وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ* القران سورة آل عمران ١٠٤
“Dan jadilah kamu sekalian bagian dari umat yang menyerukan kebajikan dan mengajak yang ma'ruf dan mencegah dari perbuatan munkar, mereka itulah orang-orang yang beruntung [Quran Surat Ali Imron, ayat 104]

Instagram

Minggu, 04 April 2010

Seminar dan Pelatihan Internet Sehat DPD LDII Propinsi Jawa Timur

Mulai 1 hingga 4 April 2010 Dewan Pimpinan Daerah Lembaga Dakwah Islam Indonesia (DPD LDII) Propinsi Jawa Timur bekerjasama dengan Dinas Informasi dan Komunikasi (Infokom) Propinsi Jatim menggelar Pelatihan dan Seminar bertema Gerakan Internet Sehat dan Citizen Journalism gelombang kedua. GERAKAN INTERNET SEHAT merupakan program pemerintah RI melalui DEPKOMINFO dan Dinas KOMINFO Propinsi Jawa Timur untuk mendorong pemanfaatan teknologi internet secara positif oleh masyarakat dan generasi muda secara khusus, sekaligus mencegah penyalahgunaan media online tersebut.

Menariknya, pelatihan ini juga memberikan ketrampilan praktis kepada peserta untuk membangun dan mengembangkan website/blog sebagai bekal untuk hidup mandiri. Dalam pelatihan internet yang diadakan di Pondok Pesantren Wali Barokah Burengan Kediri ini, juga diajarkan berbagai peluang usaha yang ada di dunia maya seperti; program Afiliasi , e-commerce dan online marketing.

Pelatihan dan seminar ini diikuti oleh total 105 (seratus lima) orang peserta utusan DPD LDII Kota dan Kabupaten se Jawa Timur dan dari Pondok Pesantren LDII yang ada di Jawa Timur. Juga, acara ini dibimbing oleh 10 orang instruktur dari berbagai bidang disiplin IT dan master web yang berpengalaman.

Etika Dakwah di Dunia Maya

Pada hari Jum'at 2 April 2010, Ketua DPD LDII Propinsi Jawa Timur Ir. H. Chriswanto Santoso, M.Sc menyampaikan makalah berjudul KODE ETIK DAKWAH DALAM DUNIA MAYA. Dalam makalahnya, Ir. H. Chriswanto Santoso M.Sc memberikan acuan etika dalam berdakwah antara lain:
  1. Memahami hakikat dakwah dan dakwah harus berdasarkan ilmu yang benar
  2. ادْعُ إِلِى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُم بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَن ضَلَّ عَن سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ
    Dalam tafsir ayat tersebut mengatakan bahwa yang dimaksud dengan hikmah dan mau’idhatil hasanah adalah ilmu sebelum berdakwah (dengan hikmah), berbelas kasih saat berdakwah (cara yang baik), dan bersikap arif setelah berdakwah (memberi pengertian dan argumentasi yang baik dan bukan cacian). Dakwah yang benar harus berlandaskan ilmu dan tidak menyampaikan hal-hal yang tidak diketahui. Berdakwah tanpa ilmu merupakan dakwah di atas kejahilyahan / kebodohan. Dakwah yang tidak didasarkan ilmu akan cenderung merusak daripada membangun. Dakwah yang tidak didasari ilmu akan sesat dan menyesatkan orang lain. Allah berfirman tentang dakwah Rasulullah:
    قُلْ هَذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللَّهِ عَلَى بَصِيرَةٍ أَنَا وَمَنْ اتَّبَعَنِي وَسُبْحَانَ اللَّهِ وَمَا أَنَا مِنْ الْمُشْرِكِينَ (108)
  3. Tidak memaksakan kehendak. Firman Allah dalam Al Quran surat Yunus ayat 99
  4. وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ لآمَنَ مَنْ فِي الأَرْضِ كُلُّهُمْ جَمِيعاً أَفَأَنْتَ تُكْرِهُ النَّاسَ حَتَّى يَكُونُوا مُؤْمِنِينَ (99)
    “Dan jikalau Tuhanmu menghendaki tentulah beriman semua orang yang ada di muka bumi seluruhnya. Maka apakah kamu hendak memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman semua”.
  5. Tidak mempersulit masalah dan mengedepankan kemudahan sesuai Firman Allah dalam Al Quran surat Al Baqarah ayat 185
  6. ...يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمْ الْيُسْرَ وَلا يُرِيدُ بِكُمْ الْعُسْرَ...
    “...Allah menghendaki kemudahan bagi kalian dan tidak menghendaki kesukaran...”
  7. Harus konsisten antara ucapan dan perbuatan. Firman Allah dalam Al Quran surat Asshof ayat 3
  8. كَبُرَ مَقْتاً عِنْدَ اللَّهِ أَنْ تَقُولُوا مَا لا تَفْعَلُونَ (3)
  9. Tidak mencela orang lain
  10. Dakwah pada hakikatnya adalah mengajak pada kebaikan dan mencegah perbuatan munkar. Dakwah tidak sepatutnya dijadikan alat untuk provokasi yang menimbulkan kebencian dan permusuhan sesama umat dan warga negara. Firman Allah dalan Al Quran surat Al An’am ayat 108
    وَلا تَسُبُّوا الَّذِينَ يَدْعُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ فَيَسُبُّوا اللَّهَ عَدْواً بِغَيْرِ عِلْمٍ كَذَلِكَ زَيَّنَّا لِكُلِّ أُمَّةٍ عَمَلَهُمْ ثُمَّ إِلَى رَبِّهِمْ مَرْجِعُهُمْ فَيُنَبِّئُهُمْ بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ (108)
    “Dan janganlah kamu mencela sesembahan yang mereka sembah selain Allah karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa ilmu. Demikianlah Aku (Allah) menjadikan setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka...”
  11. Tidak merendahkan orang lain atau melakukan diskriminasi
  12. Diskriminasi bisa menimbulakan antipati pada orang yang merasa diremehkan sementara belum tentu mendapatkan simpati dari orang yang diunggulkan atau dimulyakan. Firman Allah dalam Al Quran surat ‘Abasa ayat 1 – 11
    بسم الله الرحمن الرحيم عَبَسَ وَتَوَلَّى (1) أَنْ جَاءَهُ الأَعْمَى (2) وَمَا يُدْرِيكَ لَعَلَّهُ يَزَّكَّى (3) أَوْ يَذَّكَّرُ فَتَنْفَعَهُ الذِّكْرَى (4) أَمَّا مَنْ اسْتَغْنَى (5) فَأَنْتَ لَهُ تَصَدَّى (6) وَمَا عَلَيْكَ أَلاَّ يَزَّكَّى (7) وَأَمَّا مَنْ جَاءَكَ يَسْعَى (8) وَهُوَ يَخْشَى (9) فَأَنْتَ عَنْهُ تَلَهَّى (10) كَلاَّ إِنَّهَا تَذْكِرَةٌ (11)
  13. Ikhlas dan tidak mengharapkan imbalan duniawi
  14. Orientasi imbalan materi /duniawi akan merendahkan nilai-nilai luhur Dakwah Islam dan menurunkan kredibilitas Da’i-nya, sehingga sulit untuk menumbuhkan ketaqwaan yang kuat pada orang lain. Dalam berdakwah harus benar-benar diniati karna Allah semata-mata mengharapkan pertolongan dan ridho Allah (Surga) dan takut akan siksa neraka.
  15. Bersabar
  16. Berdakwah tidak bisa didasari rasa emosi dan berdakwah tidak bisa dilakukan cukup sekali namun harus terus-menerus dan sungguh-sungguh.
  17. Tidak Bersifat Ujub
  18. Sifat memuji diri sendiri akan membuat kita lengah dan menimbulkan antipati dari lawan komunikasi. Sampaikan segala sesuatu apa adanya secara proporsional.
Terakhir Ir. H. Chriswanto Santoso, M.Sc menegaskan bahwa internet hanyalah alat, salah satu infrastruktur pembangunan. Maka kalau ada ekses negatif dari internet sesungguhnya itu merupakan refleksi dari orang yang mengoperasikannya. Apalagi kita tidak bisa secara langsung mengetahui kondisi lawan komunikasi kita. Ini semua untuk mencegah jangan sampai ada orang yang dirugikan oleh tindakan-tindakan seseorang.

1 komentar :

Ilham Pradhita mengatakan...

maju terus jawa timur, khususnya Sidoarjo

Posting Komentar

Terima kasih anda sudi memberikan masukan. Kami berharap komentar anda relevan dengan topik artikel ini. Komentar anda akan muncul setelah proses moderasi. Alhamdulillah jazakumullohu khoiron.

Seminar dan Pelatihan Internet Sehat DPD LDII Propinsi Jawa Timur

Mulai 1 hingga 4 April 2010 Dewan Pimpinan Daerah Lembaga Dakwah Islam Indonesia (DPD LDII) Propinsi Jawa Timur bekerjasama dengan Dinas Informasi dan Komunikasi (Infokom) Propinsi Jatim menggelar Pelatihan dan Seminar bertema Gerakan Internet Sehat dan Citizen Journalism gelombang kedua. GERAKAN INTERNET SEHAT merupakan program pemerintah RI melalui DEPKOMINFO dan Dinas KOMINFO Propinsi Jawa Timur untuk mendorong pemanfaatan teknologi internet secara positif oleh masyarakat dan generasi muda secara khusus, sekaligus mencegah penyalahgunaan media online tersebut.

Menariknya, pelatihan ini juga memberikan ketrampilan praktis kepada peserta untuk membangun dan mengembangkan website/blog sebagai bekal untuk hidup mandiri. Dalam pelatihan internet yang diadakan di Pondok Pesantren Wali Barokah Burengan Kediri ini, juga diajarkan berbagai peluang usaha yang ada di dunia maya seperti; program Afiliasi , e-commerce dan online marketing.

Pelatihan dan seminar ini diikuti oleh total 105 (seratus lima) orang peserta utusan DPD LDII Kota dan Kabupaten se Jawa Timur dan dari Pondok Pesantren LDII yang ada di Jawa Timur. Juga, acara ini dibimbing oleh 10 orang instruktur dari berbagai bidang disiplin IT dan master web yang berpengalaman.

Etika Dakwah di Dunia Maya

Pada hari Jum'at 2 April 2010, Ketua DPD LDII Propinsi Jawa Timur Ir. H. Chriswanto Santoso, M.Sc menyampaikan makalah berjudul KODE ETIK DAKWAH DALAM DUNIA MAYA. Dalam makalahnya, Ir. H. Chriswanto Santoso M.Sc memberikan acuan etika dalam berdakwah antara lain:
  1. Memahami hakikat dakwah dan dakwah harus berdasarkan ilmu yang benar
  2. ادْعُ إِلِى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُم بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَن ضَلَّ عَن سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ
    Dalam tafsir ayat tersebut mengatakan bahwa yang dimaksud dengan hikmah dan mau’idhatil hasanah adalah ilmu sebelum berdakwah (dengan hikmah), berbelas kasih saat berdakwah (cara yang baik), dan bersikap arif setelah berdakwah (memberi pengertian dan argumentasi yang baik dan bukan cacian). Dakwah yang benar harus berlandaskan ilmu dan tidak menyampaikan hal-hal yang tidak diketahui. Berdakwah tanpa ilmu merupakan dakwah di atas kejahilyahan / kebodohan. Dakwah yang tidak didasarkan ilmu akan cenderung merusak daripada membangun. Dakwah yang tidak didasari ilmu akan sesat dan menyesatkan orang lain. Allah berfirman tentang dakwah Rasulullah:
    قُلْ هَذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللَّهِ عَلَى بَصِيرَةٍ أَنَا وَمَنْ اتَّبَعَنِي وَسُبْحَانَ اللَّهِ وَمَا أَنَا مِنْ الْمُشْرِكِينَ (108)
  3. Tidak memaksakan kehendak. Firman Allah dalam Al Quran surat Yunus ayat 99
  4. وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ لآمَنَ مَنْ فِي الأَرْضِ كُلُّهُمْ جَمِيعاً أَفَأَنْتَ تُكْرِهُ النَّاسَ حَتَّى يَكُونُوا مُؤْمِنِينَ (99)
    “Dan jikalau Tuhanmu menghendaki tentulah beriman semua orang yang ada di muka bumi seluruhnya. Maka apakah kamu hendak memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman semua”.
  5. Tidak mempersulit masalah dan mengedepankan kemudahan sesuai Firman Allah dalam Al Quran surat Al Baqarah ayat 185
  6. ...يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمْ الْيُسْرَ وَلا يُرِيدُ بِكُمْ الْعُسْرَ...
    “...Allah menghendaki kemudahan bagi kalian dan tidak menghendaki kesukaran...”
  7. Harus konsisten antara ucapan dan perbuatan. Firman Allah dalam Al Quran surat Asshof ayat 3
  8. كَبُرَ مَقْتاً عِنْدَ اللَّهِ أَنْ تَقُولُوا مَا لا تَفْعَلُونَ (3)
  9. Tidak mencela orang lain
  10. Dakwah pada hakikatnya adalah mengajak pada kebaikan dan mencegah perbuatan munkar. Dakwah tidak sepatutnya dijadikan alat untuk provokasi yang menimbulkan kebencian dan permusuhan sesama umat dan warga negara. Firman Allah dalan Al Quran surat Al An’am ayat 108
    وَلا تَسُبُّوا الَّذِينَ يَدْعُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ فَيَسُبُّوا اللَّهَ عَدْواً بِغَيْرِ عِلْمٍ كَذَلِكَ زَيَّنَّا لِكُلِّ أُمَّةٍ عَمَلَهُمْ ثُمَّ إِلَى رَبِّهِمْ مَرْجِعُهُمْ فَيُنَبِّئُهُمْ بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ (108)
    “Dan janganlah kamu mencela sesembahan yang mereka sembah selain Allah karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa ilmu. Demikianlah Aku (Allah) menjadikan setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka...”
  11. Tidak merendahkan orang lain atau melakukan diskriminasi
  12. Diskriminasi bisa menimbulakan antipati pada orang yang merasa diremehkan sementara belum tentu mendapatkan simpati dari orang yang diunggulkan atau dimulyakan. Firman Allah dalam Al Quran surat ‘Abasa ayat 1 – 11
    بسم الله الرحمن الرحيم عَبَسَ وَتَوَلَّى (1) أَنْ جَاءَهُ الأَعْمَى (2) وَمَا يُدْرِيكَ لَعَلَّهُ يَزَّكَّى (3) أَوْ يَذَّكَّرُ فَتَنْفَعَهُ الذِّكْرَى (4) أَمَّا مَنْ اسْتَغْنَى (5) فَأَنْتَ لَهُ تَصَدَّى (6) وَمَا عَلَيْكَ أَلاَّ يَزَّكَّى (7) وَأَمَّا مَنْ جَاءَكَ يَسْعَى (8) وَهُوَ يَخْشَى (9) فَأَنْتَ عَنْهُ تَلَهَّى (10) كَلاَّ إِنَّهَا تَذْكِرَةٌ (11)
  13. Ikhlas dan tidak mengharapkan imbalan duniawi
  14. Orientasi imbalan materi /duniawi akan merendahkan nilai-nilai luhur Dakwah Islam dan menurunkan kredibilitas Da’i-nya, sehingga sulit untuk menumbuhkan ketaqwaan yang kuat pada orang lain. Dalam berdakwah harus benar-benar diniati karna Allah semata-mata mengharapkan pertolongan dan ridho Allah (Surga) dan takut akan siksa neraka.
  15. Bersabar
  16. Berdakwah tidak bisa didasari rasa emosi dan berdakwah tidak bisa dilakukan cukup sekali namun harus terus-menerus dan sungguh-sungguh.
  17. Tidak Bersifat Ujub
  18. Sifat memuji diri sendiri akan membuat kita lengah dan menimbulkan antipati dari lawan komunikasi. Sampaikan segala sesuatu apa adanya secara proporsional.
Terakhir Ir. H. Chriswanto Santoso, M.Sc menegaskan bahwa internet hanyalah alat, salah satu infrastruktur pembangunan. Maka kalau ada ekses negatif dari internet sesungguhnya itu merupakan refleksi dari orang yang mengoperasikannya. Apalagi kita tidak bisa secara langsung mengetahui kondisi lawan komunikasi kita. Ini semua untuk mencegah jangan sampai ada orang yang dirugikan oleh tindakan-tindakan seseorang.