan Ir. Chriswanto Santoso, MSc. yang juga merupakan pengurus DPP LDII. “Kala itu pertemuan untuk mengklarifikasi tudingan LDII sesat dan jelek,” demikian tutur Chriswanto. Hasil pertemuan tersebut justru menisbikan tudingan LDII sesat dan jelek. KH. Zulfiqar bahkan menegaskan bahwa LDII punya reference yang jelas. Semua ajarannya berdasarkan Qur’an dan Hadits.

Kontak lanjutan berlangsung akhir Maret 2011 pasca Munas LDII. Saat itu DPP LDII diwakili oleh Ir. Chriswanto Santoso, MSc. dan Ir. Prasetyo Soenaryo, MT. Pertemuan berlangsung di Medan. Dari pertemuan ini KH. Zulfiqar malah makin yakin dengan kebenaran LDII. Bahkan beliau menjadi pembela LDII. Suara-suara miring yang menjelekkan LDII pasti beliau tepis dengan menunjukkan berbagai bukti kuat. Bahkan mempertemukan pihak-pihak yang menjelekkan LDII dengan jajaran pengurus LDII di Sumatera Utara.

Akhir Mei lalu KH Zulfiqar juga bertemu dengan LDII. Kala itu Ir. Chriswanto Santoso, MSc. berkunjung ke kediaman beliau dengan menyerahkan eksternal software Maktabah Samilah, kumpulan hadits-hadits yang dikaji LDII.

Kebersihan dan kedisiplinan LDII mendapat pujian dalam kunjungan kali ini. Konsistensi inilah yang patut menjadi teladan bagi kelompok lain di luar LDII. “Belajar dari LDII,” demikian tutur KH Zulfiqar. (wid)

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Terima kasih anda sudi memberikan masukan. Kami berharap komentar anda relevan dengan topik artikel ini. Komentar anda akan muncul setelah proses moderasi. Alhamdulillah jazakumullohu khoiron.

Kunjungan Silaturahim Para Ulama Medan – Pengurus LDII Jawa Timur

Upaya Membangun Ukhuwah Islamiyah

Silaturahim para ulama Medan, Sumatera Utara ke kantor DPW LDII Provinsi Jawa Timur berlangsung Senin (13/6) siang. Rombongan ulama Medan dipimpin oleh Ketua Komisi Da’wah MUI Kota Medan KH. Zulfiqar Hajar, Lc. Beserta rombongan tampak Buya KH. Amiruddin MS, MA, PhD, sekretaris bidang da’wah Pengurus Pusat Ikatan Persaudaraan Haji Indonesia (IPHI) sekaligus Ketua Umum Majlis Tazkira (tauziah zikir dan do’a) Sumatera Utara. Ikut pula Drs. H. Anhar Nasution, MA Dosen Fakultas Ke Kedokteran Universitas Sumatera Utara sekaligus ulama Kamtibmas Polda Sumatera Utara. Selain itu ada Qori’ nasional M. Syafi’i, S.Sos juga seorang wartawan Sumatera Utara Drs. H. A. Ramadhan Lubis. Ketua DPD LDII Sumatera Utara Ir. H. Agus Purwanto ikut mendampingi rombongan.

Dari pihak tuan rumah tampak Ketua DPW LDII Jatim Ir. Chriswanto Santoso, MSc. Beliau didampingi sejumlah pengurus antara lain wakil ketua H. Hasan Yuswadi, SH, sekretaris Ir. H. Dedid Cahya Happyanto, MT, bendahara H. Ali Zuhdi, SH, dan wakil bendahara Ir H. Ma’un, MT.

Di sela-sela kunjungan, rombongan ulama Medan menyempatkan diri berkunjung ke jembatan Suramadu dan lokasi lumpur Lapindo. Dari Kantor DPW LDII Jatim, rombongan akan menuju Pondok Walibarokah Kediri, dilanjutkan ke Pondok Gading Mangu Jombang.

Silaturahim ini adalah kelanjutan dari pertemuan-pertemuan sebelumnya antara KH. Zulfiqar dengan LDII. Sekitar satu setengah tahun lalu, beliau bersama Prof. M. Hatta bertemu dengan Ir. Chriswanto Santoso, MSc. yang juga merupakan pengurus DPP LDII. “Kala itu pertemuan untuk mengklarifikasi tudingan LDII sesat dan jelek,” demikian tutur Chriswanto. Hasil pertemuan tersebut justru menisbikan tudingan LDII sesat dan jelek. KH. Zulfiqar bahkan menegaskan bahwa LDII punya reference yang jelas. Semua ajarannya berdasarkan Qur’an dan Hadits.

Kontak lanjutan berlangsung akhir Maret 2011 pasca Munas LDII. Saat itu DPP LDII diwakili oleh Ir. Chriswanto Santoso, MSc. dan Ir. Prasetyo Soenaryo, MT. Pertemuan berlangsung di Medan. Dari pertemuan ini KH. Zulfiqar malah makin yakin dengan kebenaran LDII. Bahkan beliau menjadi pembela LDII. Suara-suara miring yang menjelekkan LDII pasti beliau tepis dengan menunjukkan berbagai bukti kuat. Bahkan mempertemukan pihak-pihak yang menjelekkan LDII dengan jajaran pengurus LDII di Sumatera Utara.

Akhir Mei lalu KH Zulfiqar juga bertemu dengan LDII. Kala itu Ir. Chriswanto Santoso, MSc. berkunjung ke kediaman beliau dengan menyerahkan eksternal software Maktabah Samilah, kumpulan hadits-hadits yang dikaji LDII.

Kebersihan dan kedisiplinan LDII mendapat pujian dalam kunjungan kali ini. Konsistensi inilah yang patut menjadi teladan bagi kelompok lain di luar LDII. “Belajar dari LDII,” demikian tutur KH Zulfiqar. (wid)