وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ* القران سورة آل عمران ١٠٤
“Dan jadilah kamu sekalian bagian dari umat yang menyerukan kebajikan dan mengajak yang ma'ruf dan mencegah dari perbuatan munkar, mereka itulah orang-orang yang beruntung [Quran Surat Ali Imron, ayat 104]

News

Sabtu, 09 April 2011

Tausiyah Ketua PBNU pada Munas LDII

Prof. DR. KH. Said Aqil Siradj di hadapan 1.300 orang peserta Munas LDII di Pondok Sabilurrosyidin Gayungan Surabaya memberikan tausiyah agama. Dalam tausiyahnya, Ketua PBNU ini mengingatkan adanya kesalahan dalam sistem pendidikan di Indonesia akibat warisan kolonial Belanda yaitu adanya double system antara pendidikan agama dan pendidikan umum. Akibatnya banyak sarjana, insinyur terasa asing terhadap ilmu agama sebaliknya para ustad, juru dakwah lulusan pondok pesantren tidak mengerti teknologi.

1 komentar :

kuspratiknyo mengatakan...

bagus,menambah wawasan

Posting Komentar

Terima kasih anda sudi memberikan masukan. Kami berharap komentar anda relevan dengan topik artikel ini. Komentar anda akan muncul setelah proses moderasi. Alhamdulillah jazakumullohu khoiron.

Tausiyah Ketua PBNU pada Munas LDII

Prof. DR. KH. Said Aqil Siradj di hadapan 1.300 orang peserta Munas LDII di Pondok Sabilurrosyidin Gayungan Surabaya memberikan tausiyah agama. Dalam tausiyahnya, Ketua PBNU ini mengingatkan adanya kesalahan dalam sistem pendidikan di Indonesia akibat warisan kolonial Belanda yaitu adanya double system antara pendidikan agama dan pendidikan umum. Akibatnya banyak sarjana, insinyur terasa asing terhadap ilmu agama sebaliknya para ustad, juru dakwah lulusan pondok pesantren tidak mengerti teknologi.